Eksperimen: 1 bulan tanpa Instagram

Yeay! Happy lebaran semuanya! Selamat berkumpul dengan keluarga yaaa. Jangan lupa buat wecewe lengan bajunya digulung ya biar ga kena kuah kari haha hobi banget asli saya mah kena kuah kari. Heniweyyyy kali ini saya mau cerita tentang eksperimen saya ga pake instagram selama satu bulan. Sebenernya bukan ga pake sih, lebih tepatnya ga log in instagram saya sendiri selama satu bulan, kalo pake instagram mah ya tetep ya gimana ya saya kerjanya di sana seeh.

Motivasi

Suatu hari sebelum bulan puasa, saya gak sengaja ketemu sama Gadis di Yumaju Coffee. Gadis ini rekan kerja saya waktu dulu di Merchant of Emotion (yang sekarang udah ganti nama jadi 1%), dulu saya poho si Gadis di bagian naon tapi sepertinya marketing sih, sementara saya di produserial.

Saya cerita dikit dulu ya soal Gadis, biar lebih berkonteks. Saya kenal Gadis pas saya masih SMA, saat itu saya dan Gadis tergabung dalam satu komunitas namanya Komunitas Sahabat Kota. Dulu Gadis nih masih SMP, kebiasaan Gadis adalah nek sepedah kalo ada pertemuan KSK. Saya kagum sih, kuat banget wkwkwk. Kelakuan Gadis terkadang bikin saya terinspirasi. Saya pengen nyobain, tapi ga punya sepedah, ada sih tapi kaki saya mentok-mentok gitu kalo ngayuh, soalnya sepedanya kecil.

Nah, balik lagi ke pertemuan di bulan puasa. Saya kek nanya

“Eh asli Dis, kemana aja?”  Soalnya terakhir ketemu Gadis tuh di acara Festival Hari Buku Anak, dan katanya mau ke Thailand.

“Aku abis dari Thailand.”

“Eh, jadi ningan. Gimana-gimana Thailand teh? Kan kamu deactive instagram”

“Tenang aja, sekarang aku sudah kembali karena udah tau apa yang mau dibagikan.”

Saya langsung diem dua detik. Sempet mikir juga dulu teh buat ga nyentuh instagram kalau ga perlu, tapi gak bisa, karena kecengan saya di sana, gatau cara kabarnya selain liat instagram, ga mungkin juga dia ngabarin saya soalnya dia mah artis, saya bukan. Dia beradaaa jauh di Taiwan dan aku di rumah memandang kagum pada dirinya dalam layar kacaaa apakah mungkin seorang biasa menjadi pacar seorang Towmingseu.

Terbersit di hati apa gue juga deactive aja ya? Sampai tau apa yang mau dibagikan.

Saya pernah liat tulisan Papin di twitter yang bilang social media itu panggung. Bener juga sih. Kalau mau nulis apa-apa harus pake persiapan, soalnya sekarang koneksi antar satu orang dengan orang lain udah semudah itu. Informasi gampang diakses dan dibagikan kembali. Sehingga serem banget kalau kita salah ucap di panggung tuh. B a h a y a.

Tapi saya belom pengen-pengen banget deactive. Sampai sebelum puasa, taunya saya patah hati. Alasannya nanti deh saya tulis di postingan lain hahaha. Jadilah saya bete, dan saya mulai mikir, yuk eksperimen deh, gapake instagram sebulan aja, pas bulan puasa. Anyway, makasih Gadis telah memberikan bahan berpikir untuk saya.

Jeleknya instagram

Sebenernya kengkawan, buat saya sendiri instagram lebih banyak manfaatnya daripada jeleknya. Tapi untuk memotivasi saya melakukan eksperimen, saya coba ngelist jeleknya instagram (pada saat itu).

image_123923953.JPG

Yang paling kerasa sih adalah: saya tuh sukaaa banget pamer ya. Asli. Sombong. Hahaha. Seakan-akan hidup saya teh seru pisan padahal mah malemnya nangis. Saya pamer aja gitu, kegiatan saya, apa yang saya makan, tempat apa yang saya kunjungi, temen-temen saya, tanpa saya pikir apa yang saya bagikan teh bermanfaat atau ngga. Hm. Ingat, yang boleh sombong itu cuma Hotman Paris.

Ya sudah, minimal dengan berbekal ingin mengurangi frekuensi pamer, saya menjalankan eksperimen tanpa log in instagram pribadi selama sebulan.

Minggu pertama dan kedua.

Ya Allah berat ya Allah. Teman-temanku yang di luar kota bisa saya akses lewat instagram semua ya Allah. Kek I breath instastory terus sekarang saya kalo nganggur ngapain dong? Kalo macet ngapain dong? Emang dasar ya Ramadhan adalah bulan penuh berkah, jadi saya kek langsung nyadar yaudah dengerin spotify aja, surat Ar-Rahman. Diulang-ulang sampai.. sampai apal fabiayinya doang, hehe masih perjuangan ngapalin sisanya.

Yang serunya adalah nguat-nguatin diri buat ga bukanya itu loh, o gini ya rasanya puasa instagram. HAUS INFORMASI TEMEN-TEMEN. HAUS PENGEN PAMER. Ini tuh momen seru, seluruh dunia harus tau! Tapi aku tu lagi puasa instagraaam, gak bisa instastory. Ini adalah puasa sebenerbenernya puasa.

Pernah gak sih ketemu temen yang ketemu duluan di instagram sampe yang kalo ketemu tuh manggilnya usernamenya? Kalo saya pernah. Saya yang dipanggil usernamenya “Ohhh Dea deichanela?” Nah yang gitu-gitu tuh yang bikin absurd tapi menarik hubungan via instagram nih.

Sampai suatu hari, kebalik, saya ketemu temen di Yumaju (ini yumaju kesebut terus, tapi asli kalo ketemu orang tuh selalu di Yumaju, ntar saya bikin post deh kheuseus Yumaju) tapi ga follow-followan instagramnya because we met before instagram has instastory.

“Eh Dea?”

“Eh Kang Ricky? Ya Allah asli udah lama banget, gimana? Masih di Ardan?”

Kemudian pembicaraan pun berlanjut dan berakhir dengan “Hayu atuh keep in touch, instagramnya apa?”

Ya Allah asli itu mah langsung edhan edhan edhan instagram teh menyambung tali tali silaturahmi yang telah putus yha tapi monmaap saya lagi puasa instagram duh gimana dong mamah dedeh curhat dong.

Di minggu pertama dan kedua, saya struggling, gatelnya teh gatel pisan. Pengen log in, pengen follow back teman saya tadi, pengen mencari inspirasi, pengen liat emma sama mila, terus jadi pengen cepet-cepet lebaran, soalnya biar bisa buka instagram sendiri terus selfie soalnya kata artikel ada filter baru ya?

Saya tuh anaknya gak bisa gitu ketinggalan jaman soalnya kalo ketinggalan jaman ntar kerjanya jadi ga baleg haha, tapi untunglah ya si verge, mashable dan segala macamnya masih bisa diakses via web (walau jadi panjang baca artikelnya, emang yah konten-konten di instagram singkat padat dan interaktif, hhh saya kangen).

Minggu ketiga dan keempat

Di minggu ini saya udah mulai biasa ga megang instagram, belom lagi di minggu keempat saya ke dokter terus saya katanya gampang kena radiasi, jadi mesti sering-sering grounding (nginjek tanah). Makin jauhlah saya dengan instagram.

Di minggu-minggu ini, saya jadi jarang banget buka hp kecuali pada jam-jam tertentu untuk kerja (ya update postingan atau balesin komen dan DM demi menjaga engagement gitu loh permisah). Heniweyy, saya udah matiin notif Line sejak 2017. Soalnya Line tuh seroe banget semenjak ada Line Today #gengbacakomennetijen, terus saya ngakak-ngakak sendirian. Notif Instagram juga saya matiin sejak 2017, namun saya sama instagram tuh kaya sobi banget deh, jalanan macet dikit buka instagram, mesti nunggu dikit buka instagram, di sela-sela meeting juga saya sempet buka instagram, ga bisa tidur, saya buka instagram, fitur explore tuh membuat saya jadi tau di dunia ini bahwa ada penyanyi dangdut namanya siti badriah terus lagunya dicover sama orang malaysia, dengan catatan: itu teh si notifnya udah saya matiin.

Tapi, dengan saya “maksa”in diri buat ga log in instagram, saya jadi jarang nyentuh hp ibaratnya mah ya ngapain pegang hp orang instagramnya ga bisa dibuka gitu loh. Jadinya saya buka Whatsapp juga jarang, buka Line jarang, didukung dengan iOS yang saya pake bikin hp saya lemot. Jadi makin jauh deh sama hp.

Minggu ketiga dan keempat berhasil bikin saya rada jauh sama hp walau saya tu kangen sama instagram pengen liat yang cakep-cakep reza rahadian masih ada kan disitu kan? Khukhu kangen.

Fear Of Missing Out (FOMO)

Capture

Kita coba bahas fenomena ini yuk: FoMO (fear of missing out). Saya nyoba nyari padanan katanya: gak nemu, etdah. Kata google translate fomo bahasa indonesianya fomo. Bikelah.

Saya mau coba bahas: kenapa sih kita bisa takut ketinggalan gitu? Menurut beberapa bacaan yang saya baca salah satunya karena kita memiliki kemampuan untuk memilih dan takut kalau pilihan kita nanti salah. Kalo salah, ntar kita tuh bisa berada di state yang ga kita inginkan: dan itu bikin kita ngerasa ga belong di suatu tempat. Misalkan kalo ga ikutan buka bareng nanti ga update kabar temen-temen, nanti ga ada di foto buka bareng taun ini, atau jangan-jangan ntar taon depan saya ga diundang bukber.

Kalau kata Dan Herman di artikelnya, FoMO itu mulanya gini:

fomo.gif

The FoMO experience is based on the fear of – ‘what will I miss because I don’t have the necessary time or money, or because I do have another barrier of some kind?’ That is an experience that feels somewhat like being a child in a beautiful colorful candy store, having only one quarter in the pocket. It is the same as putting an emphasis on that which we have not yet attained but want desperately to.

Konsep ini kalo dipikir-pikir bisa juga bisa dipakai untuk marketers gitu, dan motivasi orang kan dua tuh kalau kata saya: keinginan sama ketakutan. Nah si yang ketakutan of missing out ini bisa dipakai jadi untuk naikin brand. Misal semua orang nyobain Es Kepal Milo, terus semuanya instastory tuh, terus kita juga jadi pengen instastory padahal mah apeu, esnya sebelanga milonya setitik, kalorinya seneraka jahanam ya Allah ampunilah para sweettooth ini dan berikanlah kami kesehatan agar tidak diabetes.

FoMO ga pake instagram ini saya rasakan ketika temen saya bilang “Eh, tadi gue liat storiesnya dia…..” selanjutnya saya susah relate karena saya mah ngga liat storynya dia 😦 gimana atuh, tapi gapapa-gapapa. Biar ga missing out, saya tanya aja, walau sering banget nanyanya kaya pembantu baru, selama belom disuruh diem, ya lanjootterooos.

Sejujurnya saya ga terlalu merasakan fear of missing out ini karena apa ya? Karena kerjaan saya banyak juga kali ya? Atau saya gampang ketemu temen dan ngakses informasi yang sama? Atau tontonan saya seru-seru? Atau buku yang saya baca menarik? Atau…. saya masih pake twitter? #anaktwittersejak2007. Intinya pilihan saya untuk mengakses informasi masih banyak. Dan saya kayanya gampang mencari keseruan lain jika keseruan lainnya sedang tidak seru.

Saya kira saya bakal sedih banget gitu ga ketemu temen-temen saya yang ga sekota via instastory, taunya gapapa sih, kangennya jadi lebih real. Kalo ketemu bisa peluk sambil nanya “Eh gimana idup?” hehe kan kalau udah liat instastorynya jadi semacam bacabaci aja akutuu nanya kabarnya.

Wow, ternyata I get more

Setelah menjalani satu bulan tanpa instagram, saya coba ngeliat seberapa banyak kebiasaan-kebiasaan saya yang meningkat, ternyata mayan uehehhee.

  • Saya mendengar lebih dari dua surat al-quran kalau lagi di jalan. Perjalanan saya ke kantor atau ke tempat meeting tuh emang jauh, bisa memakan waktu 1-2 jam, dan saya biasanya ganti-ganti radio, ganti dengerin ayat al-quran, ganti maen instagram (dengan kabel aux nyolok hahaa). Ternyata dengan mengurangi penggunaan instagram, kadang saya bisa denger lebih dari dua surat al-quran, mayaaan.
  • Saya membaca 3 buku non-fiksi dalam satu bulan. WOW PENCAPAYAN. Ini saya langsung kagum sama diri sendiri sih. Bisa juga ya saya baca cepet non fiksi. Ini saya yakin sih gara-gara kalo nunggu apa-apa larinya ke buku bukan ke hp.
  • Patah hati saya jadi mulai ketambal sedikit demi sedikit ga patah lagi eh patah lagi karena melihat updatean yang tidak ingin dilihat hahaa.
  • Kalau ketemu temen, walau dia-dia lagi saya jadi sering lebih “hadir” gitu biasanya kan kalo dia-dia lagi sayanya lebih less attention. Kalau sekarang lebih seksama gitu mendengarkan ceritanya.
  • Saya ada waktu buat eksperimen lain, bikin karya sama temen saya yang ilustrator. Semoga nanti ada waktu untuk dibagikan ke teman-teman sekalian ya.

Jadi tinggalin instagram ga nih, De?

Saya ngelakuin eksperimen ini ada motivasinya, dan saya rasa selama kamu ga ngerasa instagram itu ada jeleknya ya ngapain ditinggal. Eksperimen ini mengajarkan saya untuk ga berlebihan dalam memakai instagram dan ngepoin orang. Dulu sih tau aja, tapi ga dijalanin.

Setelah ngelakuin eksperimen ini saya jadi ngerasa jeleknya instagram bisa saya atasi kalau saya ada komitmen sama diri sendiri buat make instagram dengan bijak ya walau nantinya siapa yang tau kalau habit saya yang dulu (pamer berlebihan, kepo berlebihan) balik lagi. Kalo kalian mau experience yang lebih nyata, ini eksperimennya worth to try asli!

Sekarang saya udah balik lagi ke instagram, moga-moga si kebiasaan yang baik nempel terus sama akyuu.


2 thoughts on “Eksperimen: 1 bulan tanpa Instagram

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s