Dokter Gizi: SCIO scanning

“Weiz dah ngapain si Dea diet?”

“Dah kurus gitu masih diet!”

Berikut adalah komen yang takut saya dengar kalau-kalau saya diet (ETDAAAAH). Ternyata pas dijalani ga ada yang gitu-gitu banget sih, adanya yang “Wah De, kenapa tuch pake diet segala kalau boleh tau?” Hm boleh dong. Jadi begini pemirsa.

Pada suatu hari di bulan Mei, saya bertemu sama.. anak Komunitas Sahabat Kota lagi (eaa jangan bosen ya, kengkawan). Namanya Kak Ani, dia bawa toples dan perkuean gitu, terus saya ditawarin kuenya. Rasanya.. kek a whole new world karena minim rasa-rasa kue pada umumnya. Ternyata, Kak Ani ngolahnya pake bahan makanan yang dia boleh aja (alias: dia diet). Setelah itu Kak Ani ngeluarin kotak makannya (makin jelas: dia diet). Biasalah ya kemudian saya kepo dan bertanya ini-itu, turned out Kak Ani emang ke dokter untuk mengatur pola makannya. Terus saya tanya-tanya dan tercetuslah sesuatu yang menarik: “Aku tuh kayak ngerasa ditelanjangin gitu sama dokternya, dokternya kaya tau segala sesuatu tentang aku” begitu kata Kak Ani. HM BIKELAH. Jangan dicoba. Saya belum siap ditelanjangi. H e h e h e.

Sampai pada suatu hari Ayesha ngajak saya buat ke dokter karena saya lagi gak delicious body tapi terus-terusan. Karena kemakan sama cerita Kak Ani “Dia tuh pake mesin yang kayanya ditaro semua ilmu ke dalem situ” akhirnya saya memutuskan untuk ke dokter itu juga. Terus disitu kita udah deg-degan banget takut ditelanjangin, takut rahasia yang kita simpen sendirian doang berharap kita dan Tuhan doang yang tau, eh dokternya tau.

Malam harinya saya, Ayesha, dan Asih mendaftar. Kami dimintai nama lengkap dan tanggal lahir. O tentu tidak janggal, karena setiap berobat kan emang perlu data tersebut. Keesokan harinya, berbekal duit seadanya di dompet, saya datang ke kliniknya dan menunggu-menunggu-menunggu-lalu menunggu. Setelah Ayesha dan Asih selesai konsultasi akhirnya saya dipanggil ke ruangan dokter.

“Kamu sehat kok.” EITS, santai dok, saya baru masuk ngapa udah dikomenin neeeh. Saya senyum lalu liat-liat ruangan dokter “Dok, bentar, saya mau nimbang inner beauty saya boleh?” Ngga kok, gapake ngomong inner beauty, yakale. Semua orang juga udah tau berat badan saya terdiri dari innerbeauty, kepintaran, dan dosa ngomongin orang he he he.

Setelah saya timbang badan, saya duduk. Nyalain voice recorder, karena kata Ayesha worth kalau direkam, sesinya Ayesha tadi berjalan kurang lebih 25 menitan. Dokternya ngeliat saya, terus bilang “Kamu stress banget.” Saya cuma senyum lagi aja, soalnya emang iya, kayanya saya stress banget tapi saya ngga ngerti harus gimana. Saat saya patah hati kemarin (alias: kecengan saya ternyata punya pacar), saya langsung sakit dua hari (panas badan -tapi ga pake pusing). Kayanya sih kalo gitu ya apalagi kalau bukan stress.

SCIO

Saya melihat sebuah alat yang ada di depan saya, bentuknya kaya timbangan buah yang di supermarket, bedanya ada cahaya merah yang keluar dari situ. Nama alatnya: SCIO Scientific Consciousness Interface Operation. Dia merupakan alat yang dipakai di energy medicine.

SCIO
Udah disave dari lama gambarnya 😦 intinya dapet gambar ini karena googling

Menurut energy medicine, seluruh organ di tubuh kita itu memancarkan energinya sendiri. Ketika ada gangguan di organ (misalnya racun dan bakteri) si energinya berbeda gitu, sehingga sama si alat ini bakal terdeteksi. Jadi SCIO ini didesign untuk mendeteksi stress dan mengurangi stress. Hasil dari tes ini gak bisa menggantikan tes dari dokter asli. Misalnya jantung kamu pas discan pake alat ini ternyata kurang baik, ya tetep, mesti ke dokter jantung.

Di beberapa artikel, SCIO ini bisa menjadi terapi (kalau diliat di gambarnya sih yang terapi gitu si alat yang dipakenya full, kalo saya cuma yang kotaknya doang) karena mesin ini bisa menstimulasi organ yang frekuensinya dinilai tidak sehat dengan mengirimkan getaran/frekuensi yang bisa bikin organ kembali ke frekuensi sehatnya. Agak-agak mirip konsep Sapta Datus di Ayurveda (7 block di badan yang terbentuk dari Dosha) yang dibilang memiliki frekuensinya sendiri (terbuat dari energi terkuat, yaitu energinya Tuhan). Saat tiga Dosha dalam tubuh kita balance, tandanya kita sehat, saat ga balance ya tandanya kita lagi sakit.

SCIO ini ngescan 9000an frekuensi dalam tubuh kita, mungkin hal itu pula yang menyebabkan adanya hal-hal yang kita gak sangka atau udah kita lupain, ternyata terekam dalam frekuensi tubuh kita. Selain itu, di beberapa artikel, SCIO juga mengambil konsep bahwa kita tuh punya frekuensi spesifik dari nama lengkap, tanggal, dan tempat lahir. Rada mirip astrologi. Tapi, dokternya ga akan nyentuh ke sana kok cuma dietnya aja dan beberapa tips terkait emosi kita.

Hasil scan badan saya

Highlight dari pemeriksaan kemarin, ternyata: Saya keracunan. Keracunan stress, dan kadar gula dalam tubuh saya kebanyakan: ada risiko diabetes.

Amaayzzzinggg!

Jadi di dalam tubuh kita itu ada hormon namanya cortisol dan insulin, dan lemak di dalam tubuh kita itu affected by insulin dan cortisol. Saya punya fat di bagian perut saya, padahal saya kurus. Sekarang saya ngerti kenapa.

Hormon cortisol itu diproduksi untuk merespon stress (dia berasal dari kelenjar adrenal), badan akan memproduksi corisol untuk menyiapkan diri buat bereaksi terhadap sesuatu: reaksinya ada dua fight or flee, hampir sama kalo kita kaya lagi ngerasa butterfly in stomach, makanya mules, karena darah di perut dialihkan ke tangan dan kaki untuk menggerakan aksi itu (yang ini taunya dari Tiara).

Hormon cortisol saya ini kata dokter sangat sangat bekerja keras karena saya memilki standar yang tinggi sekali terhadap diri saya sendiri. Ketika saya gak bisa ngerjain sesuatu atau to-do-list saya gak kelar, saya bakal stress. Stress larinya ke makan, dan biasanya saya kalo makan, makanannya yang manis. Ga stress aja saya pasti makan manis, apalagi kalo stress, belum lagi kalo ngaca, liat muka sendiri makin aja dong kena manis lagi (ehm, iyain aja gaes).

Kelenjar adrenal di tubuh kita itu memproduksi hormon yang dapat mengurai protein kan ya. Kalau kebanyakan memproduksi cortisol (salah satu penyebabnya adalah stress) justru dia akan memblock protein yang harusnya mengalir ke muscle dan dia jadinya akan ke hati. Di hati diolah menjadi karbohidrat, ini yang dinamakan gluco neo genesis = making new sugar. Jadi double double dah noh tingkat gula di tubuh saya. Bisa tonton di sini untuk liat video tentang cortisol dan insulin https://www.youtube.com/watch?v=jl-eMcz-7Bw

Buat para gaes-gaes sekalian, kalau kalau kamu makannya udah bener tapi masih stress, kamu bisa aja ga turun-turun berat badannya dan gulanya ya tinggi. Bukan dari mana-mana itu datengnya tapi dari pikiran sendiri alias stress.

HHHH. LELAKHHH.

Menariknya lagi, kata dokternya saya kebanyakan should ke diri saya sendiri. Misal: I should do this I should do that. Itu bikin shoulder saya kaku, iya should er. Bisa banget ada hubungannya dari sifat ke bagian tubuh mana yang kena imbas. Sorry shoulder 😦

Anyway, sifat-sifat yang dibeberin sama dokter itu mirip banget dengan tipe mind saya di Ayurveda: 100% Vatta, juga mirip sama astrologi saya. Haha. Saya termasuk orang yang suka baca astrologi. Kalau kalian punya app Co-Star di hp, add saya ya hahahaha (@deichanela) biar kita bisa tau compatibility berdasarkan astrologinya.

Sesi saat dijelasin masalah emosi dan tips-tips untuk menanggulangi emosi itu kali ya yang ngerasa “ditelanjangi”. Hadeeeh kek dukun gitu, itu dokternya tau dari mana coba (ya dari SCIO, De) hmmm. Menarik sih ini, nice experience. Sampe trauma-trauma kita dia bisa tau, walaupun saya ga inget traumanya kenapa. Dan pas bapak dan ibu meninggal, ternyata saya ga trauma. Hebattt!

Diet saya

Lagi-lagi, mirip Ayurveda. Ini tuh ngebentuk lifestyle. Sifatnya preventif. Pemeriksaan SCIO ini ngasih tau diet apa yang baik untuk tubuh kita untuk mengembalikan frekuensi-frekuensi organ kita supaya balance lagi. Menurut Ayurveda, saya bodynya Vatta-Kapha. Diet yang dikasih sama dokternya mirip banget sama diet Vatta-Kapha. Tapi kalo dengan SCIO ini, saya jadi lebih tau sumber karbohidrat mana yang bikin badan saya ga balance.

Saya ternyata ga cocok sama Jagung dan Gandum. Saya harus ngurangin gula (jelas karena makin banyak gula makin tinggi risiko diabetesnya). Karena saya konsultasi masalah jerawat, saya juga dianjurkan untuk mengurangi asupan produk dairy ke dalam tubuh saya. Saya juga disuruh rajin-rajin berenang karena paru-paru saya lemah, dan tentunyaaa minum teh chamomile supaya lebih rileks.

Untuk emosinya, saya harus lebih menye-menye. Iya, menye-menye. Karena saya begitu mandiri katanya (yaiya yatimpiatu, gimana caranya ga mandiri). Tapi tu maksudnya jangan nolak tawaran orang buat nolongin walau secara capacity kita bisa sendiri. Begitulah kata dokter kenapa saya sering gagal dalam percintaan (etdah curhat).

Bagi saya diet ini mungkin mungkin tapi ga mungkin. Beberapa diet saya sama kaya Ayesha dan Asih, sehingga kalau bareng mereka mungkin saya kuat. Tapi kalau lagi sendirian asli, hanya diri sayalah yang bisa menjaga saya sendiri.

Cari jalan ke dalam juga.

Mengutip kata Mas Gobind Vashdev waktu saya training di Bali. “Kita kadang terlalu fokus untuk cari jalan keluar, coba sekali-kali kita cari jalan ke dalam.” Bagi saya menjalani diet ini adalah part of mencari jalan ke dalam. Memperbaiki gaya hidup dimulai dari cara makan. I know this would be very hard. Karena apalah Dea tanpa coklat.

Saya menulis ini sengaja, supaya ntar kalau ada orang yang baca bisa sekalian ngingetin saya. “Lah, de. Kan u ga boleh makan sweets kebanyakan!” Kan asik tuh kalo ada yang ngingetin haha. Ungkapan “You are what you eat” dipikir-pikir bener juga. Semoga kamu yang baca ini selalu diberikan kesehatan dan kesabaran dan keteguhan dalam menjaga makanan dan menjalani gaya hidupmu yaa 🙂

Tulisan ini sebenernya berasal dari berbagai sumber yang sudah terangkum di otak saya, intinya saya googling banyak hal tentang SCIO dan hormon-hormonan. Kalau ada yang salah harap correct me yah. CMIIW kalo bahasa internetnya. Kalau kamu mau tau juga silakan cari aja dengan keyword “SCIO medical machine” atau “energy medicine” untuk hormonnya bisa cari “relationship between cortisol and insulin”.

Kalau ada yang mau ke dokternya juga silakan contact saya aja yaaa 🙂

Buat yang mau tau tipe mind and body ayurvedanya bisa coba kuis di sini: https://eatfeelfresh.com/new-quiz/

.

XO,

Dea Choco Marella.

 


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s