5 Aplikasi Berbayar Versi Dea, Nomor 7 Bikin Kamu Kesel! (Padahal nomer 7nya gak ada)

Beli barang yang gak bisa dipegang.

Inget gaksih kengkawan dulu tuh kalo mo beli apa-apa mesti ke toko fisik dulu? Sekarang kan udah engga, beli barang fisik udah bisa lewat handphone dan sekarang tuh barang yang gak fisik yang bisa dibeli pun udah mulai macem-macem jenisnya, termasuk mata uang internet. Contoh barang non fisik yang pertama hadir di kehidupan saya adalah pulsa. Inget banget pas jaman SMA saya tuh sengaja beli nomer 3 hanya karena gratis ke sesama 3, kalo ga salah gratis sampe 100 kali SMS. Bayangin, anak SMA, piyik-piyik, pengen SMSan sama gebetan, belom punya duit dan mabok FTV yang mana semua jawaban dari kesulitan adalah punya pacar. Miskin, terus ketabrak sama orang kaya, terus punya pacar. Begajulan, rapot jelek, dugem-dugem, akhirnya ketemu anak pinter, endingnya punya pacar. Berpacaran tapi backstreet endingnya berpacaran tapi tidak backstreet. Semuaaa aja pacar. Belom lagi tuh ya kalo frameritz (PHnya Nagita Slavina kalo gasalah) yang bikin, yang maennya artis-artis yang saya kenal. Esyebedeeuh.

Tapi kengkawan, dulu tuh SMS mahal gila Rp 350/SMS! Yang mana berakibat pada keseriusan dalam membalas SMS orang, mesti banget mikir. Gak boleh bales ‘HEHE’ doang. Kek bayangin, 350 perak kamu pake buat nulis HEHE? Sungguh merugi!

Setelah pulsa, mari beralih pada barang non fisik lainnya. Paket data. Kehadirannya bikin saya bingung. Dari yang awalnya masuk di akal sampe ga masuk di akal karena kamu bisa dapet sekian puluh giga untuk dihabiskan dalam satu hari saja. Kek.. Anda pikir jempol saya ini atlit yang setiap hari kekuatannya mesti dibangun? Paket data ini menarik sih karena dia bisa bergeser dari kebutuhan sekunder menjadi primer. Saya pernah di fase “Gapapa ga ada pulsa, yang penting ada paket data.” Mungkin saat itu saya lagi excited banget sama platform visual yang ringkes, jaman SMP sih saya pake deviant art hahahaha (masih inget gak u semua), sehingga penting banget bagi saya untuk membuka instagram setiap hari, dulu tuh belom ada explore dan tag orang, mencari inspirasi di instagram tidak semudah mencari inspirasi di pinterest, tapi pinterest tuh belom ada mobile appsnya hea ribet.

Setelah paket data menjadi hal yang common, mulailah muncul subscription di dunia maya untuk menikmati produk/konten dunia maya yang bakalan gak bisa diakses kalau gadget kamu mati. Saya saat ini adalah tipe orang yang gakpapa gak bawa uang yang penting bawa HP, engga deng, bawa debit juga penting (diselipin di belakang case HP). Awalnya saya herman dengan si produk digital ini, dari mana Anda dapat duit? Kenapa Anda bisa kasih service gratis? Sampai akhirnya waktu 2015 akhir nyemplung sendiri ke e-commerce dan udah mulai paham dari mana produk digital dapet duit, ngeluarinnya, dan bikin duit. Dulu sih saya belajar tentang bisnis digital pas kuliah (ekhem, 9 tahun yang lalu haha) tapi ya kurang kebayang ajyah karena sekelibet doang, terus yang ada di genggaman sebatas Blackberry Messenger dan Twitter, sisanya masih produk luar. Akses e-commerce hanya tokobagus dan berniaga berniaga com com com yang berbasis web (sekarang sudah melebur dengan nama OLX).

Terus, aplikasi atau subscription apa saja yang saya pakai?

Nah, di postingan perdana pake wordpress sebagai rumahnya (uwuwuwuwuwww), saya mau berbagi aplikasi/subscription berbayar apa aja yang saya pakai. Kadang saya menyesal sih harus bayar, tapi kek yaudahsih setelah dipikir-pikir (pake otak yang ada di lutut) yaaa saya butuh juga. Untuk memilih aplikasi/subscription, saya akan mempertimbangkan hal-hal di bawah ini:

  1. Ada pilihan family biar murah
  2. Ada pilihan bayar tahunan biar murah
  3. Ada keuntungan yang bisa saya dapet yang gak bisa saya dapetin di tempat lain
  4. Ada yang bayarin (ehm, ini sih hil yang mustahal)

Intinya pengennya murah terus manfaat besar. Haha. Ibu-ibu banget. Yuk kita mulai aja sharingnya. Zidan siap? Paaji siap? Bismillahirrahmanirrahiim~ ENTER.

1. Canva

Untuk kamu yang skill designnya 0, selamat! Inilah tempatnya membuat dirimu merasa bisa ngedesain! Soalnya saya pakai Canva buat ngedesign ala-ala aja. Banyak template designnya dan lucu. Bisa dipilih dimensinya juga. Saya pake yang berbayar/Canva for Work karena sebagai freelancer social media marketer (haha gaya) terkadang hamba hanya dihire sendirian, dari mulai bikin konten, bikin visual, bikin caption, nyatet metrics, sampe bikin analisis. Ghella gheelaaa~ Biar gak overwhelm, saya sewa jasa Canva yang harganya 12.95 USD per bulan, ya mungkin di kisaran Rp 170.000. Mahal? Bagi saya engga mahal sih, malah worth it (Boong, soalnya lagi punya duit kalo ngga mah paling pause subscription dulu). Kenapa? Soalnya kalo pake Canva for Work bisa bikin folder, jadi ga acakadut. Kebayang ga lagi bikin/megang 3 proyek terus kudu keluar semua materinya? Ngga kan? Yaudah gak usah dibayangin.

Selain itu, fitur yang paling saya suka adalah Magic Resize! Si magic resize teh emang mezic banget. Misal si konten itu mau kita sebar di 4 channel sosmed, nah kita bikin satu material aja, misalnya instagram, pas pencet magic resize, semuanya berubah sesuai ukuran mana yang kita mau, walau sebenernya kek kalo kamu baca ini dan jago design mah kaya “elah si Dea cemen banget” LAH EMANG CEMEN MAKANYA BELI GIMANAZEH.

2. Medium

Saya pake medium buat baca, awalnya gatau ya dari mana, pokonya semenjak Flipboard ga asik, saya mulai cari opsi lain, dulu tuh Medium logonya ijo dan saya ngeabuse medium sesuka saya, apalagi kalo lagi nunggu orang, asik banget dah. Medium tuh isinya orang-orang hobi nulis yang jujur (tidak seperti twitter yang jenaka dan pintar). Saya pernah baca artikel dimana dia teh ngaku gak bisa nulis tapi … lewat tulisan. Kek?!

Setelah logo Medium berubah, saya merasakan kejanggalan ternyata kalo free bacanya dibatasin terus akutu bete 😦 jadinya beli deh. Gak deng, belinya baru bulan ini. Kalau bulan-bulan sebelumnya saya mencoba membatasi pemakaian Medium aja, tapi selalu kena limit. Harganya murah kok 5 dolar per bulan, ya diitungitung kek beli majalah Cinemagz spesial edition (yang ada bonusnya) perbulan lah. Bisa dapet unlimited access ke artikel-artikel dan juga dapet story for member (story yang ga appear di free plan).

Di Medium, saya mendapatkan banyak knowledge yang subjektif karena kadang hidup gak selalu objektif haha. Saya juga mendapat inspirasi yang kayaknya hanya menjadi inspirasi saja hahaha. Karena ya kalau mau dijalanin mah faktornya tidak hanya inspirasi aja yegak? Mesti ada kemauan yang kuat dan tekad yang bulat serta terkadang partner untuk mengingatkan yang mana partner saya adalah HP saya sendiri. Medium tuh menepati janjinya ke saya. Ini dia janjinya.

source: hp saya, nyimpen ini karena suka sama copywritingnya

3. iCloud Storage

Sebagai orang yang suka merekam momen dalam gambar dan video dan yang pernah kehilangan HP karena dijambret, kehilangan foto-foto dan video tuh adalah pengalaman tersakit, sakitnya tuh di disney di dalam hatiku. Kebutuhan ini muncul pas storage udah penuh sih, saya tuh butuh double back up (satunya lagi saya pakai google photos, yang gratis dan bisa diabuse, tapi sebel suka inisiatif bikin kolase gitu haha) yang dari Apple-nya gitchu. Maklum, HP saya storagenya ga gede, sedangkan keinginan untuk bikin vlog meluap-luap, jadi saya suka ngerekam kegiatan saya dan muka saya lagi ngomong, tapi kemudian setelah ditonton ulang saya hoream meliat muka dan mendengar suara saya, cuma saya cinta diri saya jadi saya save aja gapapah.

Si storage ini sistem bayarnya perbulan, saya pake yang 50 GB aja tjoekoep, harganya Rp 15.000 per bulan (padahal kalo pake dolar dia seharusnya 0,99, ngebati tah). Dengan 50 GB ini, saya punya tempat untuk “nyampah” dulu sebelum minimal dua bulan sekali saya beresin storage saya. Untuk dokumen, saya prefer google drive dan gak tau kenapa gdrive saya 100an Giga! Gak akan abis sih itu haha. Kalau kamu mau pake silakan ke Setting, General, pilih iCloud, terus Manage iCloud, nanti disitu akan ada plan untuk gabung di subscriptionnya.

4. Netflix

Dulu saya downloadin satu-satu series original Netflix pake torrent, masi inget gak sama OINTB? Series yang nyeritain kehidupan cewe-cewe di penjara. Saya tuh kaya ngeliat series itu beda aja dari selama ini yang saya tonton, biasanya kalo setnya penjara ya isinya wocowo. Saya tertarik banget sama konten-konten Netflix, tak terbatas lah ketertarikannya. Nanti saya mau coba bikin postingan film/series Netflix apa yang gak terlalu mainstream yang saya ikutin (nyoba aja dulu).

Setelah Netflix bisa diakses di Indonesia di awal 2016, saya langsung cus pake haha. Si filmnya udah banyak, dan yang original-original gitu i like. Dulu sih dengan bodohnya saya berlangganan yang sendirian (kurang lebih 159.000 per bulan, kadang beda juga sih tergantung GBP lagi berapa) kek yaudah itung-itung seminggu sekali ke bioskop gitu. Di sini saya gak mempertimbangakan uang karena saya sukaaaaa pisan nonton. Tapi, sekarang saya sudah punya family, bayarnya cuma 45.000/bulan, setara dengan sekali ke bioskop tapi jamnya bisa setiap hari hahaha!

Saya merekomendasikan ini buat orang yang suka nonton karena worth pisan asli dengan konten sebegitu banyaknya dan kualitasnya bagus, menurut saya gak susah ngajakin orang buat patungan bayar Netflix.

5. Spotify

Ini sih sederhana aja (seperti rumah makan) alesannya: karena lebih murah dari Apple Music. Saya pake family plan dari tahun lalu. Dengan status premium, bisa bikin playlist barengan, pilih lagu, no iklan. Dulu, Discover Weekly-nya Spotify lebih lemah daripada Deezer. Saya nemu Rina Sawayama dari Deezer, tapi kayanya mulai akhir 2017 ini dia teknologinya makin canggih, mungkin dia mempelajari internet behaviour saya juga sih, saya bisa nemu Sasanomaly di Spotify! Yuhuu. Bayarnya cuma Rp 14.000/bulan. Bisa di download lagi! Tapi sesungguhnya kalo untuk playlist saya lebih suka nyari playlist makernya di youtube kemudian kalau dia ngasih link playlistnya di spotify, baru saya follow playlistnya. Buat saya, sumber denger music ga cuma Spotify, tapi ini paling murah. Terkadang ada aja lagu yang ga muncul di Spotify dan yaudah gapapa gitu da murah hahaha.

Jadi kira-kira per bulan saya ngeluarin Rp 315.000-Rp 400.000 gitu untuk si subscription ini karena kadang saya juga beli fitur di aplikasi yang sekali bayar gitu seperti filter VSCO, stiker Line, kamera-kamera lucu dan filternya, dan sengaja bayar biar ga kena ads. Untungnya masih ada duit buat bayar. Kalo ga ada palingan juga saya bail out hahaha, maklum bagi saya duit adalah segalanya. Semoga bermangpaad lah ya ini tulisan.

XOXO,

Tukang hambur-hambur duit gajelas. Untung sudah punya akun Jenius.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s