Susah.

Pulang, aku mencarimu.

Pulang, aku tidak menemukanmu.

Pulang, aku tidak bisa bicara denganmu.

Pulang, aku tidak ingin pulang jika tidak ada kamu.

Hening, aku butuh sedikit suara.

Hening, aku butuh berbicara.

Tentang hati dan rasa.

Tentang apa yang bisa dan tidak bisa.

Menjadi ada diantara yang telah tiada membuatku berpikir tentang keberadaanku.

Untuk apa. Untuk siapa. Boleh kah? Benarkah?

Kadang aku keterlaluan meminta.

Kalau boleh tidak dibangunkan, tolong.

Aku mau bertemu.

Kalau boleh bertemu, tolong.

Aku mau mendengar suaramu.

Aku. Susah. Tanpamu.

Bolehkah?

Halo teman-teman, boleh minta tolong untuk isi bit.ly/pestabaca?

Jadi 2 hari yang lalu (eh apa tiga, ya?). Saya dan Saskia Salmana berniat untuk menjadikan acara Pesta Baca ini benar-benar terjadi. Intinya hanya datang untuk membaca buku. Tapi jika teman-teman punya masukan lain, akan sangat menyenangkan dan mengasyikan hore hore hore!

Terimakasih cinta untuk segalanya kau berikan lagi kesempatan itu!

Maaf Bapak

image

Ketupat, opor, dan rendang masih ada di rumah kami saat Lebaran kemarin. Bedanya tidak ada suara saya marah-marah karena Bapak makan opor pake kuahnya, atau karena makan rendang pake bumbunya. Bedanya lagi, tidak ada yang memeluk saya erat, pake kopeah putih dan pake gamis putih, sambil nangis dan cium-cium pipi saya hanya untuk minta maaf berkali-kali. 

Mungkin kalau yang lebih lama hidup sama Bapak dibanding sama Ibu akan mengerti perasaan saya. Bapak sering banget marahin saya dan sering banget bikin saya kesel. Begitupun sebaliknya, bahkan kalau saya mungkin berkali-kali lipat nyebelinnya bagi Bapak. Tapi bagi Bapak, yang namanya anak, ya mau diapain lagi selain disayang. Momen lebaran adalah momen dimana Bapak saya bener-bener minta maaf ke saya dan saya bener-bener minta maaf ke Bapak. Setelah selama satu tahun ke belakang kalau Bapak yang salah saya yang minta maaf, heran kan. Makanya saya sangat suka sama momen maaf-maafan dengan Bapak pas lebaran. Sayanya nangis, Bapak juga nangis, tapi abis itu Bapak langsung makan kuah opor, bikin saya marah-marah lagi. Repeat sampai tahun lalu, tahun ini nggak gitu. Kangen. 

Beberapa tahun ke belakang Bapak kayanya udah ngerasa kalau Bapak akan pergi duluan ninggalin saya. Setiap Ramadhan selalu nyuruh saya buka puasa di rumah, selalu mau nungguin saya buat jalan bareng ke mesjid untuk taraweh, dan pulangnya jalan barengan. Dulu-dulu sih bapak hobinya duluan ke mesjid, saya ditinggal, tapi kalo gak nyusul ya dimarahin. 

Saya selalu bilang sama diri saya, semoga ga ada penyesalan ya De, jangan nyesel, jangan nyesel, dan jangan nyesel. Tapi namanya anak, selalu aja ada rasa nyeselnya pas ditinggal. Ramadhan terakhir bersama Bapak saya habiskan untuk ngeyel, ngeyel kalo Bapak udah mulai berpesan ini-itu, ngeyel kalo Bapak udah mulai bahas-bahas kematian, ngeyel kalo Bapak udah rasa-rasa dan bilang “Bapak kayanya bentar lagi.” Yang saya lakukan cuma gak percaya, gak pecaya, gak percaya, sampai akhirnya beneran ditinggal. Sedih. 

Maaf Bapak, saya bisanya cuma minta uang udah gitu ngambek kalo dikasihnya dikit. Padahal saya juga udah punya uang sendiri. 

Maaf Bapak, saya yang pengen jodoh, tapi Bapak yang tiap malem bangun cuma buat doain saya dapet jodoh yang baik. Sayanya usaha aja engga. 

Maaf Bapak, saya bisanya cuma marah-marah sama Bapak kalau Bapak mulai bandel makan ini-itu, bukannya belajar masak yang sehat-sehat biar Bapak tetep enak makannya. 

Maaf Bapak, saya bisanya cuma ngalihin pembicaraan setiap Bapak mau ngasih pesan ini itu, setiap Bapak ngingetin kalau Bapak bentar lagi, bukannya dengerin Bapak karena saya gak tau (atau tepatnya gak mau) Bapak pergi ninggalin saya secepet itu. 

Maaf Bapak, saya selalu bilang Bapak rese setiap Bapak minta saya untuk tidur sama Bapak pas Bapak masih sehat, soalnya saya gak tau perasaan Bapak saat itu. Pas Bapak pergi, saya malahan maunya ikut Bapak aja. 

Maaf Bapak, saya selalu berdoa sama Tuhan untuk ga ada disamping Bapak kalau-kalau Tuhan mau ambil Bapak, kayaknya doa saya terlalu kenceng sampe Tuhan kabulin. Saya gak mau ada disamping Bapak karena kayanya saya bisa stress gila gitu kalau liat Bapak pergi di depan mata saya, bakal susah move on. Tapi abis doanya dikabulin, saya nyesel setengah mati. 

Maaf untuk semua kesalahan saya yang gak saya inget, yang nyakitin hati Bapak, yang bikin Bapak nyesel punya anak kaya saya. 

Maaf, Pak. 

Maaf, Pak. 

Maaf, Pak.

Gratitude Post: Teruntuk Rina

Teruntuk Rina, yang sedang menikmati hidupnya.

Rina adalah sosok yang sangat ekspresif, kalau seneng banyak senyum, kalau sedih banyak cemberut. Sangat bisa ditebak apakah lagi bisa diganggu atau engga. Harus banyak senyum kalau deket Rina, atoga ntar RIna tiba-tiba minta maaf, nyangka kita lagi bete sama dia.

Saat Bapak sakit, Rina nemenin saya makan siang. Suatu hal yang mahal karena kalau jagain Bapak siang saya biasanya ga ada temen makan, tapi Rina dateng, dengerin saya curhat sambil nangis, dan nyemangatin saya. Merawat orang tua yang sakit bukanlah hal yang mudah bagi saya karena saya bungsu banget, biasa dirawat, biasa dikasih, kalaupun harus kerja rumah pasti dikasih yang gampang-gampang. Mungkin karena Rina juga sedang merawat ayahnya, saat itu saya feel connected banget dengan Rina. Setelah Bapak meninggal, saya sempat diajak jalan-jalan ke Purwakarta buat liat Jatiluhur dan makan peuteuy waktu itu, biar seneng Deanya, katanya, Karena to be honest saya diajak jalan sedikit aja udah seneng 🙂

Saya belajar tidak terlalu menampilkan kesedihan dari orang lain, tapi saya belajar untuk lebih ekspresif dari Rina. Biar seimbang. Saya tapi makin kesini kalau dites kepribadian rasionya tuh jadi kek selalu 60:40 gitu, gak pernah ekstrim lebih dari itu. Hari ini ISTJ, besok ENTP, terserah saya banget pokonya. Aneh tapi enak haha.

Pertemuan saya dengan Rina sudah tidak seintens jaman dua-duanya masih di Bandung, karena Rina sudah kerja di Jakarta dan sedang mempersiapkan segala sesuatu yang selalu dipersiapkan. Semoga semuanya berjalan sesuai rencana ya! Thanks, Rin!

Gratitude Post: Teruntuk Good People

Teruntuk, my good people, orang-orang yang selalu membuat saya merasa positif. Terimakasih ya 🙂

Teruntuk Firda, yang suka banget ama mikimos.

Mulai berteman dengan Firda karena memiliki mutual friends yang sama. Walau baru kenal sebentar tapi kalo denger cerita-cerita Firda bisa kebawa suasana, sampe air mata menggenang. Firda is a very good story teller, ceritanya sangat detail, timeline beruntun dan sangat deskriptif, jadi kaya baca novel gitu. Novel yang setiap ceritanya bisa dipetik pembelajarannya, hihi thanks Firda!

Teruntuk Inggi, my dating coach.

Inggi adalah sosok tersupel, terdikenal banyak orang, terdicurhatin banyak orang, dan tersibuk berteman kesana-kemari, acara ini dan acara itu. Kalau harus disebutkan apa yang harus saya pelajari dari Inggi, Inggi itu gigih, dan walau terkadang galau tapi selalu enjoy dengan apa yang dikerjakannya. Inggi tipe anak yang punya integritas tinggi, kek ngomong apa, ya itu yang dia lakuin.  Untuk masalah dating, saya diajarin texting, diajarin ketemu orang gimana, diajarin cara tarik-ulur, sampe diajarin cara supaya gak gampang nyerah. Tapi, lagi-lagi gak bisa, karena anaknya gampang merelakan. Namanya aja udah Dea Mah Rela, apa-apa rela. Ini sih antara sayanya yang emang gak bisa, atau level Inggi sama level saya beda jauh. Cerita hidup Inggi kaya di film-film gitu, asli. Saya kalau denger ceritanya cuma bisa ngemil popcorn sambil gemes sendiri. Hihi, terimakasih Inggi buat semuanya 🙂

Teruntuk Sasti, yang antingnya gede-gede.

Kenal Sasti dari kelas 1 SMA, anaknya kecil-kecil imut ucukuluks gitu. Kalau cerita ekspresif banget, semua scene berasa nyawanya. Sasti adalah contoh nyata cewe ripuh. Ripuh tapi puguh dan sesuai kebutuhan. Sasti ngajarin saya bahwa ripuh itu perlu, kalau emang gak suka atau gak nyaman baiknya disampaikan, jangan diem-diem aja, toh gak semua orang sekali ketemu langsung ngerti kita kan. Sasti ini paling rajin doain saya ketemu jodoh rajin juga ngasi tau kalau jodoh mah insyaallah gakemana, yang penting rajin doa. Kata Sasti kalo ketemu jodoh mah makin lama makin yakin. Sasti dan segala kata-kata ajaibnya, saya suka! Terimakasih Sas!

Teruntuk Mirzzu, yang pinter banget ampe ga ngerti lagi.

Mirzzu atau Mimir tuh adalah contoh perempuan yang mendarat iya, melangit juga iya. Mendarat yang saya maksud disini adalah receh, tapi recehnya terbuat dari emas sih, jokesnya yang agak berisi-berisi gitu. Terus melangitnya adalah saat SMA Mirzzu udah ikutan exchange ke Kanada, bukan dengan jalur AFS yang saat itu populer, tapi dengan jalur lain. Mimir ngajarin saya buat ga liat satu pintu aja buat mendapatkan apa yang diinginkan, pasti kalau mau kita bisa cari pintu lain juga yang terbuka. Mimir juga baik banget, kalau saya ngga ngerti dengan bahasa manusianya mau menerangkan. Seperti waktu Bapak sakit saya nanya korelasinya ginjal dengan darah tinggi tuh gimana? Mimir ngasi tau pake bahasa saya, akhirnya saya ngerti huhu makasih. Akhir taun ini Mimir bakalan ke Oxford buat ngelanjutin kuliahnya. Seumur hidup saya, saya belum berani sih mimpi ke Oxford, cukup Oxtail aja, kenyang. Tapi dengan keterimanya Mimir di Oxford itu ngajarin saya banget sih buat berani bermimpi lebih lagi, mimpi jauh-jauh. Saya selalu bersyukur dikenalin Tuhan ke Mimir, orang yang inspiratif dan jelas gitu goalsnya. Setidaknya kalau saya males-malesan, saya bisa diingatkan dengan kehadiran Mimir dalam hidup saya. Thanks, Mir!

Teruntuk Nabila, my sunshine.

Nabila atau Bia adalah sosok perempuan yang paripurna di mata saya. Jago memasak, bersolek, menjaga kesehatan, pinter, cantik, mau berusaha, dan tidak pelit untuk berbagi. Waktu kuliah saya sering minta file drama korea ke Bia, dulu sih saya sama drama biasa aja, gak freak banget gitu. Jadi sebenarnya kalau ditanya siapa yang membuat saya makin suka nonton drama, ya Bia jawabannya. Selain menjerumuskan saya ke hal-hal yang fana, Bia juga tapi menjerumuskan saya ke hal-hal yang positif, saya diajak ke rumah Bia untuk ngaji biar tambah soleh katanya. Yang paling saya senang dari Bia adalah perkataannya selalu lembut, nadanya menenangkan hati. Saya pertama mendengar kata ‘Unyu’ dari Bia, yang kemudian beberapa bulan kemudian viral di dunia ini. Mungkin Bia sih jangan-jangan yang pertama bikin kata itu. Bia juga rajin sekali baca buku, waktu ke SMA sering ke Pitimoss buat minjem buku-buku tebel kaya The Alchemist gitu. Buat saya sih itu buku liburan, tapi Bia bisa cepet bacanya. Gak heran wawasan Bia juga luas. Senang sekali bisa menjadi teman orang positif seperti Bia, karena kan katanya positive vibe itu menular. Thanks, Bia!

Leuv,

Dea.

Gratitude Post: Teruntuk Sinta

Teruntuk Sinta, sahabat till jannah, yang saya masih heran sampe sekarang pas saya ke Korea dia nitip taplak, bukan make up.

Sinta ini cantik banget, dari SMP cantik sampai sekarang juga masih cantik. Apes banget karena harus jadi anggota geng singkong bareng saya dan Rizka. Sinta anaknya rapi sekali. Kalau main ke asrama, Sinta ambil sapu lalu bersihin kamar kami, kadang juga naik ke sprei terus bersihin sprei sambil ngomel “Kalian tuh ya, kalau pergi ke sekolah, rapiin dulu kasurnya.” terus kita cuma “He, nanti juga ditidurin lagi kan?” atau “He iya, besok-besok juga lu kemari lagi kan?” Kemudian Sinta cuma senyum asem.

Orangnya sangat cool dan pinter, selera lagunya bukan lagu-lagu yang ada di channel radio biasa, dia nyari gitu kayaknya, dan selalu ngeprint lirik lagu. Dulu, saya dan Rizka hobi banget nitip print lagu ke Sinta karena di asrama gak ada internet dan gak ada printer. Sinta senyum asem dan tetep ngeprintin. Sebenarnya kalau diliat angkatan sekolah, Sinta satu angkatan di atas kami karena dia waktu SMA-nya aksel. Udah cantik, pinter lagi. Saya kalau liat Sinta, kaya liat hermione. Waktu sekolah lagi di Korea juga Sinta sibuk dan tetap cantik. Sinta gak punya socmed, kalau ada gosip internet kadang gak bisa berpartisipasi tapi dia gak masalah sama sekali. Saya belajar ini dari Sinta, belajar milih yang harus banget diketahui dan mana yang engga, karena kata kuis di internet saya tuh “A child of internet”. Saya juga belajar dari Sinta untuk sedikit tsundere haha. Biasanya kan saya kalo mau baik tuh pengumuman dulu “Tar gue traktir ya” atau gimana gitu. Sinta nih cold outside warm inside, sama-sama lagi di rumah sakit, tiba-tiba nemenin dari saya dioperasi kecil sampe obat saya jadi, terus nemenin makan, terus waktu saya mau pulang “Gue anter aja ke kantor lo.” Kek? Mbak? Bilang dulu kek, kan jadi enak, jadinya. Huhuhu, makasih Sinta 🙂

Gratitude Post: Teruntuk Nena

Teruntuk Nena, sahabat till jannah, yang paling konsisten.

Saya kenal Nena karena gak mau sekamar. Dulu, ibu asrama saya bilang “Akan ada anak baru yang masuk asrama, namanya Surgia.” Saya, Belinda, dan Anggi udah males banget sama anak baru yang namanya Surgia-surgia ini, dia gak ikutan taaruf di asrama dan gak pernah ketemu kami juga di sekolah. Btw, di sekolah kami dulu, istilah taaruf itu literally ‘perkenalan’ bukan yang ke arah jodoh-jodohan gitu. Taaruf tuh kaya ospek gitu deh. Pelatihan dan juga perkenalan buat ngebantu adaptasi. Sekarang saya kadang agak bingung kalau ada yang gini. “Kenalnya dari mana? Dari ta’aruf. Iyaaa dari mana? Iyaa dari ta’aruf.” Saya cuma bisa asumsi oh dari guru ngaji kali ya, atau temennya yang satu majelis. Gitu aja, biar ga ribet.

Balik lagi ke Nena. Setelah beberapa hari ngegosip di sekolah tentang si Surgia-surgia ini, kami akhirnya tau, bahwa Nena adalah Surgia. Tau gitu kan kami gak ngegosip di sekolah, haha. Setelah beberapa bulan di asrama, Surgia pindah ke kamar kami. Ternyata, anaknya suuuuper rapi dan rajin. Tulisannya rapi, spreinya rapi, rajin ke salon, rajin bolak-balik kulkas buat taro krim malam, pokonya Nena konsisten dengan apa-apa yang dilakukannya. Saat kamar kami kedatangan kecoa, kami semua loncat ke tempat tidur, dan Nena yang membawa sapu sebagai pahlawan kami sambil nyanyi-nyanyi, menyongsong kematian kecoa.

Kalau cerita-cerita sama Nena bisa sampai lupa waktu. Teleponan bisa sampai berapa jam, dulu jaman banget tuh telepon pake telepon rumah, orang rumah yang angkat, kalau di atas jam 7 malam, pasti tau itu dari Nena. Curhat sampe nangis lah, ngomongin kisah-kisah orang lah, sampe rahasia-rahasiaan yang “jangan kasitau ke siapa-siapa”, juga pernah. Satu-satunya yang saya kagum dari Nena adalah, Nena mengajarkan bagaimana caranya untuk konsisten. Nena yang ngajarin saya diet, dan juga negur saya kalau saya khilaf. Terharu banget sekarang Nena udah turun 11 kilo ya Nen? Huhu bangga. Semangat dan terimakasih, Nena 🙂