Bagaimana Saya Belajar Tentang Seks

JUDULNYA KEK CLICKBAIT GAAAA?

Padahal bukan clickbait, bener, saya mau cerita tentang ini. Gils ya dua bulan ga nulis di tumblr balik-balik nulisnya tentang ini. Haha ga gila deng, ini menurut saya gapapa ditulis, terapi jiwa karena saya lagi di rumah sendirian terus pengen cerita.

Awalnya.

Saya adalah anak terakhir dari empat bersaudara, terakhirnya teh asli terakhiiiir pisan, perbedaan saya dengan kakak saya yang terdekat adalah 12 taun, ibu saya melahirkan saya di usia 40 taun. Ngasi tau ini kenapa? Karena menurut saya usia mereka yang jauh lah yang membuat saya merasa saya mendapatkan jawaban-jawaban yang tepat atas pertanyaan-pertanyaan penasaran saya.

Waktu kecil, pemakaian bahasa daerah di rumah saya sangatlah kental, khususnya bahasa Manado (iye iyeee.. saya turunan Manado asli, tapi kaga putih, jangan dibanding-bandingin sama Angel Karamoy gitu dong). Sehingga dalam menyebutkan bagian-bagian tubuh kami menggunakan bahasa Manado, bukan Bahasa Indonesia dan juga bukan bahasa Sunda dimana tempat saya tinggal, sehingga saat mendengar bahasa-bahasa lain, saya ga sadar kalau kata itu saya ucap kembali, saya bisa dinilai bahwa saya lagi ngomong jorok oleh orang lain yang lebih paham dengan bahasa itu.

Poin pertama, bagi keluarga saya alat kelamin adalah anggota tubuh, tapi bagi sebagian orang alat kelamin adalah kata jorok.

Keluarga saya termasuk keluarga yang memeluk agama, dimana nilai-nilai agama dijunjung dan diutamakan untuk diikuti, dengan catatan saya boleh bertanya. Edukasi mengenai seks tidak saya dapatkan dengan cara “diajarin” oleh Bapak, Ibu, dan kakak-kakak saya, tapi karena pertanyaan boleh dilontarkan, saya mulai bertanya. Saya ingat saya pernah nanya “Kenapa Ibu ga solat?” sedangkan saya diajarkan solat dan kalo bisa mah ya setiap hari solat. Saat itu Ibu bilang Teteh juga lagi ga solat, coba minta liat ke teteh. Saya datang ke kakak saya dan nanya gimana mens itu, dia mencoba menjelaskan dan memperlihatkan darahnya, memberitau bagaimana cara memakai pembalut, membersihkannya, dan menjelaskan proses biologisnya (yang mana saya ga inget karena kaya skjiomartanhkmaakfmhrmhjx hm ngomong ape lu). Apesnya pas saya kelas lima, yang ada di rumah saat saya mengalami menstruasi adalah Bapak hahaha tetooot. Terus saya bikin panik Bapak, tapi untung Bapak nemenin saya masang pembalut walau agak kaku.

Poin kedua, tanya jawab mengenai tubuh adalah hal yang diperbolehkan di keluarga saya.

Hal lain yang ingin saya bagikan adalah saya sempat memiliki pengalaman buruk dengan bagian tubuh lawan jenis. Dulu, saya menjadi korban eksibisionis. Kenapa saya sebut korban? Karena saya difase ga siap diliatin hal itu. Saya inget waktu itu saya mau sekolah ngaji, udah ashar kan tuh, saya mau wudhu, terus di tempat wudhu mesjid ada tukang air lagi pipis, tiba-tiba balik badan dan BHAAAAAA~ itu saya langsung diem, ngibrit ambil tas dan langsung pulang ke rumah. Nyampe rumah saya meluk Bapak dan nangis sejadi-jadinya. Bagi saya benda itu serem, selama beberapa tahun saya terus-terusan menganggap yang salah itu bendanya, bukan orangnya. Karena saya cuma pernah liat sekali, dan orang-orang disekitar saya ga pernah ada yang memperlihatkan itu. Sehingga kalaupun saya randomly ngeliat hal itu, saya bisa mual. Tapi seiring berjalannya waktu dan memahami bahwa di dunia ini ada manusia jahat, ya akhirnya mengerti bahwa yang jahat itu ya manusia, bukan benda itu. (Kalo ngomong saya bisa, tapi kalo nulis masih kaku, kek mesti “benda itu”, ya tapi ngerti lah ya, kalo ngga ya bisa lah telepon aku aja minta penjelasan).

Poin ketiga, trauma dengan eksibisionis membuat saya membenci bagian intim dari tubuh lawan jenis saya.

Sama halnya dengan hubungan fisik antara laki-laki dan perempuan. Sebagai yang belum menikah dan kehilangan Ibu di usia 17 taun, saya sempet linglung ini kemana ya cari informasi mengenai hal ini. Bukan apa-apa, saat itu (jaman saya SMA), kalau saya ketik kata-kata yang berhubungan dengan seks, yang keluar adalah: kalo ga gambar, video, ya cerita sih. Semuanya sangat bikin saya ga nyaman. Saya jadi males karena yang saya tau semuanya itu bikin saya ga nyaman, enek, jorok, mual, ih apa deh, maleuuus. Tapi rasa pengen tau tetep ada, maksudnya kan intercourse adalah peristiwa yang membuat saya ada di muka bumi ini dan saya yakin pasti ada cerita versi lain mengenai hal ini yang bikin saya ga mual-mual.

Poin keempat, saat puber dan mulai malu bertanya pada keluarga (padahal boleh), saya mencari sumber informasi lain, tapi hasil pencariannya bikin males.

Akhirnya setelah kakak saya punya anak dua, saya memberanikan diri untuk bertanya, walau akhirnya saya ketiduran dan ujung-ujungnya ga ngerti lagi. Dan saya tipe yang ga pacaran, but still, I need the knowledge~ Sampai akhirnya internet cepat datang dan tulisan mengenai seks banyak, dan ga cuma dari satu sudut pandang, tapi banyak sudut pandang. Tapi, ga ada kurikulumnya, ini saya belajar dari mana dulu yaaa. Sehingga informasi yang saya dapet saya kumpulin di otak tapi ga runut, taunya sepotong-sepotong dan ga utuh.

Poin keempat, saat internet cepat datang, saya punya informasi namun tidak runut dan tidak utuh.

Terbatasnya saya mencari ilmu mengenai hal ini juga saya rasa karena cara berpakaian saya, saya pake kerudung. Dan saya merasakan ketika kamu mengenakan kerudung, walaupun sekitar kamu ga ngomong apa-apa, but I thought (thought loh yaa bukan think) kamu membawa agamamu sebagai satu kesatuan dengan dirimu. Sehingga takutnya disangkain liberal terus ga ditemenin (anaknya butuh temen). Padahal, saya ga liberal, mungkin kalo buat ngobrol saya bebas ngobrolin apa aja, tapi buat bertindak saya punya prinsip, dan prinsip saya ya agama saya itu.

Sekarang, memiliki teman-teman yang sudah menikah menurut saya adalah suatu anugerah. Saya bisa nanya. Sayangnya, mayoritas jawabannya “Nanti juga tau sendiri rasanya” saya jadi bingung kan saya maksudnya pengen tau, tapi malah disuruh rasain sendiri, tapi saya belum nikah, tapi saya mo nikah juga ga ada calonnya ea curhat uwuwuwuwuw. Tapi kalo denger langsung dari penceramah di indonesia saya rasa kok lebih jorok haha, atau kadang kaya ngejabarin kewajibaaaan mulu ga pernah haknya dan ngerasa saya tuh sebagai wanita kok bener-bener ye idupnya cuma ngelayanin cowo. Tapi lagi-lagi saya yakin pasti ada yang bisa menyampaikan ini, cuma sayanya aja yang belum nemu.

Di satu sisi, memang ada beberapa orang yang ga nyaman buat cerita, di sisi lain ada yang cerita tapi mungkin bukan itu yang kita pengen tau banget, dan ngumpulin cerita-cerita orang mengenai hal tersebut adalah suatu hal yang cukup challenging buat saya karena ujung-ujungnya saya tetep ga tau. Mungkin karena saya agak tengil juga jadi disangkanya saya minta mereka cerita sedetildetiknya kali ya haha padahal engga cuma kek butuh insightnya aja (lagian kan kalo urusan ranjang mah rahasia), hm atau cara saya nanya kali ya yang bikin temen saya ogah cerita hahaha.

Poin kelima, terkadang karena pakai kerudung saya merasa terbatas atau orang lain merasa itu batas untuk melibatkan topik seks dalam pembicaraan.

Konsep Keperawanan.

Mengakui untuk pernah melakukan hubungan seks atau belum diantara teman-teman perempuan saya, masih sangat kaku. Karena apa? Karena ada konsep keperawanan di budaya kita, dan itu akan baik buat kita jika konsepnya baik, tapi akan buruk jika konsepnya buruk. Jika keperawanan disamakan dengan harga diri, maka perawan atau tidak perawan ditentukan oleh diri kita sendiri, nah loh bingung kan. Haha sama. Jadi saya mau jelasin dulu dari apa yang saya dapat akhir-akhir ini.

Kenali tubuh sendiri.

Mengenal bagian tubuh sendiri adalah hal yang penting bagi setiap wanita, dengan begitu kita mengetahui dibagian mana saja di dalam tubuh kita yang kita suka dan kita tidak suka dipegang. Dan tentunya setiap orang memiliki preferensinya masing-masing. Bukan berarti kalo kata buku A begini dan kata ustad yang nerangin di sekolah pra nikah begini, kita jadi harus nurut gitu, tetep aja, setiap manusia mah unik. Setelah itu, kita mesti mengetahui tau apa kewajiban dan apa hak kita dan pasangan kita, kek sama-sama tau dulu. Terus kemudian se iya sekata (consent), nah ini bagian menarik karena ada proses komunikasi dan negosiasi, gimana deal-dealannya kita dan pasangan kita. Tahap akhir adalah mengetahui resiko dari apa yang kita lakukan. Kalau sudah siap melakukan, saling menyetujui, dan tau menghadapi resiko ke depannya ya laksanakan aja.

Kenali hak-hak sebagai wanita (tentunya kewajiban juga).

Tidak sedikit wanita, bahkan yang sudah menikah, menjadi korban dalam hubungan seksual karena adanya perspektif bahwa karena saya wanita, saya derajatnya lebih rendah dari laki-laki dengan membawa-bawa dalil agama istri harus melayani suami jika suami sedang ingin. Padahal, ada juga adab-adab suami mendekati istri loh guys, intinya dilarang menyakiti (kalo mo tau lebih lanjut saya yakin di google ada) dan setau saya Islam selalu tentang mutualisme, tidak pernah merugikan. Saya juga tipe yang hobi datang ke akad nikah sampe hapal shighat ta’lik, salah satunya istri boleh mencerai suami jika suami melukai badan dan jasmani istrinya jika istrinya ga ridho. Ini bukan nyorotin cerainya, tapi nyorotin bahwa sebagai wanita kita dimuliakan oleh Islam. Hak untuk dinafkahi secara lahir juga termasuk hak wanita gaes.

Bertanggung jawab atas keputusan diri sendiri.

Saya pernah inget pembicaraan di twitter tentang kasus perkosaan/pelecehan seksual “ah itu mah salah cewenya, ga pake kerudung sih”, “ih itu mah cowo emang pada dasarnya nafsunya gede, udah liat cewe pake kerudung masih diperkosa!”. Menurut saya, cara berbusana setiap orang adalah tanggung jawab setiap orang dan cara mengelola nafsu juga tanggung jawab setiap orang. Kenapa ga pake istilah “cewe” dan “cowo”? Karena bukan cewe aja yang jadi korban perkosaan, tapi cowo juga ada, lebih sedih malah karena di beberapa kasus yang merkosa cowo lagi. Perasaan bertanggung jawab atas apa-apa yang kita lakukan perlu dimiliki oleh masing-masing individu. Kebanyakan dari kita kebanyakan nyalah-nyalahin orang dan ngomongin orangnya. Cape deh kalo liat orang kerjanya nyalah-nyalahin karena menganggap persepsinyalah yang paling bener padahal hidup manusia mah nyaman-nyamanan. Ada yang nyaman beragama ada yang lebih suka “yang penting saya baik” kind of life. Ada yang nyaman pake celana pendek, ada yang nyaman pake gamis panjang. Semuanya pasti ada ceritanya di balik itu. Dan bertanggungjawab atas keputusan diri sendiri adalah bentuk usaha untuk menghargai diri sendiri.

 

Nah, balik lagi ke konsep keperawanan. Perawan itu kalo di KBBI artinya belum pernah bersetubuh dengan pria. Tapi perawan tidak perawan bagi saya bukan lah sama dengan harga diri. Harga diri tidak ditentukan dengan hal tersebut. Tadi saya sempat ngobrolin tentang korban perkosaan, memang dia sudah tidak perawan tapi secara harga diri tentu saja masih ada, karena pemerkosaan merupakan hubungan yang terjadi sepihak, bukan kesepakatan. Jikalah keperawanan harus disamakan dengan harga diri, maka bagi saya mereka itu masih perawan. Nah, makin bingung kan? Hahahahah. Kok makin sini saya jadi bingung saya diri sendiri.

Jadi yang pengen disampein apa de?

Seks memang tabu untuk dibicarakan, tapi saya rasa harus. Karena saya sendiri tidak menerima pendidikan seks secara utuh, baik dari segi agama, psikologi, antropologi, biologi, dan logi logi lainnya. Ah tapi kan kalo ketemu pasangan baik-baik aja, aman-aman aja, De. Memang aman, tapi hidup di dunia kan akan lebih baik jika kita bisa bermanfaat. Makin banyak yang tau seks secara menyeluruh, makin banyak yang berbagi, akan lebih sadar juga orang-orang mengenai hal ini. Siapa tau efek jangka panjangnya, adik-adik perempuan makin berani untuk menolak diajak om-om walau butuh duit banget karena dia udah tau resikonya, dan bisa jadi juga banyak juga mungkin yang akan belajar bela diri, dan angka pelecehan/kekerasan seksual nurun karena pada ngeh udah mah secara agama salah, secara biologi salah kalo dipaksa, secara psikologi juga ga baek.

Ya begitu.

Tulisan ini dibuat setelah membuat acara bertemakan seks yang persiapannya cukup panjang ya kayanya sih dua bulan kalo ga salah, pergolakan batin banget ngemasnya, meski pasti ada banyak sekali kekurangan, belum lagi kekagetan dalam menerima ilmunya, sampai akhirnya tadi kejadian, dan berasa banget efeknya, dan kayanya ga kelar-kelar kalo mau bahas tentang seks: ada pelecehan seks, hiv, pemerkosaan dalam pernikahan, dan hal lainnya yang nyambung sama seks.

Jika ada pendapat atau sumber dari tulisan ini yang salah, mohon diberi pencerahan. Karena tulisan ini hanya hasil dari perjalanan pribadi. Jika ada tambahan pendapat yang dirasa berguna untuk diketahui orang banyak, mohon dibuat tulisan, siapa tau ada yang bisa tertolong dengan tulisan kamu.

Saya sangat membuka kesempatan diskusi tentang segala hal, kalo mau ngobrol ayok yuuuk.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s