I celebrate my birthday.

Birth.

Adalah suatu proses yang menurut saya membutuhkan keberanian, tenaga, dan kesiapan menanggung segala hal yang akan berhubungan dengan si bayi nantinya,

So why I choose to celebrate my birthday?

Selalu merasakan sakitnya menstruasi kaya apa. Apalagi melahirkan. Belum lagi mikir dulu Ibu ke rumah sakitnya naik angkot karena Bapak masih dinas di Cirebon. Bapak sekeras apa usahanya membesarkan saya, bekerja, mendidik, mengantar, menjemput, menyekolahkan di sekolah terbaik. Kerasa banget perjuangannya.

Setidaknya, satu kali dalam setahun saya mengingat betapa saya diciptakan dengan perjuangan seorang Ibu dan Bapak yang mengingkan segala hal terbaik untuk anaknya. Saya berharap saya bisa menjadi anak solehah karena doa anak soleh lah yang bisa menyelamatkan Bapak dan Ibu.

Diantara beberapa orang yang mengatakan lebih baik tidak merayakan ulang tahun, saya merayakannya. Sedari kecil saya diberikan kehadiran keluarga dan teman, kue, dan kado oleh Tuhan di setiap momen hari kelahiran.

Merayakan ulang tahun itu menurut saya penting. Semenjak bisa membeli sesuatu untuk diri sendiri, saya mulai mengenal apa-apa yang sebenarnya saya senangi. Bukan hanya kelihatannya, atau kerasanya aja, tapi benar-benar saya senangi.

Setidaknya, satu kali dalam setahun saya berbuat baik pada diri saya. Memberikan barang atau pengalaman pada diri saya sendiri di hari ulang tahun. Sesederhana pergi ke restoran, beli kue coklat, kalo lagi banyak duit, saya beli sushi.

Beberapa orang yang bertambah umur bilang “Ah, ngapain sih, sedih tau udah tua” atau “Lagian ya ngerayain ulang taun gaboleh sama agama.” Saya belum begitu melihat dampak buruk dari merayakan hari ulang taun, saya juga gak pernah dilempar terigu dan telor-teloran dan ga ikutan sih kalo ada yang gitu, kata Ibu ga usah, itu makanan soalnya. Sehingg,a saya masih sangat menikmati diberi hadiah saat ulang tahun, seperti mendapat konfirmasi bahwa ada orang yang sayang sama saya. Mungkin terdengar cliche, tapi saya sangat suka doa-doa spesifik yang saya dapatkan saat saya ulang tahun, apalagi dari keluarga terdekat.

“Semoga selalu disayang teman-teman ya, De.”

“Semoga selalu diberikan nafsu dan nasib yang baik ya, De.”

dan kado terbaik lagi-lagi adalah apresiasi dari teman terdekat terhadap hidup yang telah saya jalani.

image

a very warm words from Saskia.

Setidaknya, satu kali dalam setahun

saya mendengar dan bisa ikut meng-aamiin-kan berbagai doa baik untuk diri saya. Di hari itu saya merasa Tuhan mulai mengatur rencana bagaiman dan kapan doa-doa dari teman saya dikabulkan. Tentu Tuhan adalah sebaik-baik penulis skenario saya.

Begitu menyenangkannya menjalani hari ulang tahun karena saya selalu berusaha menjadi saya yang terbaik di hari itu. Gak peduli kemaren kaya gimana, saya merasa saya memiliki kemampuan to be a better Dea di hari ulang tahun. Dimulai dari bangun tepat waktu, tersenyum, dan menjalani hari dengan semangat. Kaya ganti batre gitu dan pede aja hari akan berjalan dengan baik. Kalaupun ga baik, saya bisa banget jadi orang super positif menanggapi semuanya haha.

Setidaknya, satu kali dalam setahun saya pede kalo saya bisa jadi orang baik.

Kalau kamu gimana?

Bagaimana kamu merayakan ulangtahunmu?

Mau barengan sama aku ga? Selamanya…. (Ea, masih usaha!)

Can I talk about depression?

About Jonghyun

Iya, tulisan ini dibuat karena peristiwa meningganya Kim Jonghyun, Shinee’s lead vocal, yang sangat sangatlah membuat hati sedih. Saya suka Shinee (ok, it’s not Shinee but SHINee) because of Hello Baby -lemah sama anak kecil, di tahun 2010 (dua tahun setelah debut SHINee). I fell for them karena.. mereka ngurus anak, saya yang punya ponakan enam jadi agak semangat maen sama ponakan (kadang susah hidup jadi tante). Sejak saat itu, saya jadi ngikutin SHINee terus.

Peristiwa kemaren rasanya aneh. Karena, Jonghyun yang saya tau dari internet adalah the least person yang bakalan depresi sampe suicide. Di antara member SHINee, saya kira Onew yang bakalan stress banget. Khawatir saya ke Onew. Bias saya siapa? Key. Lah. Terus kenapa sedih Jonghyun pergi? Bunuh diri lagi! Ngapain sih sedih, Dei, ikutan sedih sama orang yang kaya gitu? Jawabannya: terserah saya. HAHAHA. Sebel ga? Sebenernya bukan karena Jonghyunnya, siapapun itu, kalo dia orang baik, terus meninggal (karena apapun itu), ya saya sedih aja.

image

Music Bank 2013: Try to make a heart sign with my left hand and right hand when Jonghyun’s face appear on the screen, tapi lupa yha kan yang kanan megang kamera, De. Eventho Kibum is my bias but who can resist Jonghyun’s voice.

Coba kita list kenapa Jonghyun baik menurut saya:

  • Jonghyun senyumnya menenangkan hati ketika dia bikin orang happy
  • Jonghyun hobi bikin saya ketawa dengan nyeritain hal-hal tentang SHINee
  • Jonghyun adalah PD Weekly Idol setiap kali SHINee ke Weekly Idol
  • Jonghyun’s game is so populer on Aneun Hyungnim, and it always makes me smile.
  • Jonghyun adalah pekerja keras, dia hobinya nyanyi mulu
  • Jonghyun banyak kolaborasinya sama artist lain
  • Jonghyun is very supportive
  • Jonghyun loves his mom
  • Dah segitu aja dulu

You can say “Ya semua orang juga emang gitu.” Then, I will be happy karena banyak orang baik di dunia ini ternyata 🙂 Saya nonton SHINee cuma pas Music Bank 2013, bela-belain baru pulang dari Singapore kemarennya, eh paginya udah langsung ke Jakarta lagi. To be honest karena ada 2PMnya sih, tapi siapa sih ya yang ga sing along sama lagu-lagu catchynya SHINee. Selain itu, I can relate to him, really. Idup tu emang susah. Berat. Apalagi kalau kamu punya standar hidup sendiri. Jonghyun punya standar akan hidupnya dan dia ngerasa dia ga bisa nyampe ke standar itu, sayapun punya standar akan hidup saya dan kadang bingung gimana mencapainya, lelah, tapi saya masih bertahan.

Let’s talk about depression. 

Kalo kata KBBI, depresi itu adalah gangguan jiwa pada seseorang yang ditandai dengan perasaan yang merosot (seperti muram, sedih, perasaan tertekan). Bukan artis aja yang ngerasain itu, kamu, bahkan saya sendiri pasti pernah merasakan hal itu. Dan kayanya, itu fase yang bakalan datang lagi in order to grow up, be the better you. Mari kita bicara sedikit tentang saya. Entah kenapa mudah bagi saya untuk mengeluarkan air mata kalau ingat tentang Bapak dan Ibu saya. Pernah ada pikiran buat bunuh diri, De? Ya engga sih. Cuma kadang kalo lagi sendiriii banget saya suka bingung ini hm gimana ya ini. Ga deket sama Tuhan sih, De. Iya, bisa jadi kayanya gara-gara itu. Bisa jadi juga gara-gara hal lain. Gila ye, kadang saya ga kenal diri saya gini jadinya.

image

Saya pernah berdoa untuk dikasih tidur panjang karena besok gatau buat siapa, kadang ada orang stress terlalu banyak tekanan, nah ini saya lagi rindu berat sama tekanan dari orang tua. Hmmm aneh ya.

Kejadian kemarin bikin saya sedih. Bunuh diri, bagi saya, bukan jalan keluar. Tapi melihat ada orang depresi sampai bunuh diri, saya sedih, jelas. Memiliki perasaan/pikiran untuk bunuh diri adalah fase hidup. Mengakui bahwa diri sedang sedih atau sedang senang adalah skill yang cukup sulit bagi saya karena lupa diri saat sedih maupun senang tuh enak banget. Tapi ya namanya hidup, apa-apa yang berlebihan selalu ga baik. Kaya kalo lagi seneng yuhuuu pengen karaoke, pengen buang duit, beli ini itu di ecommerce ga pake mikir ya gitu sih. Begitu juga kalau lagi sedih, ga pengen ketemu temen, ngerasa diri paling ga berguna, ga makan, ga minum, ga ngapangapain, pengen bunuh diri. Yha ribet. Satu hal yang saya inget dari drama korea Two Cops: give your self five seconds to think before you do something, dan buat saya, ngaruh, lima detik itu ngaruh banget. Lima detik buat lepas dari perasaan sedih/seneng, be objective, to listen what’s in your brain and what’s in your heart, to predict the risk of that particular action. Five seconds that can change your life.

Terkadang terlalu mengandalkan diri sendiri itu ga bisa, soalnya sekenal-kenalnya saya sama diri saya, ada masa dimana saya lost tiba-tiba ga kenal saya siapa, ngerasa saya aneh, dan tidak pantas ada di sekitar saya. You have to have faith in something other than yourself. Karena kadang diri sendiri itu lemah, we need something bigger, stronger, than us. Itu sih menurut saya. Kalau saya nyamannya dengan beragama dan percaya Tuhan. Sama kaya Daesung (Big Bang), gimana caranya orang yang gak sengaja nabrak orang sampe meninggal bisa balik manggung lagi ya karena he has faith in God.

image

Tapi kadang, saya ngerasa solat/doa/ibadah lainnya aja gak cukup. Islam mengajarkan saya untuk membina hubungan baik dengan Tuhan dan juga dengan sesama manusia. Makanya kalau solat endingnya salam, ngedoain ummat di seluruh dunia. Dipikiran saya, kalau Tuhan nyuruh kita berbuat baik, berarti ada objeknya dong ya. Boleh ya saya kadang-kadang jadi objek perbuatan baiknya orang lain, dan berbicara dengan orang lain tentang masalah kita adalah saatnya kita menjadi sasaran perbuatan baik orang lain. Dalam hidup, Tuhan pasti mengirimkan minimal satu orang yang bisa kita ajak ngobrol tentang masalah kita, bisa teman, guru, mentor, atau psikolog, bebasdeh siapa aja. But remember, they are human too. Kadang kita kek udah ke psikolog tapi “ga didenger”, men, lagi-lagi terlepas apapun pekerjaan mereka, mereka bisa aja gak cocok sama kita. Ganti temen cerita atau ganti psikolog ajaaaa gapapa kok kalo gak cocok. 

Mata kita melihat apa yang kita pengen lihat, begitupun dengan telinga kita pengennya denger yang kita pengen denger. Orang yang bisa kita ajak ngobrol menurut saya adalah orang yang bisa menyampaikan pesannya dengan cara yang kita pengen denger. Begitu sebaliknya, mendengarkan cerita adalah part of menjadi teman juga. And if you don’t have a good thing to share or to respond to her/his story, just listen. Kan berkatalah yang baik atau diam.

Be patient, dengan pemahaman saya terhadap hidup (ya walaupun baru 25 taun), sabar adalah kunci utama dalam menghadapi up and downnya hidup. Hidup ga seneng terus, ga sedih terus. Tuhan baik nyiptain rasa sedih untuk kita ngerasa seneng nantinya. Kaya gimana tau rasanya terang kalo ga pernah gelap gituloh. Dan karena saya yakin Tuhan ga akan ngasih cobaan diluar kemampuan kita, pasti this will sound very cliche: you can do it!

XO,

Dea yang nangis setetes pas denger berita Jonghyun meninggal (ga deng, dikasih iklan thailand aja saya nangis).

Wah parah lu de, artis korea meninggal sedih tapi temen-temen di Palestina segitunya ga sedih. Eh kemplang! Saya liat kucing masuk ke dalem ban mobil ngeong ngeong aja bisa nangis. Can I have both? Ini hati berhak loh untuk sedih atas banyak hal. 

Bagaimana perasaan saya tentang Palestina

Suatu hari saya main instagram (ga suatu hari sih, setiap hari). Tapi di dua hari kemarin, saya ingat mayoritas teman saya yang tinggal di Bandung agak terganggu dengan aksi terkait pernyataan Donald Trump yang dilaksanakan di Gasibu, ya kalo saya sendiri terganggu juga sih, tapi karena bete aja ga dapet broadcast, jadi tetep lewat Gedung Sate terus kek “Yah… kena deh.” 

Selanjutnya aksi kemarin yang di Monas, lagi-lagi beberapa orang di timeline saya terganggu (hobi nontonin stories orang) karena kena macet gils gils gils. Beberapa temen juga nanya pendapat saya, cuma saya agak bingung karena kalo biasanya aksi itu mendesak pemerintah untuk mengeluarkan statement tertentu, tapi ini kan udah, Presiden Jokowi udah ngeluarin statement dan Kang Emil udah ngeluarin statement, saya jadi bingung sendiri.

Namanya juga Dea, ga betah kalo bingung, kemudian saya nanya ke beberapa temen saya yang saya rasa lebih paham dengan isu ini. Tujuannya sebenernya apa? Beberapa temen saya menjelaskan bahwa hal tersebut adalah untuk unjuk rasa, syiar/dakwah kenapa kita harus bela Al-Aqsa, menyatukan umat Islam kembali, dan memperlihatkan ke dunia bahwa ada sekian ribu umat muslim yang siap membela Palestina. 

Saya sebagai Dea yang belum terlalu religius, jadi paham tentang hal ini.

Sebelumnya engga ya, Dei? Engga. Kan tadi udah dibilang, saya bingung. Beda sama aksi 411 yang maksudnya minta ada aksi atas perbuatan Pak Ahok.

Kenapa saya nulis ini? Soalnya saya gatel aja sama temen-temen saya yang bilang “Kenapa sih yang Palestina dipeduliin yang dideket-deket sini ga dipeduliin?” Abis itu pada nulis pendapat soal gimana seharusnya sebagai warga negara Indonesia harusnya peduli sama Indonesia dulu baru sama negara luar panjaaaang banget.

Pendapat saya, ya karena yang di Indonesia dayanya baru sebatas bisa aksi gede-gedean, ya itu lah yang dijalankan, biar keliatan, kalau yang deket-deket, mungkin bentuk pedulinya bisa dalam bentuk lain, seperti langsung ke tempatnya atau mungkin zakat/sedekah bulanan ke badan yang khusus mengelolanya.

Hm saya mau bahas soal rasa cinta, karena menurut saya aksi kemarin itu datangnya dari hati. Cinta terhadap Palestina yang kamu miliki, saya miliki, dan teman-teman yang aksi kemarin di Monas berbeda-beda tingkatannya. Saya, cintanya belum sampai berniat “diunjukrasakan”, saya masih sampai tahap mendoakan saja, saya gak ngerasa saya harus ikut ke Monas, karena kasarnya belum sampai tahap segitunya. Suatu hari akan segitunya, De? Mungkin. Mungkin banget.

Saya bisa jadi salah satu orang yang dibetein sama orang yang terganggu karena aksinya, yang bikin jalan macet sampe sekian jam. Susah untuk mengerti emang kalau udah bicara soal cinta, dan ini masal, bukan satu orang aja, tapi sekian orang, di satu tempat, bahkan di negara lain juga pada aksi (ya cuma karena muslim di Indonesia banyak banget, ya jadinya penuh banget Monas). 

Teringat tadi siang saat saya bertanya ke teman-teman saya tentang kenapa harus ada aksi kemarin, salah teman saya memberi tautan instagram Ustad Salim tentang perjuangan untuk Al-Aqsa. Pas baca itu, saya yakin, Tuhan ngasih saya rasa penasaran, supaya saya tau, supaya saya punya kesempatan buat punya cinta sama Palestina. And it feels so good, buat saya.

Mari berbaik sangkalah terhadap teman-teman yang menjalankan aksi kemarin, bukan maksudnya untuk menghalangi jalanan dan bikin macet, tapi untuk menunjukan rasa cinta.

.

XO,

Dea yang suka nangis kalo udah liat video anak-anak di Palestine kena bom ini itu dan harus nulis ini sebagai bentuk unjuk rasa

Informasi tentang mengapa seorang muslim sudah sebaiknya membela Al-Quds dapat dilihat di instagram, google, ya pokonya banyak. Yang enak dibaca buat saya adalah dari smart_171

Bacaan lainnya yang menarik, mengajak kita untuk melihat semuanya dari berbagai sisi, mengajak kita untuk membaca lagi https://timeline.line.me/post/_dcjY526C0RlitIZfcQkZoPMWutYOUNwF9q-Ijps/1151369308201023154

Bagaimana Saya Belajar Tentang Seks

JUDULNYA KEK CLICKBAIT GAAAA?

Padahal bukan clickbait, bener, saya mau cerita tentang ini. Gils ya dua bulan ga nulis di tumblr balik-balik nulisnya tentang ini. Haha ga gila deng, ini menurut saya gapapa ditulis, terapi jiwa karena saya lagi di rumah sendirian terus pengen cerita.

Awalnya.

Saya adalah anak terakhir dari empat bersaudara, terakhirnya teh asli terakhiiiir pisan, perbedaan saya dengan kakak saya yang terdekat adalah 12 taun, ibu saya melahirkan saya di usia 40 taun. Ngasi tau ini kenapa? Karena menurut saya usia mereka yang jauh lah yang membuat saya merasa saya mendapatkan jawaban-jawaban yang tepat atas pertanyaan-pertanyaan penasaran saya.

Waktu kecil, pemakaian bahasa daerah di rumah saya sangatlah kental, khususnya bahasa Manado (iye iyeee.. saya turunan Manado asli, tapi kaga putih, jangan dibanding-bandingin sama Angel Karamoy gitu dong). Sehingga dalam menyebutkan bagian-bagian tubuh kami menggunakan bahasa Manado, bukan Bahasa Indonesia dan juga bukan bahasa Sunda dimana tempat saya tinggal, sehingga saat mendengar bahasa-bahasa lain, saya ga sadar kalau kata itu saya ucap kembali, saya bisa dinilai bahwa saya lagi ngomong jorok oleh orang lain yang lebih paham dengan bahasa itu. 

Poin pertama, bagi keluarga saya alat kelamin adalah anggota tubuh, tapi bagi sebagian orang alat kelamin adalah kata jorok.

Keluarga saya termasuk keluarga yang memeluk agama, dimana nilai-nilai agama dijunjung dan diutamakan untuk diikuti, dengan catatan saya boleh bertanya. Edukasi mengenai seks tidak saya dapatkan dengan cara “diajarin” oleh Bapak, Ibu, dan kakak-kakak saya, tapi karena pertanyaan boleh dilontarkan, saya mulai bertanya. Saya ingat saya pernah nanya “Kenapa Ibu ga solat?” sedangkan saya diajarkan solat dan kalo bisa mah ya setiap hari solat. Saat itu Ibu bilang Teteh juga lagi ga solat, coba minta liat ke teteh. Saya datang ke kakak saya dan nanya gimana mens itu, dia mencoba menjelaskan dan memperlihatkan darahnya, memberitau bagaimana cara memakai pembalut, membersihkannya, dan menjelaskan proses biologisnya (yang mana saya ga inget karena kaya skjiomartanhkmaakfmhrmhjx hm ngomong ape lu). Apesnya pas saya kelas lima, yang ada di rumah saat saya mengalami menstruasi adalah Bapak hahaha tetooot. Terus saya bikin panik Bapak, tapi untung Bapak nemenin saya masang pembalut walau agak kaku.

Poin kedua, tanya jawab mengenai tubuh adalah hal yang diperbolehkan di keluarga saya.

Hal lain yang ingin saya bagikan adalah saya sempat memiliki pengalaman buruk dengan bagian tubuh lawan jenis. Dulu, saya menjadi korban eksibisionis. Kenapa saya sebut korban? Karena saya difase ga siap diliatin hal itu. Saya inget waktu itu saya mau sekolah ngaji, udah ashar kan tuh, saya mau wudhu, terus di tempat wudhu mesjid ada tukang air lagi pipis, tiba-tiba balik badan dan BHAAAAAA~ itu saya langsung diem, ngibrit ambil tas dan langsung pulang ke rumah. Nyampe rumah saya meluk Bapak dan nangis sejadi-jadinya. Bagi saya benda itu serem, selama beberapa tahun saya terus-terusan menganggap yang salah itu bendanya, bukan orangnya. Karena saya cuma pernah liat sekali, dan orang-orang disekitar saya ga pernah ada yang memperlihatkan itu. Sehingga kalaupun saya randomly ngeliat hal itu, saya bisa mual. Tapi seiring berjalannya waktu dan memahami bahwa di dunia ini ada manusia jahat, ya akhirnya mengerti bahwa yang jahat itu ya manusia, bukan benda itu. (Kalo ngomong saya bisa, tapi kalo nulis masih kaku, kek mesti “benda itu”, ya tapi ngerti lah ya, kalo ngga ya bisa lah telepon aku aja minta penjelasan).

Poin ketiga, trauma dengan eksibisionis membuat saya membenci bagian intim dari tubuh lawan jenis saya.

Sama halnya dengan hubungan fisik antara laki-laki dan perempuan. Sebagai yang belum menikah dan kehilangan Ibu di usia 17 taun, saya sempet linglung ini kemana ya cari informasi mengenai hal ini. Bukan apa-apa, saat itu (jaman saya SMA), kalau saya ketik kata-kata yang berhubungan dengan seks, yang keluar adalah: kalo ga gambar, video, ya cerita sih. Semuanya sangat bikin saya ga nyaman. Saya jadi males karena yang saya tau semuanya itu bikin saya ga nyaman, enek, jorok, mual, ih apa deh, maleuuus. Tapi rasa pengen tau tetep ada, maksudnya kan intercourse adalah peristiwa yang membuat saya ada di muka bumi ini dan saya yakin pasti ada cerita versi lain mengenai hal ini yang bikin saya ga mual-mual.

Poin keempat, saat puber dan mulai malu bertanya pada keluarga (padahal boleh), saya mencari sumber informasi lain, tapi hasil pencariannya bikin males.

Akhirnya setelah kakak saya punya anak dua, saya memberanikan diri untuk bertanya, walau akhirnya saya ketiduran dan ujung-ujungnya ga ngerti lagi. Dan saya tipe yang ga pacaran, but still, I need the knowledge~ Sampai akhirnya internet cepat datang dan tulisan mengenai seks banyak, dan ga cuma dari satu sudut pandang, tapi banyak sudut pandang. Tapi, ga ada kurikulumnya, ini saya belajar dari mana dulu yaaa. Sehingga informasi yang saya dapet saya kumpulin di otak tapi ga runut, taunya sepotong-sepotong dan ga utuh. 

Poin keempat, saat internet cepat datang, saya punya informasi namun tidak runut dan tidak utuh.

Terbatasnya saya mencari ilmu mengenai hal ini juga saya rasa karena cara berpakaian saya, saya pake kerudung. Dan saya merasakan ketika kamu mengenakan kerudung, walaupun sekitar kamu ga ngomong apa-apa, but I thought (thought loh yaa bukan think) kamu membawa agamamu sebagai satu kesatuan dengan dirimu. Sehingga takutnya disangkain liberal terus ga ditemenin (anaknya butuh temen). Padahal, saya ga liberal, mungkin kalo buat ngobrol saya bebas ngobrolin apa aja, tapi buat bertindak saya punya prinsip, dan prinsip saya ya agama saya itu.

Sekarang, memiliki teman-teman yang sudah menikah menurut saya adalah suatu anugerah. Saya bisa nanya. Sayangnya, mayoritas jawabannya “Nanti juga tau sendiri rasanya” saya jadi bingung kan saya maksudnya pengen tau, tapi malah disuruh rasain sendiri, tapi saya belum nikah, tapi saya mo nikah juga ga ada calonnya ea curhat uu’. Tapi kalo denger langsung dari penceramah di indonesia saya rasa kok lebih jorok haha, atau kadang kaya ngejabarin kewajibaaaan mulu ga pernah haknya dan ngerasa saya tuh sebagai wanita kok bener-bener ye idupnya cuma ngelayanin cowo. Tapi lagi-lagi saya yakin pasti ada yang bisa menyampaikan ini, cuma sayanya aja yang belum nemu. 

Di satu sisi, memang ada beberapa orang yang ga nyaman buat cerita, di sisi lain ada yang cerita tapi mungkin bukan itu yang kita pengen tau banget, dan ngumpulin cerita-cerita orang mengenai hal tersebut adalah suatu hal yang cukup challenging buat saya karena ujung-ujungnya saya tetep ga tau. Mungkin karena saya agak tengil juga jadi disangkanya saya minta mereka cerita sedetildetiknya kali ya haha padahal engga cuma kek butuh insightnya aja (lagian kan kalo urusan ranjang mah rahasia), hm atau cara saya nanya kali ya yang bikin temen saya ogah cerita hahaha. 

Poin kelima, terkadang karena pakai kerudung saya merasa terbatas atau orang lain merasa itu batas untuk melibatkan topik seks dalam pembicaraan.

Konsep Keperawanan.

Mengakui untuk pernah melakukan hubungan seks atau belum diantara teman-teman perempuan saya, masih sangat kaku. Karena apa? Karena ada konsep keperawanan di budaya kita, dan itu akan baik buat kita jika konsepnya baik, tapi akan buruk jika konsepnya buruk. Jika keperawanan disamakan dengan harga diri, maka perawan atau tidak perawan ditentukan oleh diri kita sendiri, nah loh bingung kan. Haha sama. Jadi saya mau jelasin dulu dari apa yang saya dapat akhir-akhir ini.

Kenali tubuh sendiri.

Mengenal bagian tubuh sendiri adalah hal yang penting bagi setiap wanita, dengan begitu kita mengetahui dibagian mana saja di dalam tubuh kita yang kita suka dan kita tidak suka dipegang. Dan tentunya setiap orang memiliki preferensinya masing-masing. Bukan berarti kalo kata buku A begini dan kata ustad yang nerangin di sekolah pra nikah begini, kita jadi harus nurut gitu, tetep aja, setiap manusia mah unik. Setelah itu, kita mesti mengetahui tau apa kewajiban dan apa hak kita dan pasangan kita, kek sama-sama tau dulu. Terus kemudian se iya sekata (consent), nah ini bagian menarik karena ada proses komunikasi dan negosiasi, gimana deal-dealannya kita dan pasangan kita. Tahap akhir adalah mengetahui resiko dari apa yang kita lakukan. Kalau sudah siap melakukan, saling menyetujui, dan tau menghadapi resiko ke depannya ya laksanakan aja.

Kenali hak-hak sebagai wanita (tentunya kewajiban juga).

Tidak sedikit wanita, bahkan yang sudah menikah, menjadi korban dalam hubungan seksual karena adanya perspektif bahwa karena saya wanita, saya derajatnya lebih rendah dari laki-laki dengan membawa-bawa dalil agama istri harus melayani suami jika suami sedang ingin. Padahal, ada juga adab-adab suami mendekati istri loh guys, intinya dilarang menyakiti (kalo mo tau lebih lanjut saya yakin di google ada) dan setau saya Islam selalu tentang mutualisme, tidak pernah merugikan. Saya juga tipe yang hobi datang ke akad nikah sampe hapal shighat ta’lik, salah satunya istri boleh mencerai suami jika suami melukai badan dan jasmani istrinya jika istrinya ga ridho. Ini bukan nyorotin cerainya, tapi nyorotin bahwa sebagai wanita kita dimuliakan oleh Islam. Hak untuk dinafkahi secara lahir juga termasuk hak wanita gaes.

Bertanggung jawab atas keputusan diri sendiri.

Saya pernah inget pembicaraan di twitter tentang kasus perkosaan/pelecehan seksual “ah itu mah salah cewenya, ga pake kerudung sih”, “ih itu mah cowo emang pada dasarnya nafsunya gede, udah liat cewe pake kerudung masih diperkosa!”. Menurut saya, cara berbusana setiap orang adalah tanggung jawab setiap orang dan cara mengelola nafsu juga tanggung jawab setiap orang. Kenapa ga pake istilah “cewe” dan “cowo”? Karena bukan cewe aja yang jadi korban perkosaan, tapi cowo juga ada, lebih sedih malah karena di beberapa kasus yang merkosa cowo lagi. Perasaan bertanggung jawab atas apa-apa yang kita lakukan perlu dimiliki oleh masing-masing individu. Kebanyakan dari kita kebanyakan nyalah-nyalahin orang dan ngomongin orangnya. Cape deh kalo liat orang kerjanya nyalah-nyalahin karena menganggap persepsinyalah yang paling bener padahal hidup manusia mah nyaman-nyamanan. Ada yang nyaman beragama ada yang lebih suka “yang penting saya baik” kind of life. Ada yang nyaman pake celana pendek, ada yang nyaman pake gamis panjang. Semuanya pasti ada ceritanya di balik itu. Dan bertanggungjawab atas keputusan diri sendiri adalah bentuk usaha untuk menghargai diri sendiri.

Nah, balik lagi ke konsep keperawanan. Perawan itu kalo di KBBI artinya belum pernah bersetubuh dengan pria. Tapi perawan tidak perawan bagi saya bukan lah sama dengan harga diri. Harga diri tidak ditentukan dengan hal tersebut. Tadi saya sempat ngobrolin tentang korban perkosaan, memang dia sudah tidak perawan tapi secara harga diri tentu saja masih ada, karena pemerkosaan merupakan hubungan yang terjadi sepihak, bukan kesepakatan. Jikalah keperawanan harus disamakan dengan harga diri, maka bagi saya mereka itu masih perawan. Nah, makin bingung kan? Hahahahah. Kok makin sini saya jadi bingung saya diri sendiri.

Jadi yang pengen disampein apa de?

Seks memang tabu untuk dibicarakan, tapi saya rasa harus. Karena saya sendiri tidak menerima pendidikan seks secara utuh, baik dari segi agama, psikologi, antropologi, biologi, dan logi logi lainnya. Ah tapi kan kalo ketemu pasangan baik-baik aja, aman-aman aja, De. Memang aman, tapi hidup di dunia kan akan lebih baik jika kita bisa bermanfaat. Makin banyak yang tau seks secara menyeluruh, makin banyak yang berbagi, akan lebih sadar juga orang-orang mengenai hal ini. Siapa tau efek jangka panjangnya, adik-adik perempuan makin berani untuk menolak diajak om-om walau butuh duit banget karena dia udah tau resikonya, dan bisa jadi juga banyak juga mungkin yang akan belajar bela diri, dan angka pelecehan/kekerasan seksual nurun karena pada ngeh udah mah secara agama salah, secara biologi salah kalo dipaksa, secara psikologi juga ga baek.

Ya begitu.

Tulisan ini dibuat setelah membuat acara bertemakan seks yang persiapannya cukup panjang ya kayanya sih dua bulan kalo ga salah, pergolakan batin banget ngemasnya, meski pasti ada banyak sekali kekurangan, belum lagi kekagetan dalam menerima ilmunya, sampai akhirnya tadi kejadian, dan berasa banget efeknya, dan kayanya ga kelar-kelar kalo mau bahas tentang seks: ada pelecehan seks, hiv, pemerkosaan dalam pernikaha, dan hal lainnya yang nyambung sama seks.

Jika ada pendapat atau sumber dari tulisan ini yang salah, mohon diberi pencerahan. Karena tulisan ini hanya hasil dari perjalanan pribadi. Jika ada tambahan pendapat yang dirasa berguna untuk diketahui orang banyak, mohon dibuat tulisan, siapa tau ada yang bisa tertolong dengan tulisan kamu.

Saya sangat membuka kesempatan diskusi tentang segala hal, kalo mau ngobrol ayok yuuuk.

Being an orphan at 24

Kehilangan orang yang paling kamu sayangi adalah suatu fase yang akan dilalui oleh semua manusia. Peristiwa itu tidak pandang bulu, mau kamu masih kecil, remaja, dewasa, bahkan sudah lima puluh tahun pun tetap saja rasanya sama, sakit. Mau kamu ibu rumah tangga, arsitek, engineer, atau penulis puisi. Ya tetep aja, sakit.

Kehilangan yang saya alami cukup membuat saya syok karena saya kira fase ini akan menghampiri saya ketika orang tua saya sudah melihat saya menikah. Selalu terbayang di pikiran saya bahwa nanti mereka yang akan menceramahi saya siapa sebaiknya laki-laki yang saya pilih, baju mana yang baiknya saya pakai di acara pernikahan saya, dan nasihat perkawinan apa yang akan mereka berikan kalau nanti saya berantem sama suami. Sayangnya, bahkan Ibu saya tidak sempat melihat saya kuliah, padahal saat saya masih pakai seragam dan tau betapa saya gak suka sama seragam ibu selalu menyemangati saya “Yang rajin belajarnya, biar bisa lulus SMA, terus pakai baju bebas ke kampus.”

Banyak hal yang saya rasakan ketika saya baru-baru menjadi orphan. Saya merasa bahwa saya tidak boleh sedih di depan orang supaya orang-orang ga awkward (karena juga mayoritas di umur saya masih pada punya orang tua). Saya gak boleh jadi beban buat kakak-kakak saya. Saya jadi kurang hasrat untuk mempertahankan sesuatu karena saya tau ujung-ujungnya bakal ilang (termasuk dalam hal ini percintaan). Saya jadi bingung mau berlindung di bawah nasihat siapa. Saya juga bingung kalau ada pencapaian dalam hidup sekarang maunya dapat apresiasi dari siapa. Paling aneh sih saya sensi banget kalau ada temen saya di telepon Ibunya terus ga diangkat, padahal saya juga ga tau sebenarnya masalah apa yang terjadi diantara mereka, yang jelas saya jadi sebel aja gitu haha.

Saat kehilangan Ibu, saya tidak sempat berduka secara proper karena saya disibukan dengan ujian masuk perguruan tinggi. Pun dengan Bapak, saya disibukan dengan pekerjaan. Apesnya,  sekolah dari SD sampai SMA gak ada guru yang ngajarin saya step-by-step nya buat mengahadapi masalah ini. Mungkin memang tidak ada kurikulumnya, guru-guru juga gak tau jawaban yang tepat kali ya. Yang saya rasa, saya terlalu muda, saya tidak ahli, saya tidak tau. Tidak mau tau lebih tepatnya. Ketidakmautauan saya berujung tragis ketika saya menyadari bahwa kesedihan dan kerinduan itu datangnya perlahan, ketika waktu telah berlalu berbulan-bulan dari kematian Ibu saya, di malam hari ketika saya tidak bisa tidur. Oh, pilihan yang sangat tepat untuk membuat saya menghabiskan tisu berlembar-lembar sampai mungkin bisa di demo sama kelompok penganut green life-style. Kadang saya mikir kalau Tuhan menciptakan rasa ini memang untuk dirasakan setiap waktu, kayanya saya bisa mati perlahan gara-gara rindu.

Dulu, kalau lagi kangen Ibu, saya tidur sama Bapak, minta diceritain tentang Ibu. Malam hari Bapak saya bangun dan beberapa kali saya melihat Bapak menangis saat berdoa karena merasakan hal yang serupa. Bapak saya tau waktu kapan dia boleh bersedih atas kepergian istrinya. Dia mempersilakan dirinya untuk sedih di waktu yang tepat, saat saya telah tertidur (setidaknya Bapak tidak tau bahwa saya sempat terbangun). Dari sini saya belajar untuk menghindari menyakiti diri sendiri dengan menganggap saya tidak pantas sedih. Rumus sedih gak ada yang tepat, selalu berubah. Rumus saya sekarang adalah “Kalau sedih, harus disegerakan.” Membiarkan air mata mengalir sebentar akan membuat saya lebih cepat ceria kembali. Tapi bisa jadi di kemudian hari rumus sedih saya berubah menjadi “Kalau sedih, harus nanti, pas anak udah tidur.”

Saya, Bapak, dan Ibu.

Saya diajarkan oleh Ibu saya untuk menerima sakit, baik itu sakit hati ataupun sakit fisik. Sehingga saat rasa rindu datang, saya berusaha menyambutnya. Tapi si rindu ini terkadang tidak tau waktu, ketika saya harusnya bekerja, ia datang tanpa permisi, begitu kuat sampai saya memutuskan untuk merasakannya, membuat pekerjaan saya tertunda. Terkadang ada teman yang empati, bisa mengerti apa yang sedang saya rasa, namun terkadang tidak. Adapun teman yang sudah berusaha empati, tapi karena perasaan ini datang di waktu yang salah, saya malah menyalahkan, bilang mereka gak ngerti karena mereka belum ngerasain, seperti butuh orang yang disalahkan atas perasaan ini.

Mengakui bahwa kamu sedang berduka, membutuhkan waktu sendiri, menurut saya adalah cara yang tepat ketika kehilangan orang tua. Mau dekat atau tidak, sepertinya Tuhan menciptakan suatu rumus rasa yang khusus antara anak dan orang tua. Gak ada kata yang bisa benar-benar menggambarkan rasa sakit, rindu, bolong, yang kita rasakan saat kita kangen sama orang tua. Mengambil cuti satu hari untuk menenangkan diri sendiri tidak apa-apa jika memang dibutuhkan. Menurut saya, sakit pikiran ini terkadang harus diberi perhatian lebih karena yang gini-gini nih yang ujung-ujungnya bisa bikin badan demam. Penyakit orang kerja kan gitu, tiba-tiba lemes terus kata dokter “Ini sih stress, banyak pikiran”.

Ada cara lain juga sebenarnya, yaitu dengan meminta orang memberikan waktunya untuk mendengarkan kita bercerita tentang kerinduan kita. Saya tau semua orang memiliki masalah hidupnya masing-masing. Tapi, jika rindu yang datang sudah tak bisa ditanggung sendiri, boleh juga kok minta bantuan ke orang sekitar untuk sekedar mendengarkan. Kalau saya sih lebih nyaman menghubungi teman yang sama-sama sudah kehilangan orang tua, lebih relate dan lebih lepas aja ceritanya. Perkataan “Duh, iya ya emang harusnya kalau masih ada harus sering-sering ngobrol” pun tidak akan terasa seperti menasihati atau menyindir.

Mengalami sekali kehilangan tidak lantas membuat saya menjadi ahli dalam menghadapi kehilangan kedua. Namun setidaknya saat peristiwa kehilangan yang kedua terjadi, saya lebih tau menghadapi teknisnya. Saya jadi manager pemakaman, dari mulai bayar ambulans, bagi-bagi tugas dengan kakak-kakak untuk menyiapkan pemakaman dan memberi kabar kepada saudara, sampai mengurus akta kematian orang tua saya. Setidaknya portfolio event manager saya bertambah satu, bisa menghandle event seperti ini (walau sambil nangis).

Kehilangan orang tua bukan berarti hidup kita akan sedih selamanya, walau iya, memang, rasanya sedih. Namun bagi saya pribadi (mungkin bagi kamu juga), kehilangan membuat saya lebih menghargai dan memaknai percakapan, pertemuan, dan pertukaran ide yang terjadi. Pertanyaan “Apa kabar?” saya jawab serius dan saya tanya balik juga dengan serius. Saya juga jadi rajin mencari kegiatan untuk menepis kesedihan. Awalnya saya hanya butuh kesedihan ini cepat hilang, namun saat kesibukan itu terjadi, saya jadi rajin bertanya, bertemu dengan orang, dan bahkan melakukan sesuatu yang mungkin bisa bermanfaat buat orang lain.

Sebenarnya banyak kesedihan yang akan dirasa dari peristiwa kehilangan. Apalagi kalau sambil liat video atau album foto terus muter lagu yang menjadi kenangan. Namun, ternyata banyak juga hal yang saya dapat. Dengan kehilangan saya jadi lebih tau apa yang sebenarnya berarti. Uang, pekerjaan, dan segala hal-hal yang duniawi tentu berarti, namun menikmati waktu bersama orang yang kita sayangi akan menjadi hal terbaik yang bisa kita berikan untuk diri kita sendiri, setidaknya itu bisa mengurangi rasa sesal atas kepergian orang tersebut.

“As long as we can love each other, and remember the feeling of love we had, we can die without ever really going away. All the love you created is still there. All the memories are still there You live on–in the hearts of everyone you have touched and nurtured while you were here….. Death ends a life, not a relationship” – Thursday With Morrie

Tulisan ini dimuat di Cerita Perempuan Indonesia dengan judul How To Deal With Grief, 12 Oktober 2017. Tautan tulisan: https://ceritaperempuan.wixsite.com/ceritaperempuan/single-post/2017/10/12/How-to-Deal-with-Grief

Terrace House yang berkesan

HALO APA KABAR DUNIA TETEP ASIK GA NEH?

Udah lama ya ga kasih review tontonan. Sekarang mau ah. Jadi gini ceritanya…

Waktu bulan April itu saya mulai langganan Netflix, ada urgensi karena si Netflix ini produksiannya udah banyaaak banget, dan ada kesedihan saat coba cari torrent Orange Is A New Black ga nemu, antara pindah domain atau emang udah bye. Huhu maaf anaknya masih nonton bajakan. Terus pas udah langganan scroll-scroll dong yah, nemu thumbnailnya Terrace House, kaya judulnya bahasa inggris, tapi kategorinya ada Jepang-jepangnya gitu. Kebetulan saya ada sedikit ketertarikan sama cowo Jepang yowis saya tonton. Pace nonton saya lambat banget karena kesibukan gitu, jadi aku nontonnya santai aja, pas bulan puasa baru ngebut deh nyelesein yang Jepang dan yang Hawaii.

Terrace House itu apa sih emangnya? Ini tuh ya cuma reality show dimana ada 6 strangers, 3 cewe 3 cowo, tinggal bareng, gak ada script, cuma di kasih rumah sama mobil. Asli kaya nontonin isi kosan orang aja. Mundane. Gitu aja. Biasa banget. Tapi nagih. Ada misinya? KAGA! Bingung aja gitu kenapa ga bosen-bosen? Di reality shownya ada 6 panelis, sama, 3 cewe dan 3 cowo yang hobinya ngomenin cast reality shownya, panelis jepang tapi sungguh jujur dan saya sayang.

Panelis tukang komen dari umur 17 sampai 50an, yang paling kanan favorit saya!

Setelah dipikir-pikir ini yang produksinya pinter sih pasti (yaiyalah).

Sinematografinya bagus! Beda sama reality show korea yang mayoritas ada interaksi antara orang dan kameranya. Either itu si orang itu ngajak ngomong kamera atau gimana. Di Terrace House peletakan kameranya tepat dan kameranya banyak. Jadi ekspresi orang tuh ketangkep untuk ngebangun karakternya.

Editingnya bagus. Belom lagi ditambah scoring yang mendukung buat ngebangun suasana. Walau kata castnya sebenernya ga setegang itu, tapi kalau ditambahin lagu yang ngajak gelut jadinya suasananya kerasa mereka sedang berantem. Si scoringnya mayoritas pake lagu, ga ada sound effect JENG JENG gitu atau HAHAHAHA pas di bagian realityshownya, kalau di bagian panelis ada backsound HAHAHA-nya sih. Ada lagi tipe pengambilan suara yang aku suka, tipe hening. Saat mereka ngobrol, ga ada suara lain selain suara napas, suara piring lagi dicuci, suara kursi berderit, yang gitu-gitu saya suka banget.

Literally no script. No mission. People act like they always do. Tapi pasti mungkin dibuat-buat juga sih. Kaya pas Rikochan ketauan pacaran sama Koki 29 taun (forgot the name huhu sorry), di depan kamera mereka bilang kita ga pantes bareng tapi ternyata mereka pacaran di belakang kamera dan ketauan sama housemate so they were like doing an intervention to them gitu, ternyata ketauan bahwa mereka ga mau ngejelekin personanya si Rikochan karena dia semacam “idol”.

The best part that I love is: they can decide when they want to leave the show. Kalo di korean reality show sih, they leave pas rating down, atau pas emang castnya udah sibuk sama jadwal lain. Nah ini kalo castnya ngerasa dia gak seru ya dia cabut, kaya Yuki dan Mizuki chan, di akhir Season 1 mereka ngobrol “Cuy, kayanya cuma kita ya yang gak dapet pasangan, gue mau cabut aja” “Gue juga”, kelar. Atau ya emang mau leave aja karena ada tujuan lain. Kaya Mas Yuto Handa (KYAKYA!) dia leave pas proyek arsitekturnya udah kelar. 

Dramanya jujur. Gak kaya reality show america yang repot banget kaya manusia dikasih urat cuma buat ditampilin pas marah-marah. ENGGA. Samsek engga. Nyaris putus gara-gara cewenya makan daging sapi punya cowonya juga ada. Kek dia bilang “Siapa yang makan daging gue?!” Kek you broke my trust, I don’t know if I really love you or not. Kaya repot banget ya, cuma gara-gara daging doang, tp real. Saya juga kadang suka repot sama masalah makanan, belom lagi marahan sama kakak kalau tiba-tiba mobil dipake, kaya manusia pada umumnya aja. Haha.

Marahan gara-gara daging. Terus di exaggerate sama Mas Ryota. 

Panel. Komentar-komentar panelnya lucu banget! Gak kaya korean reality show yang nahan2 buat ngejek, ini mereka ngejek asli. Kek “Ya ampun, tu cowo tuh udah ganteng, tinggi, karirnya bagus, sedih aja sih suaranya tinggi” karena kayanya standar ganteng jepang tuh ada faktor suara rendahnya juga sih. Komentarnya absurd parah. 

Have you ever seen a scene like this? Jujur aja saya pas nonton ini kaget, tapi ga malu atau ga jijik, entah kenapa saya melihat orang Jepang seperti sadar konteks gitu. 

The casts! OF COURSE. Mereka tuh kaya berasal dari bidang yang berbeda-beda. Ketika jadi hairdresser itu bergengsi banget di sana, dan sebuah well-paid job saya kaya ngeliat orang-orang Jepang tuh menghargai potensinya juga menghormati potensi dan pekerjaan orang lain. Cast yang paling mirip saya sih kayanya Mizuke Shida, dia kek baik, sempet nangis karena idupnya kalo kata Yuki ga punya clear goals, abistu tiap suka cowo, cowonya suka sama yg laen -.-. Ada juga Yuto Handa, mahasiswa arsitek, yang entah kenapa di benak saya senpai banget, senpai yang memiliki tujuan hidup dan selalu menghargai orang lain. Saat orang-orang bingung Arman (cast dari Hawaii) kenapa kaya idupnya slow-slow aja dan mempertanyakan hal tersebut, Yuto menghargai keputusan Arman buat memilih jalan hidup go with the flow. Aduh Mas Yutooo!

Yang menarik bagi saya adalah loveline! Gimana bener-bener ngeliat Eden Kai, seorang ukulele-ist yang pemalu, ditolak sama Lauren Tsai (model dan artist), tapi Eden Kai tetep datang ke restaurant yang udah dia reserve buat berdua, Heartbreaking. But that is so me! Related banget. Haha. Hobi ditolak, namun tetap harus makan, sayang uangnya.

Overall, mengamati cara hidup orang-orang di Terrace House mengajarkan saya untuk menjadi lebih jujur khususnya dalam berkomunikasi. Menghargai apapun pekerjaan dan gaya hidup orang, namun di satu sisi tetap mengingatkan kalau-kalau teman kita salah langkah atau malas mengejar mimpinya. Poin plus lainnya, saya sekalian belajar bahasa jepang, ya minimal ski ski mah ngerti lah hahaha.

XO,

Deachan.