Bagaimana perasaan saya tentang Palestina

Suatu hari saya main instagram (ga suatu hari sih, setiap hari). Tapi di dua hari kemarin, saya ingat mayoritas teman saya yang tinggal di Bandung agak terganggu dengan aksi terkait pernyataan Donald Trump yang dilaksanakan di Gasibu, ya kalo saya sendiri terganggu juga sih, tapi karena bete aja ga dapet broadcast, jadi tetep lewat Gedung Sate terus kek “Yah… kena deh.” 

Selanjutnya aksi kemarin yang di Monas, lagi-lagi beberapa orang di timeline saya terganggu (hobi nontonin stories orang) karena kena macet gils gils gils. Beberapa temen juga nanya pendapat saya, cuma saya agak bingung karena kalo biasanya aksi itu mendesak pemerintah untuk mengeluarkan statement tertentu, tapi ini kan udah, Presiden Jokowi udah ngeluarin statement dan Kang Emil udah ngeluarin statement, saya jadi bingung sendiri.

Namanya juga Dea, ga betah kalo bingung, kemudian saya nanya ke beberapa temen saya yang saya rasa lebih paham dengan isu ini. Tujuannya sebenernya apa? Beberapa temen saya menjelaskan bahwa hal tersebut adalah untuk unjuk rasa, syiar/dakwah kenapa kita harus bela Al-Aqsa, menyatukan umat Islam kembali, dan memperlihatkan ke dunia bahwa ada sekian ribu umat muslim yang siap membela Palestina. 

Saya sebagai Dea yang belum terlalu religius, jadi paham tentang hal ini.

Sebelumnya engga ya, Dei? Engga. Kan tadi udah dibilang, saya bingung. Beda sama aksi 411 yang maksudnya minta ada aksi atas perbuatan Pak Ahok.

Kenapa saya nulis ini? Soalnya saya gatel aja sama temen-temen saya yang bilang “Kenapa sih yang Palestina dipeduliin yang dideket-deket sini ga dipeduliin?” Abis itu pada nulis pendapat soal gimana seharusnya sebagai warga negara Indonesia harusnya peduli sama Indonesia dulu baru sama negara luar panjaaaang banget.

Pendapat saya, ya karena yang di Indonesia dayanya baru sebatas bisa aksi gede-gedean, ya itu lah yang dijalankan, biar keliatan, kalau yang deket-deket, mungkin bentuk pedulinya bisa dalam bentuk lain, seperti langsung ke tempatnya atau mungkin zakat/sedekah bulanan ke badan yang khusus mengelolanya.

Hm saya mau bahas soal rasa cinta, karena menurut saya aksi kemarin itu datangnya dari hati. Cinta terhadap Palestina yang kamu miliki, saya miliki, dan teman-teman yang aksi kemarin di Monas berbeda-beda tingkatannya. Saya, cintanya belum sampai berniat “diunjukrasakan”, saya masih sampai tahap mendoakan saja, saya gak ngerasa saya harus ikut ke Monas, karena kasarnya belum sampai tahap segitunya. Suatu hari akan segitunya, De? Mungkin. Mungkin banget.

Saya bisa jadi salah satu orang yang dibetein sama orang yang terganggu karena aksinya, yang bikin jalan macet sampe sekian jam. Susah untuk mengerti emang kalau udah bicara soal cinta, dan ini masal, bukan satu orang aja, tapi sekian orang, di satu tempat, bahkan di negara lain juga pada aksi (ya cuma karena muslim di Indonesia banyak banget, ya jadinya penuh banget Monas). 

Teringat tadi siang saat saya bertanya ke teman-teman saya tentang kenapa harus ada aksi kemarin, salah teman saya memberi tautan instagram Ustad Salim tentang perjuangan untuk Al-Aqsa. Pas baca itu, saya yakin, Tuhan ngasih saya rasa penasaran, supaya saya tau, supaya saya punya kesempatan buat punya cinta sama Palestina. And it feels so good, buat saya.

Mari berbaik sangkalah terhadap teman-teman yang menjalankan aksi kemarin, bukan maksudnya untuk menghalangi jalanan dan bikin macet, tapi untuk menunjukan rasa cinta.

.

XO,

Dea yang suka nangis kalo udah liat video anak-anak di Palestine kena bom ini itu dan harus nulis ini sebagai bentuk unjuk rasa

Informasi tentang mengapa seorang muslim sudah sebaiknya membela Al-Quds dapat dilihat di instagram, google, ya pokonya banyak. Yang enak dibaca buat saya adalah dari smart_171

Bacaan lainnya yang menarik, mengajak kita untuk melihat semuanya dari berbagai sisi, mengajak kita untuk membaca lagi https://timeline.line.me/post/_dcjY526C0RlitIZfcQkZoPMWutYOUNwF9q-Ijps/1151369308201023154

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s