Can I talk about depression?

About Jonghyun

Iya, tulisan ini dibuat karena peristiwa meningganya Kim Jonghyun, Shinee’s lead vocal, yang sangat sangatlah membuat hati sedih. Saya suka Shinee (ok, it’s not Shinee but SHINee) because of Hello Baby -lemah sama anak kecil, di tahun 2010 (dua tahun setelah debut SHINee). I fell for them karena.. mereka ngurus anak, saya yang punya ponakan enam jadi agak semangat maen sama ponakan (kadang susah hidup jadi tante). Sejak saat itu, saya jadi ngikutin SHINee terus.

Peristiwa kemaren rasanya aneh. Karena, Jonghyun yang saya tau dari internet adalah the least person yang bakalan depresi sampe suicide. Di antara member SHINee, saya kira Onew yang bakalan stress banget. Khawatir saya ke Onew. Bias saya siapa? Key. Lah. Terus kenapa sedih Jonghyun pergi? Bunuh diri lagi! Ngapain sih sedih, Dei, ikutan sedih sama orang yang kaya gitu? Jawabannya: terserah saya. HAHAHA. Sebel ga? Sebenernya bukan karena Jonghyunnya, siapapun itu, kalo dia orang baik, terus meninggal (karena apapun itu), ya saya sedih aja.

image

Music Bank 2013: Try to make a heart sign with my left hand and right hand when Jonghyun’s face appear on the screen, tapi lupa yha kan yang kanan megang kamera, De. Eventho Kibum is my bias but who can resist Jonghyun’s voice.

Coba kita list kenapa Jonghyun baik menurut saya:

  • Jonghyun senyumnya menenangkan hati ketika dia bikin orang happy
  • Jonghyun hobi bikin saya ketawa dengan nyeritain hal-hal tentang SHINee
  • Jonghyun adalah PD Weekly Idol setiap kali SHINee ke Weekly Idol
  • Jonghyun’s game is so populer on Aneun Hyungnim, and it always makes me smile.
  • Jonghyun adalah pekerja keras, dia hobinya nyanyi mulu
  • Jonghyun banyak kolaborasinya sama artist lain
  • Jonghyun is very supportive
  • Jonghyun loves his mom
  • Dah segitu aja dulu

You can say “Ya semua orang juga emang gitu.” Then, I will be happy karena banyak orang baik di dunia ini ternyata 🙂 Saya nonton SHINee cuma pas Music Bank 2013, bela-belain baru pulang dari Singapore kemarennya, eh paginya udah langsung ke Jakarta lagi. To be honest karena ada 2PMnya sih, tapi siapa sih ya yang ga sing along sama lagu-lagu catchynya SHINee. Selain itu, I can relate to him, really. Idup tu emang susah. Berat. Apalagi kalau kamu punya standar hidup sendiri. Jonghyun punya standar akan hidupnya dan dia ngerasa dia ga bisa nyampe ke standar itu, sayapun punya standar akan hidup saya dan kadang bingung gimana mencapainya, lelah, tapi saya masih bertahan.

Let’s talk about depression.

Kalo kata KBBI, depresi itu adalah gangguan jiwa pada seseorang yang ditandai dengan perasaan yang merosot (seperti muram, sedih, perasaan tertekan). Bukan artis aja yang ngerasain itu, kamu, bahkan saya sendiri pasti pernah merasakan hal itu. Dan kayanya, itu fase yang bakalan datang lagi in order to grow up, be the better you. Mari kita bicara sedikit tentang saya. Entah kenapa mudah bagi saya untuk mengeluarkan air mata kalau ingat tentang Bapak dan Ibu saya. Pernah ada pikiran buat bunuh diri, De? Ya engga sih. Cuma kadang kalo lagi sendiriii banget saya suka bingung ini hm gimana ya ini. Ga deket sama Tuhan sih, De. Iya, bisa jadi kayanya gara-gara itu. Bisa jadi juga gara-gara hal lain. Gila ye, kadang saya ga kenal diri saya gini jadinya.

image

Saya pernah berdoa untuk dikasih tidur panjang karena besok gatau buat siapa, kadang ada orang stress terlalu banyak tekanan, nah ini saya lagi rindu berat sama tekanan dari orang tua. Hmmm aneh ya.

Kejadian kemarin bikin saya sedih. Bunuh diri, bagi saya, bukan jalan keluar. Tapi melihat ada orang depresi sampai bunuh diri, saya sedih, jelas. Memiliki perasaan/pikiran untuk bunuh diri adalah fase hidup. Mengakui bahwa diri sedang sedih atau sedang senang adalah skill yang cukup sulit bagi saya karena lupa diri saat sedih maupun senang tuh enak banget. Tapi ya namanya hidup, apa-apa yang berlebihan selalu ga baik. Kaya kalo lagi seneng yuhuuu pengen karaoke, pengen buang duit, beli ini itu di ecommerce ga pake mikir ya gitu sih. Begitu juga kalau lagi sedih, ga pengen ketemu temen, ngerasa diri paling ga berguna, ga makan, ga minum, ga ngapangapain, pengen bunuh diri. Yha ribet. Satu hal yang saya inget dari drama korea Two Cops: give your self five seconds to think before you do something, dan buat saya, ngaruh, lima detik itu ngaruh banget. Lima detik buat lepas dari perasaan sedih/seneng, be objective, to listen what’s in your brain and what’s in your heart, to predict the risk of that particular action. Five seconds that can change your life.

Terkadang terlalu mengandalkan diri sendiri itu ga bisa, soalnya sekenal-kenalnya saya sama diri saya, ada masa dimana saya lost tiba-tiba ga kenal saya siapa, ngerasa saya aneh, dan tidak pantas ada di sekitar saya. You have to have faith in something other than yourself. Karena kadang diri sendiri itu lemah, we need something bigger, stronger, than us. Itu sih menurut saya. Kalau saya nyamannya dengan beragama dan percaya Tuhan. Sama kaya Daesung (Big Bang), gimana caranya orang yang gak sengaja nabrak orang sampe meninggal bisa balik manggung lagi ya karena he has faith in God.

image

Tapi kadang, saya ngerasa solat/doa/ibadah lainnya aja gak cukup. Islam mengajarkan saya untuk membina hubungan baik dengan Tuhan dan juga dengan sesama manusia. Makanya kalau solat endingnya salam, ngedoain ummat di seluruh dunia. Dipikiran saya, kalau Tuhan nyuruh kita berbuat baik, berarti ada objeknya dong ya. Boleh ya saya kadang-kadang jadi objek perbuatan baiknya orang lain, dan berbicara dengan orang lain tentang masalah kita adalah saatnya kita menjadi sasaran perbuatan baik orang lain. Dalam hidup, Tuhan pasti mengirimkan minimal satu orang yang bisa kita ajak ngobrol tentang masalah kita, bisa teman, guru, mentor, atau psikolog, bebasdeh siapa aja. But remember, they are human too. Kadang kita kek udah ke psikolog tapi “ga didenger”, men, lagi-lagi terlepas apapun pekerjaan mereka, mereka bisa aja gak cocok sama kita. Ganti temen cerita atau ganti psikolog ajaaaa gapapa kok kalo gak cocok.

Mata kita melihat apa yang kita pengen lihat, begitupun dengan telinga kita pengennya denger yang kita pengen denger. Orang yang bisa kita ajak ngobrol menurut saya adalah orang yang bisa menyampaikan pesannya dengan cara yang kita pengen denger. Begitu sebaliknya, mendengarkan cerita adalah part of menjadi teman juga. And if you don’t have a good thing to share or to respond to her/his story, just listen. Kan berkatalah yang baik atau diam.

Be patient, dengan pemahaman saya terhadap hidup (ya walaupun baru 25 taun), sabar adalah kunci utama dalam menghadapi up and downnya hidup. Hidup ga seneng terus, ga sedih terus. Tuhan baik nyiptain rasa sedih untuk kita ngerasa seneng nantinya. Kaya gimana tau rasanya terang kalo ga pernah gelap gituloh. Dan karena saya yakin Tuhan ga akan ngasih cobaan diluar kemampuan kita, pasti this will sound very cliche: you can do it!

XO,

Dea yang nangis setetes pas denger berita Jonghyun meninggal (ga deng, dikasih iklan thailand aja saya nangis).

Wah parah lu de, artis korea meninggal sedih tapi temen-temen di Palestina segitunya ga sedih. Eh kemplang! Saya liat kucing masuk ke dalem ban mobil ngeong ngeong aja bisa nangis. Can I have both? Ini hati berhak loh untuk sedih atas banyak hal. 


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s