Can I talk about depression?

About Jonghyun

Iya, tulisan ini dibuat karena peristiwa meningganya Kim Jonghyun, Shinee’s lead vocal, yang sangat sangatlah membuat hati sedih. Saya suka Shinee (ok, it’s not Shinee but SHINee) because of Hello Baby -lemah sama anak kecil, di tahun 2010 (dua tahun setelah debut SHINee). I fell for them karena.. mereka ngurus anak, saya yang punya ponakan enam jadi agak semangat maen sama ponakan (kadang susah hidup jadi tante). Sejak saat itu, saya jadi ngikutin SHINee terus.

Peristiwa kemaren rasanya aneh. Karena, Jonghyun yang saya tau dari internet adalah the least person yang bakalan depresi sampe suicide. Di antara member SHINee, saya kira Onew yang bakalan stress banget. Khawatir saya ke Onew. Bias saya siapa? Key. Lah. Terus kenapa sedih Jonghyun pergi? Bunuh diri lagi! Ngapain sih sedih, Dei, ikutan sedih sama orang yang kaya gitu? Jawabannya: terserah saya. HAHAHA. Sebel ga? Sebenernya bukan karena Jonghyunnya, siapapun itu, kalo dia orang baik, terus meninggal (karena apapun itu), ya saya sedih aja.

image

Music Bank 2013: Try to make a heart sign with my left hand and right hand when Jonghyun’s face appear on the screen, tapi lupa yha kan yang kanan megang kamera, De. Eventho Kibum is my bias but who can resist Jonghyun’s voice.

Coba kita list kenapa Jonghyun baik menurut saya:

  • Jonghyun senyumnya menenangkan hati ketika dia bikin orang happy
  • Jonghyun hobi bikin saya ketawa dengan nyeritain hal-hal tentang SHINee
  • Jonghyun adalah PD Weekly Idol setiap kali SHINee ke Weekly Idol
  • Jonghyun’s game is so populer on Aneun Hyungnim, and it always makes me smile.
  • Jonghyun adalah pekerja keras, dia hobinya nyanyi mulu
  • Jonghyun banyak kolaborasinya sama artist lain
  • Jonghyun is very supportive
  • Jonghyun loves his mom
  • Dah segitu aja dulu

You can say “Ya semua orang juga emang gitu.” Then, I will be happy karena banyak orang baik di dunia ini ternyata 🙂 Saya nonton SHINee cuma pas Music Bank 2013, bela-belain baru pulang dari Singapore kemarennya, eh paginya udah langsung ke Jakarta lagi. To be honest karena ada 2PMnya sih, tapi siapa sih ya yang ga sing along sama lagu-lagu catchynya SHINee. Selain itu, I can relate to him, really. Idup tu emang susah. Berat. Apalagi kalau kamu punya standar hidup sendiri. Jonghyun punya standar akan hidupnya dan dia ngerasa dia ga bisa nyampe ke standar itu, sayapun punya standar akan hidup saya dan kadang bingung gimana mencapainya, lelah, tapi saya masih bertahan.

Let’s talk about depression. 

Kalo kata KBBI, depresi itu adalah gangguan jiwa pada seseorang yang ditandai dengan perasaan yang merosot (seperti muram, sedih, perasaan tertekan). Bukan artis aja yang ngerasain itu, kamu, bahkan saya sendiri pasti pernah merasakan hal itu. Dan kayanya, itu fase yang bakalan datang lagi in order to grow up, be the better you. Mari kita bicara sedikit tentang saya. Entah kenapa mudah bagi saya untuk mengeluarkan air mata kalau ingat tentang Bapak dan Ibu saya. Pernah ada pikiran buat bunuh diri, De? Ya engga sih. Cuma kadang kalo lagi sendiriii banget saya suka bingung ini hm gimana ya ini. Ga deket sama Tuhan sih, De. Iya, bisa jadi kayanya gara-gara itu. Bisa jadi juga gara-gara hal lain. Gila ye, kadang saya ga kenal diri saya gini jadinya.

image

Saya pernah berdoa untuk dikasih tidur panjang karena besok gatau buat siapa, kadang ada orang stress terlalu banyak tekanan, nah ini saya lagi rindu berat sama tekanan dari orang tua. Hmmm aneh ya.

Kejadian kemarin bikin saya sedih. Bunuh diri, bagi saya, bukan jalan keluar. Tapi melihat ada orang depresi sampai bunuh diri, saya sedih, jelas. Memiliki perasaan/pikiran untuk bunuh diri adalah fase hidup. Mengakui bahwa diri sedang sedih atau sedang senang adalah skill yang cukup sulit bagi saya karena lupa diri saat sedih maupun senang tuh enak banget. Tapi ya namanya hidup, apa-apa yang berlebihan selalu ga baik. Kaya kalo lagi seneng yuhuuu pengen karaoke, pengen buang duit, beli ini itu di ecommerce ga pake mikir ya gitu sih. Begitu juga kalau lagi sedih, ga pengen ketemu temen, ngerasa diri paling ga berguna, ga makan, ga minum, ga ngapangapain, pengen bunuh diri. Yha ribet. Satu hal yang saya inget dari drama korea Two Cops: give your self five seconds to think before you do something, dan buat saya, ngaruh, lima detik itu ngaruh banget. Lima detik buat lepas dari perasaan sedih/seneng, be objective, to listen what’s in your brain and what’s in your heart, to predict the risk of that particular action. Five seconds that can change your life.

Terkadang terlalu mengandalkan diri sendiri itu ga bisa, soalnya sekenal-kenalnya saya sama diri saya, ada masa dimana saya lost tiba-tiba ga kenal saya siapa, ngerasa saya aneh, dan tidak pantas ada di sekitar saya. You have to have faith in something other than yourself. Karena kadang diri sendiri itu lemah, we need something bigger, stronger, than us. Itu sih menurut saya. Kalau saya nyamannya dengan beragama dan percaya Tuhan. Sama kaya Daesung (Big Bang), gimana caranya orang yang gak sengaja nabrak orang sampe meninggal bisa balik manggung lagi ya karena he has faith in God.

image

Tapi kadang, saya ngerasa solat/doa/ibadah lainnya aja gak cukup. Islam mengajarkan saya untuk membina hubungan baik dengan Tuhan dan juga dengan sesama manusia. Makanya kalau solat endingnya salam, ngedoain ummat di seluruh dunia. Dipikiran saya, kalau Tuhan nyuruh kita berbuat baik, berarti ada objeknya dong ya. Boleh ya saya kadang-kadang jadi objek perbuatan baiknya orang lain, dan berbicara dengan orang lain tentang masalah kita adalah saatnya kita menjadi sasaran perbuatan baik orang lain. Dalam hidup, Tuhan pasti mengirimkan minimal satu orang yang bisa kita ajak ngobrol tentang masalah kita, bisa teman, guru, mentor, atau psikolog, bebasdeh siapa aja. But remember, they are human too. Kadang kita kek udah ke psikolog tapi “ga didenger”, men, lagi-lagi terlepas apapun pekerjaan mereka, mereka bisa aja gak cocok sama kita. Ganti temen cerita atau ganti psikolog ajaaaa gapapa kok kalo gak cocok. 

Mata kita melihat apa yang kita pengen lihat, begitupun dengan telinga kita pengennya denger yang kita pengen denger. Orang yang bisa kita ajak ngobrol menurut saya adalah orang yang bisa menyampaikan pesannya dengan cara yang kita pengen denger. Begitu sebaliknya, mendengarkan cerita adalah part of menjadi teman juga. And if you don’t have a good thing to share or to respond to her/his story, just listen. Kan berkatalah yang baik atau diam.

Be patient, dengan pemahaman saya terhadap hidup (ya walaupun baru 25 taun), sabar adalah kunci utama dalam menghadapi up and downnya hidup. Hidup ga seneng terus, ga sedih terus. Tuhan baik nyiptain rasa sedih untuk kita ngerasa seneng nantinya. Kaya gimana tau rasanya terang kalo ga pernah gelap gituloh. Dan karena saya yakin Tuhan ga akan ngasih cobaan diluar kemampuan kita, pasti this will sound very cliche: you can do it!

XO,

Dea yang nangis setetes pas denger berita Jonghyun meninggal (ga deng, dikasih iklan thailand aja saya nangis).

Wah parah lu de, artis korea meninggal sedih tapi temen-temen di Palestina segitunya ga sedih. Eh kemplang! Saya liat kucing masuk ke dalem ban mobil ngeong ngeong aja bisa nangis. Can I have both? Ini hati berhak loh untuk sedih atas banyak hal. 

Being an orphan at 24

Kehilangan orang yang paling kamu sayangi adalah suatu fase yang akan dilalui oleh semua manusia. Peristiwa itu tidak pandang bulu, mau kamu masih kecil, remaja, dewasa, bahkan sudah lima puluh tahun pun tetap saja rasanya sama, sakit. Mau kamu ibu rumah tangga, arsitek, engineer, atau penulis puisi. Ya tetep aja, sakit.

Kehilangan yang saya alami cukup membuat saya syok karena saya kira fase ini akan menghampiri saya ketika orang tua saya sudah melihat saya menikah. Selalu terbayang di pikiran saya bahwa nanti mereka yang akan menceramahi saya siapa sebaiknya laki-laki yang saya pilih, baju mana yang baiknya saya pakai di acara pernikahan saya, dan nasihat perkawinan apa yang akan mereka berikan kalau nanti saya berantem sama suami. Sayangnya, bahkan Ibu saya tidak sempat melihat saya kuliah, padahal saat saya masih pakai seragam dan tau betapa saya gak suka sama seragam ibu selalu menyemangati saya “Yang rajin belajarnya, biar bisa lulus SMA, terus pakai baju bebas ke kampus.”

Banyak hal yang saya rasakan ketika saya baru-baru menjadi orphan. Saya merasa bahwa saya tidak boleh sedih di depan orang supaya orang-orang ga awkward (karena juga mayoritas di umur saya masih pada punya orang tua). Saya gak boleh jadi beban buat kakak-kakak saya. Saya jadi kurang hasrat untuk mempertahankan sesuatu karena saya tau ujung-ujungnya bakal ilang (termasuk dalam hal ini percintaan). Saya jadi bingung mau berlindung di bawah nasihat siapa. Saya juga bingung kalau ada pencapaian dalam hidup sekarang maunya dapat apresiasi dari siapa. Paling aneh sih saya sensi banget kalau ada temen saya di telepon Ibunya terus ga diangkat, padahal saya juga ga tau sebenarnya masalah apa yang terjadi diantara mereka, yang jelas saya jadi sebel aja gitu haha.

Saat kehilangan Ibu, saya tidak sempat berduka secara proper karena saya disibukan dengan ujian masuk perguruan tinggi. Pun dengan Bapak, saya disibukan dengan pekerjaan. Apesnya,  sekolah dari SD sampai SMA gak ada guru yang ngajarin saya step-by-step nya buat mengahadapi masalah ini. Mungkin memang tidak ada kurikulumnya, guru-guru juga gak tau jawaban yang tepat kali ya. Yang saya rasa, saya terlalu muda, saya tidak ahli, saya tidak tau. Tidak mau tau lebih tepatnya. Ketidakmautauan saya berujung tragis ketika saya menyadari bahwa kesedihan dan kerinduan itu datangnya perlahan, ketika waktu telah berlalu berbulan-bulan dari kematian Ibu saya, di malam hari ketika saya tidak bisa tidur. Oh, pilihan yang sangat tepat untuk membuat saya menghabiskan tisu berlembar-lembar sampai mungkin bisa di demo sama kelompok penganut green life-style. Kadang saya mikir kalau Tuhan menciptakan rasa ini memang untuk dirasakan setiap waktu, kayanya saya bisa mati perlahan gara-gara rindu.

Dulu, kalau lagi kangen Ibu, saya tidur sama Bapak, minta diceritain tentang Ibu. Malam hari Bapak saya bangun dan beberapa kali saya melihat Bapak menangis saat berdoa karena merasakan hal yang serupa. Bapak saya tau waktu kapan dia boleh bersedih atas kepergian istrinya. Dia mempersilakan dirinya untuk sedih di waktu yang tepat, saat saya telah tertidur (setidaknya Bapak tidak tau bahwa saya sempat terbangun). Dari sini saya belajar untuk menghindari menyakiti diri sendiri dengan menganggap saya tidak pantas sedih. Rumus sedih gak ada yang tepat, selalu berubah. Rumus saya sekarang adalah “Kalau sedih, harus disegerakan.” Membiarkan air mata mengalir sebentar akan membuat saya lebih cepat ceria kembali. Tapi bisa jadi di kemudian hari rumus sedih saya berubah menjadi “Kalau sedih, harus nanti, pas anak udah tidur.”

Saya, Bapak, dan Ibu.

Saya diajarkan oleh Ibu saya untuk menerima sakit, baik itu sakit hati ataupun sakit fisik. Sehingga saat rasa rindu datang, saya berusaha menyambutnya. Tapi si rindu ini terkadang tidak tau waktu, ketika saya harusnya bekerja, ia datang tanpa permisi, begitu kuat sampai saya memutuskan untuk merasakannya, membuat pekerjaan saya tertunda. Terkadang ada teman yang empati, bisa mengerti apa yang sedang saya rasa, namun terkadang tidak. Adapun teman yang sudah berusaha empati, tapi karena perasaan ini datang di waktu yang salah, saya malah menyalahkan, bilang mereka gak ngerti karena mereka belum ngerasain, seperti butuh orang yang disalahkan atas perasaan ini.

Mengakui bahwa kamu sedang berduka, membutuhkan waktu sendiri, menurut saya adalah cara yang tepat ketika kehilangan orang tua. Mau dekat atau tidak, sepertinya Tuhan menciptakan suatu rumus rasa yang khusus antara anak dan orang tua. Gak ada kata yang bisa benar-benar menggambarkan rasa sakit, rindu, bolong, yang kita rasakan saat kita kangen sama orang tua. Mengambil cuti satu hari untuk menenangkan diri sendiri tidak apa-apa jika memang dibutuhkan. Menurut saya, sakit pikiran ini terkadang harus diberi perhatian lebih karena yang gini-gini nih yang ujung-ujungnya bisa bikin badan demam. Penyakit orang kerja kan gitu, tiba-tiba lemes terus kata dokter “Ini sih stress, banyak pikiran”.

Ada cara lain juga sebenarnya, yaitu dengan meminta orang memberikan waktunya untuk mendengarkan kita bercerita tentang kerinduan kita. Saya tau semua orang memiliki masalah hidupnya masing-masing. Tapi, jika rindu yang datang sudah tak bisa ditanggung sendiri, boleh juga kok minta bantuan ke orang sekitar untuk sekedar mendengarkan. Kalau saya sih lebih nyaman menghubungi teman yang sama-sama sudah kehilangan orang tua, lebih relate dan lebih lepas aja ceritanya. Perkataan “Duh, iya ya emang harusnya kalau masih ada harus sering-sering ngobrol” pun tidak akan terasa seperti menasihati atau menyindir.

Mengalami sekali kehilangan tidak lantas membuat saya menjadi ahli dalam menghadapi kehilangan kedua. Namun setidaknya saat peristiwa kehilangan yang kedua terjadi, saya lebih tau menghadapi teknisnya. Saya jadi manager pemakaman, dari mulai bayar ambulans, bagi-bagi tugas dengan kakak-kakak untuk menyiapkan pemakaman dan memberi kabar kepada saudara, sampai mengurus akta kematian orang tua saya. Setidaknya portfolio event manager saya bertambah satu, bisa menghandle event seperti ini (walau sambil nangis).

Kehilangan orang tua bukan berarti hidup kita akan sedih selamanya, walau iya, memang, rasanya sedih. Namun bagi saya pribadi (mungkin bagi kamu juga), kehilangan membuat saya lebih menghargai dan memaknai percakapan, pertemuan, dan pertukaran ide yang terjadi. Pertanyaan “Apa kabar?” saya jawab serius dan saya tanya balik juga dengan serius. Saya juga jadi rajin mencari kegiatan untuk menepis kesedihan. Awalnya saya hanya butuh kesedihan ini cepat hilang, namun saat kesibukan itu terjadi, saya jadi rajin bertanya, bertemu dengan orang, dan bahkan melakukan sesuatu yang mungkin bisa bermanfaat buat orang lain.

Sebenarnya banyak kesedihan yang akan dirasa dari peristiwa kehilangan. Apalagi kalau sambil liat video atau album foto terus muter lagu yang menjadi kenangan. Namun, ternyata banyak juga hal yang saya dapat. Dengan kehilangan saya jadi lebih tau apa yang sebenarnya berarti. Uang, pekerjaan, dan segala hal-hal yang duniawi tentu berarti, namun menikmati waktu bersama orang yang kita sayangi akan menjadi hal terbaik yang bisa kita berikan untuk diri kita sendiri, setidaknya itu bisa mengurangi rasa sesal atas kepergian orang tersebut.

“As long as we can love each other, and remember the feeling of love we had, we can die without ever really going away. All the love you created is still there. All the memories are still there You live on–in the hearts of everyone you have touched and nurtured while you were here….. Death ends a life, not a relationship” – Thursday With Morrie

Tulisan ini dimuat di Cerita Perempuan Indonesia dengan judul How To Deal With Grief, 12 Oktober 2017. Tautan tulisan: https://ceritaperempuan.wixsite.com/ceritaperempuan/single-post/2017/10/12/How-to-Deal-with-Grief

When You Can’t See Yourself

Terkadang saya (iye, sekarang balik lagi ke saya ah supaya resmi-resmi gimanaaa gitu) merasa bahwa ada aja yang kurang di diri ini. Ya pasti ada sih itu, gak mungkin gak ada. Manusia kan tempatnya salah. Tapi kalau saya lagi happy banget atau lagi ngerasa glowing banget saya nggak tau kurangnya saya dimana, saya kek orang yang paling sempurna di dunia ini. Sayangnya, yang lebih sering saya rasakan adalah justru sebaliknya. Lebih tau kurangnya dimana sampe gak tau lebihnya saya dimana, gak tau apa potensi saya. Untuk saya, nyari bahan galauan atau bahan untuk nangis lebih gampang daripada nyari bahan untuk ngerasa pede sama diri sendiri, atau ngerasa Tuhan baik sama saya.

Akhir tahun 2016 kemarin, setelah kehilangan Bapak, saya bener-bener gak bisa liat saya mau kemana taun depan, abis Ibu eh sekarang Bapak, Tuhan bechanda banget neh. Emang sih saya dari dulu hobinya go with the flow, tapi kali ini bener-bener ga keliatan aja. Mungkin karena saya selalu bersembunyi di balik kata ‘nurut orang tua’ kali ya. Zona ternyaman yang ga pernah bikin saya pengen keluar, adanya kalau keluar sayanya yang kena apes. Saya gak nyalahin saya sih (eh gimana sih kalimatnya haha), tapi saya pernah tuh diingetin Bapak supaya kalau ikut pengajian pulangnya jangan lewat jam 10 malam, tapi sayanya ga nurut (pengajiannya yang ga nurut deng, eh siapa ya yang ga nurut, binun), eeeh tas saya dijambret. Bingung gak sih, saya tuh pengajian loh, tapi apes mah ada aja yah, mari kita ikhlaskan saja.

Saya tipe yang suka bikin rencana, tapi abistu terserah (saya) mau dijalanin atau engga. Saya suka nulis jurnal, nulis cita-cita, tapi kadang drama korea lebih rame dan lebih menghibur ketimbang hidup saya, jadi ya tulisan-tulisan saya itu saya lupain dan mari kita nonton drama korea aja. Saya tipe orang yang harus ditoel dulu baru bergerak, ajaibnya kehilangan Bapak membuat saya makin males gerak, makin go with the flow, makin bingung mau apa, soalnya dulu apa-apa untuk Bapak, biar Bapak seneng, atau bahkan kalau lagi jail sih biar Bapak kesel. Saat semua orang bikin resolusi untuk tahun 2017, saya ngaca, ini kok tumben saya mau nulis resolusi aja males. Saya cuma nanya, saya ini maunya apa ya mau kemana ya di dunia ini. Iya, di dunia. Saya yakin kalau masih dikasih hidup sama Tuhan, harusnya saya hidup, hidup yang bergerak gitu loh, ngelakuin sesuatu, ngasih impact, bukan hidup yang nafas doang dan nonton drama korea.

image

dikasih gambar saya selfie, biar keliatan saya beneran ngaca, biar postingan blognya ada gambarnya.

Dulu waktu rajin-rajinnya cari jodoh, saya menerapkan metode scroll phone book, cari laki-laki abis tu tanya ‘potensial ga ya ini jadi pasangan saya?’, akhir taun kemarin saya gak coba itu, basi, gak pernah berhasil. Hahaha, cry. Saya coba scroll otak saya ‘ini mana ya orang-orang yang kira-kira paling kenal saya sampai yang taunya cuma luarnya aja?’ saya mau nanya sama mereka ah, saya bagusnya ngapain di 2017, daripada cape mikir saya suruh orang aja mikir buat hidup saya. Terus. Mereka jawab. Saya jadi terharu.

Saya sebut ini sebagai ‘selfish project’, proyek yang sangat-sangat mementingkan diri sendiri. Terkadang saat kita tidak bisa melihat diri kita sendiri, ada orang lain di luar sana yang bisa melihat kita. Ada yang mau meluangkan sedikit waktunya untuk kita, untuk memberitahu kita bahwa kita bisa melakukan sesuatu.

Ini adalah beberapa hal yang saya tanyakan kepada orang-orang yang ada di otak saya saat itu:

  1. Given the information you know about me through social media, what do you want to do in 2017 if you were me?
  2. If you can meet me, where, when and in what kind of situation do you want to meet me? (Maybe we can meet someday, right?)
  3. What is your secret/thoughts/opinion about life that you want me to know?
  4. What is your dream/resolution in 2017 that you want to change/achieve? And in what way you want me to help you? (Maybe I can be a little help for you)
  5. Who is the person you want to thank the most and why?

Nomor satu, saya tanyakan tentunya untuk kepentingan diri saya. Karena saat itu saya terlalu sedih dan bego untuk tidak melihat nikmat dan potensi apa yang Tuhan kasih kepada saya. Nomor dua, saya tanyakan karena saya (selain percaya pada Tuhan), juga percaya pada law of attraction, saya kemungkinan besar bisa bertemu orang-orang yang belum saya kenal dengan situasi yang mereka inginkan (bukan yang saya inginkan karena lagi-lagi, saat itu, saya mau ngebayangin situasi aja males). Nomor tiga saya tanyakan karena saya pengen tau bagaimana mereka hidup dan mungkin kalau dapet life hacks saya akan sangat bersyukur, saat itu saya cukup emo, my life was a mess lah azzeeegg. Nomor empat mah saya tanyain yaaa siapa tau ada yang bisa dibanting dibantu gitu kan saya pengen jadi pembantu orang yang bermanfaat gitu. Yang terakhir mah cuma pentau aja sih, saya orangnya kepoan soalnya, jan maen-maen sama kekuatan balanemo.

Saat mendapat jawabannya, saya nangis terharu (asli sampe yang bibirnya kelipet-kelipet ke dalem gitu), saya bilang ke mereka ’ga wajib jawab semua’ tapi adaaaaa aja yang jawab semua. Jawaban mereka bikin saya semangat ngadepin 2017, bikin saya jadi kenal saya lagi, bikin saya jadi mulai pede lagi sama diri saya sekarang (walau beberapa orang liatnya saya kepedean, tapi aslinya saya introvert haha). Daaaan when you can’t see yourself, let others see you, gapapa kok gapapa.

XO,

Dea CM (IIW). – correct me if i’m wrong

About Being 25

“Dua puluh lima men, itu tuh kek 100 terus lo bagi empat!” Aku selalu berpikiran aku akan menyentuh umur ini dengan gak takut digituin sama diri sendiri. 

Bersama kue yang sudah habis serta 3 teman yang setia bawain kue dari tahun ke tahun.

Dalam tulisan ini, aku mau banyak curhat dan sedikit berbagi tentang apa yang kurasakan di 25 ini hahaha.

About goals.

Banyak sekali hal yang aku masih aja pertanyakan sampai umur segini, kek perasaan waktu 19 tahun nanya ini udah dapet jawabannya deh, terus tiap nambah umur kek “ah kayanya bukan itu sih jawabannya” gituuuu aja terus ampe 25 (dan mungkin nanti 26). Dulu, waktu masih 14 tahun, aku ngeliat 25 tahun tuh sebagai super teteh-teteh menuju tante-tante yang udah jelas maunya apa dan gimana, udah nikah, udah bisa masak ini itu, udah bisa jadi sesuatu, eeeee taunya begini (insert suara “wak..wak..wak.. wawaawwww”).
Saat SMP, aku sangat berani merencanakan akan kemana, dengan pedenya aku nulis SMA 3 dan Biologi ITB di buku diaryku. Waktu dulu aku pinter Biologi banget, terus naksir guru Biologi, terus jadi pengen masuk Biologi. Tujuanku jelas, walau motivasinya ngasal banget, cuma biar sama kaya guru Biologi aku.

Semenjak Ibu meninggal, aku jadi mundur sedikit, tidak berani memiliki tujuan jauh karena seberapapun aku merencanakan sesuatu pasti ada faktor X, yang luput dari pertimbangan aku, dan itu bisa ngebuat aku ngerubah rencana-rencana hidupku, and I told myself, plans do change, jangan berlebihan sampe ke hal-hal perintilan direncanakan. Tapi kayaknya aku masih terlalu jauh merencanakan sesuatu.

Saat Bapak meninggal pun begitu, rencanaku untuk nyanyi lagu “It’s For My Dad”-nya Nancy Sinatra di nikahanku langsung ga ada. Semua digantikan sama doa-doa ya Tuhan semoga minimal kakak-kakakku bisa dateng ke pernikahanku aja nanti. Tabungan nikah dari tahun 2014 (yaaa isinya masih dikit sih hahaa) langsung aku pake buat nyenengin diri, makan sushi, makan bakmi, makan ini, makan itu, jajan ini, jajan itu, kek takut banget mau ngerencanain ini itu, aku jadi orang yang “Yaudah Dei, yang penting hari ini jadi orang baik aja. Kasih apa yang bisa dikasih, bantu apa yang bisa dibantu. Don’t take something for granted, apa-apa ikhlasin aja, inget, apa-apa cuma buat Tuhan. Harapan sedeng aja gausah tinggi-tinggi amat, nanti sakit kalo jatuh. Mimpi mah pas tidur aja, ga usah ditulis.” Dan bisa jadi, aku yang sekarang akan menyesal di kemudian hari karena tidak bermimpi tinggi lagi. Secara teori, mimpi itu penting to keep you sane loh kengkawan semua, kek supaya jelas aja idup mo ngapain haha, please jangan contoh aku yaa 😀

I’m already 25, do I still need to plan my life? Yes you do honey bunny, world changes, so does your plan.

About relationship.

Pertanyaan “Kapan nikah?” udah sering banget kedenger di telinga kek aku cuma bisa senyum aja dengernya sekarang. Dulu sih masih yang “Ih iya, beneran deh, I need to be dating someone at 23, doain aja atuh ya” sekarang kek “Kepengennya sih 2015, tapi udah lewat :)” abis itu senyum sambil ngebenerin rambut yang keluar-keluar dari kerudung.

Single adalah hal yang sering aku jadiin bahan becandaan ke diri aku sendiri. Aku diledek mba-mba penjaga karcis bioskop aku share, aku didoain mas-mas bakmi supaya cepet dapet jodoh aku share, kek, aku mikir yauda sih ketawain aja, gausa dibawa pusing. Walau singdemi, aslinya, sebenernya pusing pisan. Aku ga mau nikah saat aku belum siap tapi kan rumus “Ya lo ga akan siap terus sih sebenernya” menghantui diri aku. 

Tingkat ketidaksiapan aku adalah saat aku ngebayangin worst case yang mungkin terjadi setelah berumah tangga, kek “Itu yang anaknya sehat aja kena baby blues, kalo misalnya aku dikasih ujian sama Tuhan dikasih anak yang sakit gimana? Ada ga ya cowo yang bisa kuat ngadepin aku kalo aku stress? Ada ga ya obat yang diminum bisa langsung bikin aku sabar?” Like people always said it’s alright, things get better but heyyy speaking truthfully we have no idea if they will kan. Tapi ya balik lagi ke pernyataan ku di about goals, sekarang sih aku cuma kek “seize the day” aja, ada apa engga jodohku nanti, bagaimana anakku nanti, aku cuma bisa berdoa aja semoga aku diberikan pundak yang semakin kuat apapun nanti ujianku di umurku selanjutnya.

Satu hal lain yang aku, yang dari dulu “gak-boleh-punya-pacar” sama Bapak tapi “bolehnya-punya-temen-aja-yang-banyak-sekalian”, lakukan adalah mulai berteman dengan orang baru haha, kenalnya macem-macem, bisa di twitter, tumblr, sampai instagram, dan entah kenapa aku yakin mereka memiliki kejujuran dalam mencitrakan dirinya, bukan pencitraan khayalan karena iri dengan orang lain. Sejauh kita bisa memilih teman baru dengan wise aku rasa gapapa kok kenal orang baru lewat internet.

Bersama dua teman yang tumben ada di Bandung, bahagianya tidak terperi uuuu :3

And turning 25 can be scary juga sih sebenernya. Hal yang paling kerasa adalah kamu akan kehilangan teman secara fisik. Mulai dari temen-temen terdekat yang kerjanya ga satu kota, menikah, bahkan punya anak. Prioritas temen-temen kita akan berubah, dan aku gak pantes lagi dengan seenaknya minta dijadiin prioritas. And I think we all still need someone to talk to, tapi face to face, no internet connection. Sooooo I start to talk to my nephew who’s still 7 years old, try to understand his world, speak with his language, and yes, things get better. Dan Tuhan tuh baik banget, when you start to talk your closest person (physically), Tuhan bakalan ngasih tau “You don’t have to worry”, and now my sister-in-law spend her 30 minutes everynight just to talk to me about.. everything, dari kelangkaan lemon yang ga ada di supermarket manapun, sampai tentang Raffi Ahmad tuh gimana sih sebenernya? (Gimana apanya….).

You’re still single? It’s okay.
You want to make new friends through internet? Choose wisely.
Your friends got married and now you think you’re alone? Talk to someone next to you.

About job and money.

Waktu kuliah, setiap liat orang yang kayaaaa banget aku cuma kek “Ya Tuhan, boleh ga aku jadi penerima zakat dan infaqnya aja? Itu kayanya dia bisa biayain buku aku yang cuma fotokopian ini.” Melarat. Mau beli buku fotokopian aja nabung dulu, tiap ke KBL makan nasi pake bakwan ama mendoan gabisa pake daging sapi siram.

Profesi impianku dari waktu kuliah tuh pengen jadi social worker di salah satu NGO yang kalo infaq atau sodaqoh ga ngerasa harta berkurang (sampe sekarang juga masih pengen jadi social worker, cuma ya itu, malesnnya lebih gede daripada rajinnya). Tapi.. ampe sekarang kadang masih sinting, ngejait baju buat nikahan temen bisa sampe tiga ratus ribu tapi kalo mo nyumbang-nyumbang gitu kek “Tiga ratus ribu sekali keluar Dei? Itu tuh lo bisa beli bensin 2 minggu lah. Yaudah doa sendiri aja kali ya, kan aku juga yatim piatu kan ya…..” krik.. krik.. Krik..

Bersama teman-teman di kantor, ulang tahun terabsurd karena disuruh pasang lilin dan bawa kue sendiri kemudian nyanyi lagu happy birthday juga sendiri.

Aku ga tau apa dengan menjalani pekerjaan sekarang aku sudah cukup bermanfaat? Atau aku bisa berbuat lebih sebenarnya? Selama ini duitku cuma buat diri sendiri (yaaa sama buat seluruh departement store yang kebanyakan ngasih diskon). Mending aku nabung buat liburan keluar Bandung? Atau harusnya aku nabung buat ngebantu yang lain? Duit.. duit.. Mana duit?

Karena kebanyakan buka socmed, penyakit iri tuh suka muncul tiba-tiba apalagi sama orang yang bisa ngehasilin duit dari socmed doang. Sampe detik ini aku kalo liat selebgram yang ngendorse-ngendorse gitu, apalagi anak SMA, aku suka kepo, ngescroll sampe bawah ini anak berbuat apa sih, aku pengen tau prestasi anak itu, minimal dia nangkep maling sendal jumatan gapapa deh, tapi ini tuh ga ada… cuma selfie aja kok bisa sampe open endorse di instagramnya? Eits, don’t judge them by their instagram account lah ya, tapi… tetep aja aku mah tipe yang belinya buku cover ilustrasi ketimbang cover muka orang 😦

Aku ga akan mengelak bahwa semakin sini aku semakin jago ngurus uang orang lain selain diri aku sendiri. Kalo sama uang sendiri tuh aku suka bingung, nih ya akutuh punya tabungan, tapi aku juga punya credit card, tapi kata Bapak kalo mau beli apa-apa jangan ngutang, makanya Bapak ga punya credit card, tapi.. sekarang tuh kalo pake credit card banyak untungnya, dapet poin, dapet diskon, dapet harga murah. 

Aku sendiri bingung gimana itu pencipta credit card kok orang ngutang malah dikasih reward.. Tapi dari pada bingung, yaudah bikin ajasih biar minimal kalo bayar fitness diskon 50rebu. Ternyata e ternyata pusingnya tuh dateng sebulan sekali tiap dapet kiriman e-mail tagihan kek.. “Ya Tuhan, ini ngapaen aku beli sepatu sebulan dua kali? Ini? Apa ini? Makan sushi sebulan 4 kali? Gils gils gils dah mulai menjadi manusia bodoh nih” sambil dadah ke uang di rekening tabungan.

Aslideh guys, sebagai anak 25 tahun, kita harus bisa mengatur keuangan untuk diri sendiri! Apalagi kalo udah sendiri banget kaya aku yang gabisa minta uang ke orang tua lagi, hanya bisa meminta pada Tuhan semoga dijadikan pribadi yang berhemat. Aku pake apps sih buat ngatur keuangan, tapi tetep aja di bagian budget selalu merah (overbudget) karena setiap bulan selalu ada diskon apapun dan dimanapun, kayanya itu satu mall berembuk bikin jadwal diskon supaya setiap hari ada diskon terus setiap hari aku belanja.

Sebagai wanita yang lemah sama diskon, aku mulai belajar untuk menabung buat kebutuhan primer wanita bulanan seperti pembalut yang ternyata kalo udah punya duit sendiri rasanya mahal ya. Aku tidak putus asa berada dalam tekanan apps pengatur keuangan yang udah merah-merah, tetep dipake aja sebagai pedoman penyesalan setiap bulannya dan syukur kalau bisa dipakai untuk evaluasi diri menjadi pribadi yang lebih hemat.

You think your job right now is not your dream job? It’s okay, keep dreaming, but don’t forget to be the best of you everyday.
You can’t prioritize your money? Use apps. Try to leave your debit/credit card in your house, just bring cash.

About life-style

Harusnya aku bersyukur ya jaman sekolah dikasih waktu olahraga minimal 2 jam setiap minggunya, olahraganya variatif lagi, ga ngebosenin. Tapi yang ada malah maen-maen tiap jam olahraga, kadang disuruh lari 12 menit malah licik larinya 5 keliling tapi kongkalikong ama temen tulisnya 7 ya biar nilainya gede, terlebih lagi kalo udah circuit training kek pengen di belakang biar tiba-tiba abis waktu terus ga kebagian squat jumps. Kalo aja dulu aku sadar kalo itutuh bisa bikin badan kuat dan aduhay hay hay, aku kan gak akan lemah lemah banget sekarang (and btw aku masih belom bisa angkat galon sendirian).

Harusnya juga bersyukur dulu selalu dikasih makan empat sehat lima sempurna, tapi selalu kepengennya makan mekdi happy meal biar dapet hadiah. Kalo aja dulu aku sadar kalo itutuh baik untuk perutku, mungkin sekarang aku bisa makan pedes kapan aja dimana aja, gak perlu takut infeksi karena lambungku ga kuat sama makanan pedes.

Harusnya bersyukur dulu sama Bapak dimarahin bener-bener kalo belum tidur jam 9 malem, katanya belajar tuh pagi-pagi jangan malem-malem gini, ya tapi gimana ya kadang grengnya tuh dapetnya baru jam 10 11 malem gitu. Ah lagi-lagi kalo aja aku sadar itutuh bikin mataku ga berkantong kaya sekarang, aku mungkin bisa jadi beauty blogger yang bikin video gimana caranya supaya ga kantung mataan.

Penyesalan memang selalu datang setiap tahunnya, kadang pake banget malah. Mumpung masih dikasih umur sama Tuhan untuk memperbaiki gaya hidup, yuk barengan sama aku berbenah. Mulailah dengan olahraga teratur, makan teratur, dan tidur teratur (tapi boong, ini aja nulis jam 1 malem haha). Inget ya teratur, bukan berlebihan. 

Ada hal lain yang bisa dinikmati juga, seperti mencoba hal baru yang dari dulu dipenasaranin. Aku nyoba ngejait sih, ikutan workshop sehari doang, dengan impian setinggi langit bisa bikin butik, coba aja, walaupun aku tau akhirnya aku akan lupa. Ga bisa masak? Coba aja walaupun aku tau masakanku kerasa enak cuma dimulutku aja. Kadang di umur 25 kita terlalu serius mikirin hal-hal yang kita rasa penting, padahal hal yang menurut kita ga penting tuh diciptakan untuk bikin hidup kita seimbang.

Worrying about your health? Exercise regularly, know your limit, don’t push yourself too hard. (Hm, but to know your limit, you need to :p)
Is it too late for me to try something new? No no no, you can try everything 🙂 (but don’t make people suffer)

About failure and rejection.

Hidup happy-happy mulu bukan berarti we never feel sad. Udah 25 mah pasti pernah mengalami kegagalan dan penolakan. Mungkin ada yang udah usaha mati-matian supaya dapet beasiswa tapi malah yang keliatan ga ada effortnya yang dapet. Mungkin ada yang udah usaha supaya diterima kerja di perusahaan A, tapi yang diterima yang waktu FGD-nya diem aja. Mungkin ada yang udah usaha yakinin orang tua kalo jadi pengusaha itu harus dimulai dari sekarang tapi kata orangtua udah kerja dulu aja sana. Atau mungkin ada yang kaya aku, yang diem-diem aja, ga usaha apa-apa, belum ngomong apa-apa, tapi udah ditolak. 

Banyak yang bilang “tenang ajaa belum rejeki.” Ya dimulut kita sih tenang, tapi aslinya sih stress ya. Rejection tuh dimana-mana juga bikin sakit hati, kalo udah sakit hati biasanya ngefek kemana-kemana, it’s really destroy our self-esteem. Kalo mind udah ga sehat biasanya body kek lebih vulnerable gitu, jadi gampang sakit.

Kadang, biar ga ditolak sekumpulan orang, kita menjadi seseorang yang berbeda dari pribadi kita yang sebenarnya. Akan ada ketakutan untuk bilang “Tidak.” karena kalo kita beda kita bakal ditolak. But it’ll happen to us again. Just stop to win everyone’s approval and try to protect your self, say no if you think it’s bad

Ini aku kek ngomong doang, tapi asli deh, ketika kita ngerasa depresi banget, try to do something that will distract you for just few minutes, si setresnya ga bakal langsung ilang sih, tapi mungkin bakal berkurang. Banyak orang yang lebih mementingkan physical health dibanding emotional health, kita diajarin untuk cuci tangan sebelum makan tapi ga diajarin gimana caranya untuk cope with heart ache. Waktu Bapak meninggal kemarin, I really-really-really-feel-lonely sampe udah ketemu temen pun, udah ketawa-ketawa, pulang ke rumah masih aja mewek karena kangen fisik gakuat pengen meluk, kemudian aku menemukan video ini. Boleh banget ditonton untuk orang-orang yang psychologically injured kaya aku. Ini tuh semacam pertolongan pertama pada sakit hati.

Psychological health is actually as important as physical health.

About God.

2017 percaya Tuhan? Ga liat tuh orang-orang yang seagama sama kamu korupsi, ngelakuin pembunuhan, kekerasan, masih mau beragama? Hey baby, mereka tuh physically healthy tapi psychologically engga. Kadang orang-orang dengan ilmu tinggi kalo mentalnya sakit ya begitu jadinya. Di ajaran Islam, yang bener-bener suri tauladan tuh Nabi Muhammad SAW, kalau mau bandingin boleh sama beliau aja jangan sama orang-orang yang gitu, mereka juga contoh sih tapi yang masuk kitab yang lebih valid. Their action doesn’t enough to make me walk away from Islam.

Aku mulai membuat video nasihat-nasihat yang aku ambil dari ajaran agamaku in order to remind myself setidaknya bermanfaat dikitlah kalau bicara, dan aku juga ngepos supaya bisa jadi bahan diskusian. Segelintir orang udah mulai sensitif kan kalo bicarain agama, bilang agama itu harus dipisahin dari kehidupan berteman, perpolitikan, dan kehidupan sosial lainnya. Tapi menurutku engga, justru harus disatuin, kalo dipisahin jadinya anarkis kaya orang-orang yang gitu. Ibadah iya, tapi ngerusak juga iya bahkan namparin orang yang beda keyakinan. 

Di 25 tahun ini ternyata masih banyak belum pahamnya, masih ragu kalo ditanya soal agama ampe pertanyaan lanjut, masih banyak yang harus dipelajari, dan masih harus terus mendekati orang-orang yang bisa membawaku makin deket sama Tuhanku.

Try to get closer to God or something you believe can make you psychologically healthy.


XO,

Dea_25_f_bdg

How to deal with grief?

If someone ask me that question, my answer will be: I. DON’T. KNOW.

I think it will always be a roller coaster for me, full of ups and downs.

image

Setelah kehilangan ibuku di dunia ini (tapi engga dong di hati aku mah, tetep ada kok ibu maah), aku menciptakan teori sendiri. Bahwa kehilangan itu akan terasa setelah setahun lebih, karena sebelum satu tahun berlalu, yang aku rasakan hanya orang tersebut sedang berlibur ke tempat lain dan akan kembali suatu saat. Namun, saat ia tidak kembali lebih dari satu tahun, saat aku tidak tahu bagaimana kabarnya, saat aku tidak bisa melihat dan mendengar suaranya, juga saat aku tidak bisa menyentuhnya, disitulah kehilangan dimulai dan dsitulah kehilangan berhak untuk dirasa.

Sayangnya,

Ternyata aku tidak menjadi lebih pandai menghadapi kehilangan kali ini. Kehilangan tetaplah sakit rasanya, padahal sudah dua kali aku rasakan. Di awal kehilangan aku menahan tangis mencoba mengingatkan diriku “Ih, apasih pake nangis segala, udah pernah juga”, tapi sepertinya aku harus meruntuhkan teoriku sendiri. Aku tidak tau bagaimana caranya berhadapan dengan rasa ini dan aku tidak seperti yang aku kira, aku tidak sebegitu kuatnya, aku tidak menjadi lebih pandai, aku tetap merasa sakit.

Tapi, kalau aku harus menjawab pertanyaan itu untuk diriku sendiri, aku mau nurut kata ibu aja, terima sakitnya, walaupun the end is always the same: I cry and I realize the pain won’t go away every time I see your face, and it means everyday. Aaaaand yes, I feel sad (everyday) and I should keep myself busy (everyday) if I think sadness has controlled me. Jadi, ini adalah beberapa daftar yang bisa dicoba to keep yourself sane (kalo kamu sedang menderita apa yang aku derita).

Menghadapi kesepian.

Hal ini aku rasakan ketika aku sedang sendirian di mobil atau di kamar. Ketika aku sadar bahwa Bapak tidak berada di sampingku lagi, aku menangis sambil mengingat-ingat memori bersama Bapak. Setelah itu dengan dramanya aku sedih lagi karena aku benar-benar sendirian karena merasa Bapak licik, kok udah pergi aja. Kalau udah kayak gini, apa yang kulakukan?

1. Telepon siapa aja yang bisa di telepon- bisa kakak atau temen, walau kadang aku ga enakan untuk nelepon malem hari, tapi aku selalu yakin aja aku berhak untuk mengganggu malam mereka. And yes ternyata “hari ini ngapain aja?” will be a very good question bagi aku yang kesepian ini. Akan lebih menyenangkan kalo temennya termasuk tipe temen yang mure alias gampang diajak kemana-mana, jadinya bisa pergi makan, ngobrol, nonton. Tapi kalo gabisa diajak pergi juga gapapa sih, main Fam100 aja di Telegram udah seru. Intinya, jangan nunggu disamperin atau dihubungin duluan, gapapa kok kamu yang duluan, buang gengsinya, akuin bahwa kamu emang butuh mereka. 

2. Express yourself. Aku sih sukanya nyanyi sambil goyang-goyang (iya, goyang, bukan ngedance), doodling, dan kadang nulis ga jelas (tulisan ini adalah contohnya). Ada satu hal lagi sih, tapi ini kalau aku bener-bener lagi kurang kerjaan terus sedih ya: aku suka ngomong sendiri, suka sok-sok jadi penyiar radio, masang musik, terus ada yang rikues, terus puter lagunya, terus baca wikipedia tentang lagunya. Kayak orang bego tapi ya bodo amat yang penting rame kamarnya. Ada lagu, ada yang ngomong, jadinya ga sepi.

Menghadapi kelemahan.

Aku tuh lemah, literally. Aku bukan cewe kuat yang bisa ganti galon. Dulu, waktu Bapak masih ada, masalah fisik kek ngangkat-ngangkat barang gitu suka dibantuin, makanya waktu Bapak sakit kita nangis barengan karena aku gak bisa angkat Bapak yang berat dan Bapak gak bisa bantu angkat dirinya sendiri karena udah gak kuat bangun dan kasian sama aku. Untuk menghadapi kelemahan ini aku mulai berolahraga lagi, sekarang udah gak ada Bapak yang bantuin ini itu soalnya, aku harus bisa sendiri. 

Katanya kan “Orandum Est Ut Sit Mensana Incorpore Sano.” Marilah kita berdoa semoga di dalam tubuh yang sehat terdapat pula jiwa yang sehat. Aku berusaha banget untuk bisa kuat, goal ku minimal di akhir tahun aku udah bisa angkat galon sendiri. Goal yang begitu cupu tapi biarin aja, masalahnya aku buka pintu ATM aja suka kejepit gitu, gak kuat 😦 Intinya, biasanya orang yang berduka kadang fisiknya juga jadi lemes, ada masa dimana mereka lupa olahraga karena ga mood dan sedih terus, nah itu jangan sampe keterusan lemesnya, soalnya kalo lemes dan lemah, malah kita yang rugi sendiri. Aku aja nyadar aku harus olahraga lagi saat galon habis dan bingung gantinya gimana.

Menghadapi kejombloan.

Dulu, waktu ada Bapak dan Ibu, aku melakukan apa-apa itu selain untuk diriku sendiri juga sebagai persembahan untuk mereka. Aku semacam punya alasan untuk bikin sesuatu supaya mereka nonton, bisa liat, aku pengen pamer ke mereka kalian tuh keren loh ngebesarin aku jadi kaya gini. Tapi, setelah ga ada mereka, ini nih yang bikin rusuh jiwa raga jadi bingung mau pamer ke siapa, mau bagi-bagi rasa sayang ke siapa. 

Saat semua orang senam hamil, aku masih aja sendirian, dan makin watir adalah saat liat kartu keluarga yang cuma ada namaku sendirian. Sampe aku tanya ke kelurahan “Pak, yakin ini kartu keluarga namanya bisa sendirian?” bapaknya bilang “Bisa neng! Ini asal jangan lama-lama aja atuh neng, sok segera disahkan atuh neng.” Aku cuma bisa senyum aja, nanyanya cuma itu doang, jawabannya pake ditambahin segala. Tapi ini kayanya bisa jadi teori lagi sih: ketika kamu yatim piatu dan belum nikah, seluruh orang keknya pengen kamu cepet nikah, biar ada yang jagain katanya. Ya mau sih nikah, tapi sama siapa ya ini? Orang-orang tuh hobinya nyuruh, bukan ngebantuin sih (sewot sendiri). 

Kalo udah rungsing kaya gini, aku biasanya nonton korea, banyak banget yang baik-baik disitu, terus suka bikin deg-degan sampe ke hati kemudian udahannya solat hajat minta jodoh. Ini serius, bukan berarti aku jomblo dan enjoy jadinya aku ga usaha. Aku usaha kok, walaupun itu bukan gerakan ngegas cowo dan cuma minta jodoh ke Tuhan. Untukku yang bisanya ngomong doang soal cowo dan bingung berkeliling-keliling kalo di message sama cowo yang potensial, minta jodoh ke Tuhan itu termasuk usaha. (Pengumuman: untuk yang merasa jodohku, sini yuk marilah kemari –taunya ga ada yang ngerasa :()

Dan bagaimana cara menghadapi someone who is grieving? (How to deal with me)

1. Di hari meninggalnya seseorang yang dia kasihi, simpan dulu janji-janji manis seperti “Gue bakalan ada buat lo kok, telepon gue aja kalo butuh”. Mending langsung bawain makanan ada aqua gelas sedus, untuk tetangga-tetangganya yang takziah, bantuin atur kursi dan hal-hal lain yang lebih teknis. Ini terbukti (setidaknya bagi aku), saat aku melihat Ane bawain kue untuk tetanggaku, Silat bawain aqua dus, Chabsy angkatin keranda Bapak dari rumah-mesjid-rumah. Oh iya, orang yang kehilangan biasanya suka sibuk nerima tamu sampai lupa makan. Siapin atau beliin makanan untuk orang yang berduka itu yaaa.

2. Di hari-hari selanjutnya, orang yang berduka bisa banget tiba-tiba nangis karena inget sekelibet tentang orang yang meninggalkannya. Saranku, cari kata lain selain “Udah atuh, jangan nangis terus.” atau “Time will heals” No, no, no, menurutku, kehilangan itu akan terus sama sakitnya. Ini fase hidup yang harus dijalanin berulang kali dari mulai kakek, nenek, om, tante, bapak, ibu, nanti mungkin suami atau anak sendiri. Mending dengerin aja kalo dia curhat dan kasihin tisu sambil bilang “Itu ingusnya kemana-mana ih” nanti juga dia malu sendiri terus bisa tenang.

3. Jangan jadi tabu buat ngobrolin orang-orang yang kamu masih punya tapi dia engga. Contohnya, jangan jadi tabu ngomongin orang tua di depan aku. Yang harus dikontrol adalah momennya pas aja. Toh kita kan teman, ngobrolnya bisa macem-macem. Pinter-pinter aja ngadepin reaksi orang yang berduka, soalnya mereka secara emosional itu suka ga jelas (mereka apa aku ya haha). Walau ga jelas, inget-inget aja mereka itu masih berfungsi sebagai manusia dan sebagai temen, jadi gapapa banget ngajak temen yang berduka main di H+3 (misal nonton atau makan keluar), tapi malemnya jangan lupa bantuin tahlilan atau dateng tahlilannya (kalo ada). Intinya sih, pahami mereka yang kehilangan tapi jangan anggep mereka itu bakalan ga normal karena kehilangannya.

Jadi, kehilangan itu menurutku adalah fase dimana kita akan merasa sakit dan itu akan terjadi berulang kali karena kita memiliki kemelekatan dengan orang-orang sekitar kita. How to deal with it? Ya terima sakitnya, tapi jangan biarin sedihnya ngontrol hidup kita terus kitanya jadi ga semangat, jangan lupa juga siap-siapin semuanya (jiwa dan raga) karena itu bakalan dateng lagi entah kapan waktunya dan siapa orangnya. Don’t forget to be happy aja setiap hari, you deserve happiness kok 🙂

image

Setiap Hari Bersama Bapak

Aku setiap hari bersama Bapak, dari Senin sampai Senin lagi, termasuk Sabtu juga (biar kayak film). Sampai aku hapal mana suara ngoroknya Bapak mana bukan. Pernah suatu hari aku menulis post tentang Bapak.

image

“Bapak kalo udah mulai sakit-sakit harus bilang sama aku.” Dan Bapak menepati janjinya, Bapak bilang sakitnya apa dan tanpa diminta aku berusaha semampu aku untuk nurut sama bapak, sayangnya dibeberapa kesempatan aku sempat kurang sabar, Bapak aku marahin karena gak mau minum obat.

Hubungan yang aku miliki sama Bapak bisa dibilang love-hate relationship. Kadang Bapak bete ke aku karena aku gak masak (fyi, masakanku emang gak enak sih), kadang aku bete sama Bapak karena pengen Bapak bisa dua peran, jadi Bapak dan jadi Ibu.

image

Pak manyun! Buat apa sih? (Tapi endingnya manyun juga). Pak merem! Buat apa sih? (Tapi endingnya merem juga)

Bapak dimataku bukan orang yang sempurna.

Bapak berbeda dengan Ibu, beliau keras, tegas, dan kadang bikin kesel karena kalo ngomong volumenya keras kayak orang marah. Iya, aku sama Bapak banyak berantemnya, alhamdulillahnya aku memiliki Ibu dan Teteh yang selalu mengingatkan bahwa saat kesal sebaiknya kita mengingat hal baik yang beliau lakukan. Jika dibandingkan, kekesalan aku tidak ada artinya sama sekali karena kebaikan yang Bapak berikan padaku, pada sekitarku sangat banyak.

Jadi, aku akan terus mengingat kebaikan bapak sampai kapanpun. Kebaikan yang bisa aku jadikan contoh untuk menghadapi hidupku.

image

Bapak terhubung dengan mesin dialisis, pake vest, pake sorban, pake pake kopeah, pake kacamata item yang dirasa keren.

Bapak adalah petarung hebat bagiku.

image

Berobat mata, demi bisa melihat apa yang masih bisa dilihat dan disyukuri.

Bapak sangat semangat berobat melawan sakit ginjalnya. Beliau yang minta ke rumah sakit, gak pake males. Setiap seminggu dua kali Bapak mesti cuci darah. Aku sangat bersyukur karena keadaan rumah sakit mendukung Bapak untuk menerima sakitnya. Pernah juga Bapak merasa ada katarak di matanya, setelah diperiksa ternyata kataraknya sangat tipis, tapi Bapak ingin tetap bisa melihat dengan jelas, jadi Bapak bolak-balik dokter mata sampai akhirnya operasi katarak, biar bisa bawa mobil setiap Jumat karena Dea kerja katanya, supaya gak ngerepotin aku.

image

Beberapa hari sebelum meninggal, kondisi Bapak sempat memburuk kemudian membaik lagi, sampai akhirnya beliau menghembuskan nafas terakhirnya.

Bahkan di hari terakhirnya, aku sempat mengantar Bapak ke IGD dulu karena dadanya sesak. Bapak bilang, Bapak ingin sembuh, antar Bapak ke IGD. Kandungan darah Bapak baik-baik saja dan Bapak memutuskan untuk pulang. Sesampainya di rumah Bapak sangat gelisah karena sesaknya. Bilang sama aku, mau pulang ke rahmatullah dan langsung aku sambut dengan sanggahan “Jangan gitu, ayo semangat!” karena betapa aku gak mau orang yang aku sayang pergi duluan. Gak ada yang mau juga sih. Sampai detik terakhirnya Bapak berjuang untuk menghela nafas sambil mengingat Allah dan itu yang bikin aku berharap bahwa Bapak khusnul khatimah.

Bapak adalah planner terkeren.

Bagaimana bisa kamu merencanakan kematianmu sampai ke teknis-teknisnya?

“De, ini tanda-tanda banget, sakit Bapak kali ini rasanya beda. ATM Bapak, Dea yang pegang ya, takut ada apa-apa.” Kata Bapak sehari sebelum meninggal. Memang semenjak Bapak sakit, aku yang mengatur pengeluaran Bapak untuk perawatannya. Biasanya Bapak selalu meminta ATMnya dikembalikan, tapi kemarin tidak. Beliau menyuruhku untuk memegangnya. Hatiku sakit, rasanya gak pengen megang duit Bapak karena “apa-apa”-nya itu selalu menghantuiku. Semua orang tentu maunya gak ada “apa-apa” kan. Tapi Bapak bersikeras agar aku yang memegang ATMnya.

“De, kalau bapak meninggal, Dea mandiin Bapak ya.” Diucapkan dengan selow but syur saat aku mengantarkan beliau ke rumah sakit untuk cuci darah. Pembicaraan mengenai kematian sudah tidak tabu lagi karena Bapak selalu mengingat kematian, agar setiap hari tidak dijalani dengan sia-sia, katanya.

Selain itu, Bapak sempat mengundang sahabatnya ke rumah untuk menyiapkan ambulans dan mengantarkan sampai ke liang lahat, jika ia meninggal. Sehingga saat Bapak meninggal, tanpa kami hubungipun sahabatnya memesankan ambulans, menyiapkan papan untuk penguburan Bapak, dan mengantar Bapak sampai liang lahat. Betapa beruntungnya Bapak dikelilingi oleh orang-orang yang menepati janji.

Aset-aset dan harta-hartanya terbagi dengan jelas karena beliau sempat menyampaikan wasiatnya dengan baik, supaya tidak ada pertengkaran antar saudara. Sampai handphone yang dipakainya pun, aku tau, itu haknya siapa. Sehingga saat beliau meninggal kami, anak-anaknya, tau, apa yang harus dilakukan.

Bapak adalah orang yang mengutamakan ibadah.

image

Foto diambil saat Bapak shalat dhuha sebelum cuci darah di RS Khusus Ginjal Ny. R. A. Habibie, Bandung.

Pernah suatu hari aku tengok Bapak ke kamarnya dan setiap aku lihat Bapak sedang shalat sampai aku bingung dan bertanya “Solat apasih? Ngarang ya? Nambah-nambahin shalat ya?” Bapak cuma geleng-geleng kepala sambil ngejelasin sehari itu, shalat sunnah banyak, ada syukrul wudhu, tahiyatul masjid, rawatib, dhuha, tahajjud, istikharah, hajat, mutlak, taubat, dan lainnya yang aku jaraaang banget kerjain. Malu part sekian lagi.

Dua puasa terakhirpun ia jalankan dengan tamat, biasanya penderita ginjal yang sudah harus cuci darah disarankan untuk tidak puasa. Tapi Bapak bilang tergantung niatnya, puasa itu menyehatkan, Bapak juga kalau gak kuat gak akan maksain.

Begitu juga dengan shalat Jumat. Kebetulan Bapak kebagian cuci darah Selasa-Jumat, dan disetiap hari Jumat Bapak rikues ke perawat untuk mendahulukan seluruh pasien lelaki muslim untuk dicuci darah duluan supaya keburu shalat Jumat, mengingat durasi cuci darah yang memakan waktu kurang lebih 4 jam.

Bapak selalu ingin sehat dan ganteng.

Setelah Ibu meninggal, bapak memastikan dirinya tetap ganteng dan sehat. Beliau sangat suka mengayuh sepeda bersama bapak-bapak komplek lainnya. Terkadang aku diajak untuk jalan jauh tapi akhirnya aku minta naik angkot aja tolong gak kuat.

image

Bapak selalu menyempatkan diri untuk cukur dan creambath walau berjalan pun sudah harus dibantu dengan tongkat.

Bapak adalah koki termaknyus.

Bapak adalah suami yang bisa memasak. Masakan Bapak memang bukan masakan ibu, platingnya berantakan, bumbunya gak dicincang atau diulek dengan halus (jadi kalau makan bawang kek kerasaa banget bawangnya segede-gede apa), tapi kalau sudah masuk ke mulut dan dikunyah, rasanya enak!

image

Bapak mana lagi yang nyiapin pembakaran buat ikan pake kacamata item dan kipas souvernir undangan selain Bapak aku.

Bapak adalah teman ulang tahun yang selalu ada.

Aku gak pernah khawatir gak ada yang doain aku saat ulang tahun ataupun kebingungan untuk menghabiskan kue. Bapak, yang ulang tahunnya berdekatan denganku, selalu ada untukku, untuk mendoakan agar aku selalu percaya kepada Tuhan, menjadi anak shalehah, dan disayang selalu oleh teman-teman.

image

Ulang tahun Bapak yang ke-64. Kami mensyukurinya dengan berkumpul bersama. Mengingat Bapak yang belum bisa bangun dari tempat tidurnya, kami berikan kue untuk pengingat bahwa hidup itu manis.

image

Ulang tahun Bapak yang ke-65, berat badan Bapak sudah mulai menurun, tapi rangkulannya masih kuat.

image

Ulang tahun Bapak yang ke-66. Bapak susah sekali senyum kalau difoto. Ini pake aku marahin dulu suruh senyum, biar ganteng.

image

Ulang tahun Bapak ke-67, Bapak sudah harus cuci darah saat itu, saat itu alat bantu untuk cuci darah baru dipasang di lehernya.

Sayangnya, tidak ada kue di ulang tahun terakhir Bapak (ke-68). Tapi, kami saling mendoakan agar Tuhan selalu memberikan yang terbaik untuk kami.

Bapak selalu menjaga hubungan dengan adik dan kakaknya.

Bapak satu-satunya saudara yang tinggal di Bandung, saudara kandung lainnya tinggal di Sukabumi. Setiap Bapak ke Sukabumi, beliau selalu menyempatkan untuk singgah ke rumah saudara-saudaranya. Bapak selalu memperlakukan Ramadhannya juga mudiknya sebagai kesempatan terakhir.

image

Ki-ka: Kakak ipar bapak – Kakak ke 3 – menantu Bapak – adik Bapak yang paling bungsu (yang menemani Bapak saat meninggal) – keponakan Bapak – kakak ke 5 – kakak ke 2 – Bapak, diambil saat lebaran kemarin, Bapak pengen ‘botram’ katanya.

image

Saat kembali dari mudik, kondisi Bapak menurun, gantian, kini kakaknya yang menengok ke Bandung. Bapak bilang “Ceu, tidur disini aja” terlalu cute untuk tidak diabadikan. Nenek 80 tahun lebih, menengok adiknya yang sedang sakit, naik bis dari Sukabumi ke Bandung kurang lebih 7 jam.

image

Pun dengan kakak Bapak yang jaraaang sekali ke Bandung, ke Bandung jika hanya ada acara penting saja, tumben-tumbenan beliau sempat ke Bandung sampai Bapak bilang “Kang, punten abdi ngaririweuh.”

Bapak selalu mendengar keluh kesah anak-anak perempuannya tapi tidak pernah secara berlebihan memanjakan mereka.

Karena Bapak tau pada dasarnya perempuan itu kuat. Mereka hanya butuh pendengar saja. Seperti aku dan teteh, yang selalu ingin dekat dengan Bapak karena nasihat Bapak patut untuk dijalankan.

image

Foto diambil saat libur lebaran 2016 kemarin, yang biasanya hanya aku yang antar jemput Bapak cuci darah, kali ini teteh bisa ikutan.

Bapak is a great lover.

Bapak adalah tipe suami yang selalu membantu Ibu dalam urusan rumah tangga. Semenjak Ibu meninggal, Bapak susah move on, masih selalu bersedih jika harus lewat RS Hasan Sadikin. Apesnya, saat kondisi Bapak sempat drop, beliau harus masuk ke Hasan Sadikin untuk diperiksa dokter karena pemeriksaan darah samarnya selalu positif. Saat aku dan Bapak jalan di dalam RS Hasan Sadikin, mata Bapak berkaca-kaca, mengingat bagaimana saat ia mengantar Ibu untuk berobat.

Saat Ibu meninggal, Bapak bilang “Pokoknya, tanah yang sebelah Ibu untuk Bapak ya.” Bapak terus mengulang pesannya. Saat sakit kemarin, Bapak sempat lelah dan bilang “De, Bapak cape, Bapak pengen ketemu Ibu.” yang langsung aku balas dengan tegas, “Bapak, ketemunya nanti, masih lama, yang penting Bapak jangan putus asa karena setan sukanya ama yang pesimis dan putus asa, kalau Bapak perginya saat putus asa, nanti malah gak ketemu Ibu, Ibu kan sabar dan semangat orangnya.” Kemudian Bapak minta bubur untuk makan, menandakan Bapak masih ingin sembuh.

image

Bapak, saat membangun pinggiran makam Ibu agar yang berziarah bisa duduk dan berdoa dengan nyaman.

image

Ini saat pagar di makam Ibu selesai dibuat, kata Bapak suka ada kambing gangguin makam Ibu. Padahal kan Ibunya di dalem kan ya. Ga ngaruh. Mungkin gitu kalo sayang mah ya.

image

Your wish came true, kami menguburkan Bapak disebelah makam ibu, tunggu tanahnya ajeg dulu ya Pak, biar dudukannya bisa dilebarin nanti pagernya kami bongkar supaya jadi bisa makin enak berdoanya.

image

I WILL ALWAYS LOVE YOU, PAK!

Selama dua tahun terakhir ini aku dihantui dengan perasaan menunggu suatu saat yang akan datang. Saat dimana aku harus menjaga dan merawat Bapak lebih ekstra karena kesehatan Bapak yang menurun. Saat aku harus ikhlas dengan penyakit ginjal Bapak, saat aku harus memohon pada Tuhan saat Bapak kesakitan untuk mengangkat penyakitnya bagaimanapun caranya, dan saat dimana aku harus memandikan Bapak untuk terakhir kalinya.

Walaupun aku dan Bapak sering berantem, pundung-pundungan, dan bete-betean, insyaAllah gak ada penyesalan dalam hatiku. Aku dan Bapak menghabiskan banyak waktu bersama. Entah berapa banyak cerita yang dibagikan, ilmu yang diteruskan, dan pelukan yang dilakukan untuk mengungkap rasa sayang.

Bapak pergi dengan baik, ke tempat yang baik, menunggu aku dan kakak-kakakku untuk bertemu lagi nanti.

Sampai bertemu, Pak!

ya mungkin ini.

umur 23 tahun adalah umur yang tepat untuk galau menentukan akan kemana melangkah selain ke pelaminan. pelaminan pun sebenernya merupakan sebuah pilihan sih. cerita ku kemarin mengenai hal yang sering kutanyakan pada diriku sendiri (‘terus apa? terus kemana?’) mungkin sedikit-sedikit sudah bisa terjawab.

sedari dulu aku sangat mencintai televisi, mencintai pertunjukkan, mencintai cerita, dan mengapresiasi seni. aku ikut les murattal (baca quran yang ngeliuk-ngeliuk gitu deh), aku ikut di grup kabaret SMP-ku, aku dengan gak tau malunya nyanyi I Will Fly-nya ten2five di depan kelas, sesegitunya dengerin radio ampe nyamperin Vhe & Fitrop waktu mereka masih siaran di Ardan, seneng parah kalo ada liputan ke SMA terus disuruh bikin yel-yel SMA (what the banget tapi seneng), jadi MC angkatan berdua sama Febia, tapi lama-lama aku kepengen pengen bikin pertunjukkan ini, pengen bikin pertunjukkan itu, aku kepengen ada di belakang layar, kesenengan jadi panitia. waktu Nyoman bilang SMA-ku akan ngadain pentas seni yang temanya sejarah sekolahku ditambah konsep medieval aku kesenengan (padahal baru konsep doang). dikampuspun aku ikut Liga Film Mahasiswa tapi tertarik ke bidang pertunjukkannya yang ngurus Bioskop Kampus, hobiku nonton konser, tapi bukannya ikut nyanyi eh aku malah sotoy bilang ‘ini kok kayaknya konsepnya kurang mateng?’ ‘ini lightingnya agak gimana deh’ ‘ini gitarisnya kurang aksi panggung’ ‘wah ini bagus banget, bisa sih aku ikutin terus kalo ada performance selanjutnya’ SOTOY BANGET. tapi yaudah ga ngefek kemana-mana sampai akhirnya ada seseorang yang menawarkan ‘De, urusin kebutuhan Secondhand Serenade ya’ ‘De, jadi showdir Sungha Jung, ya!’ terus aku dengan kapasitas 0 besar pengen banget tapi merasa masih bego.

aku ga nyangkal sih aku mencintai dunia pertunjukkan. sangat. tidak. menyangkal. aku mencintai industri k-pop karena di Asia mereka rapi, walau tentu ada beberapa masalah (mungkin nanti suatu saat aku akan ngepos mengenai hal ini). tapi… aku belajar teknik. tentang pabrik, tentang inventori, tentang produk, tentang manajemen rekayasa industri, tapi lagi… aku entah kenapa tidak begitu menggebu-gebu untuk masuk perusahaan yang sangat meng-industri. temen-temenku banyak yang jadi konsultan, analis, banker, kerja di perusahaan oil&gas, dan bahkan keluar negeri sengaja untuk mempelajari lebih dalam mengenai rekayasa industri.

meanwhile aku…

aku juga mulai mencari sih. tapi tetep yang lebih cocok ya disini. yang sesuai passion ya yang gini-gini, yang berhubungan dengan pertunjukkan, panggung, musik, dan seni peran.

ya mungkin ini sih.

mungkin aku emang seharusnya disini, bersama sembilan temanku yang lain, bermimpi dan sedikit-sedikit mewujudkannya. iya, emang bikin start up itu adalah sesuatu yang sedang menjadi tren di Indonesia, dan aku kebawa arus karena kepengen kebawa. karena bagiku bukan suatu kesalahan suatu lulusan S2 bekerja di industri hiburan, industri yang di teknik industri pun ga pernah dipelajari.

sedikit doa dari aku & teman-temanku, semoga dengan kehadiran kami, indonesia akan mendapatkan hiburan yang lebih baik lagi.

image

Doanya dibawa umroh depan ka’bah siapa tau Tuhan mengizinkan kami. Amin.

(mencoba signature baru)

Salam hangat,

Line Producer

Dea Chandra Marella

dea@merchantofemotion.com

www.merchantofemotion.com