Terrace House yang berkesan

HALO APA KABAR DUNIA TETEP ASIK GA NEH?

Udah lama ya ga kasih review tontonan. Sekarang mau ah. Jadi gini ceritanya…

Waktu bulan April itu saya mulai langganan Netflix, ada urgensi karena si Netflix ini produksiannya udah banyaaak banget, dan ada kesedihan saat coba cari torrent Orange Is A New Black ga nemu, antara pindah domain atau emang udah bye. Huhu maaf anaknya masih nonton bajakan. Terus pas udah langganan scroll-scroll dong yah, nemu thumbnailnya Terrace House, kaya judulnya bahasa inggris, tapi kategorinya ada Jepang-jepangnya gitu. Kebetulan saya ada sedikit ketertarikan sama cowo Jepang yowis saya tonton. Pace nonton saya lambat banget karena kesibukan gitu, jadi aku nontonnya santai aja, pas bulan puasa baru ngebut deh nyelesein yang Jepang dan yang Hawaii.

Terrace House itu apa sih emangnya? Ini tuh ya cuma reality show dimana ada 6 strangers, 3 cewe 3 cowo, tinggal bareng, gak ada script, cuma di kasih rumah sama mobil. Asli kaya nontonin isi kosan orang aja. Mundane. Gitu aja. Biasa banget. Tapi nagih. Ada misinya? KAGA! Bingung aja gitu kenapa ga bosen-bosen? Di reality shownya ada 6 panelis, sama, 3 cewe dan 3 cowo yang hobinya ngomenin cast reality shownya, panelis jepang tapi sungguh jujur dan saya sayang.

Panelis tukang komen dari umur 17 sampai 50an, yang paling kanan favorit saya!

Setelah dipikir-pikir ini yang produksinya pinter sih pasti (yaiyalah).

Sinematografinya bagus! Beda sama reality show korea yang mayoritas ada interaksi antara orang dan kameranya. Either itu si orang itu ngajak ngomong kamera atau gimana. Di Terrace House peletakan kameranya tepat dan kameranya banyak. Jadi ekspresi orang tuh ketangkep untuk ngebangun karakternya.

Editingnya bagus. Belom lagi ditambah scoring yang mendukung buat ngebangun suasana. Walau kata castnya sebenernya ga setegang itu, tapi kalau ditambahin lagu yang ngajak gelut jadinya suasananya kerasa mereka sedang berantem. Si scoringnya mayoritas pake lagu, ga ada sound effect JENG JENG gitu atau HAHAHAHA pas di bagian realityshownya, kalau di bagian panelis ada backsound HAHAHA-nya sih. Ada lagi tipe pengambilan suara yang aku suka, tipe hening. Saat mereka ngobrol, ga ada suara lain selain suara napas, suara piring lagi dicuci, suara kursi berderit, yang gitu-gitu saya suka banget.

Literally no script. No mission. People act like they always do. Tapi pasti mungkin dibuat-buat juga sih. Kaya pas Rikochan ketauan pacaran sama Koki 29 taun (forgot the name huhu sorry), di depan kamera mereka bilang kita ga pantes bareng tapi ternyata mereka pacaran di belakang kamera dan ketauan sama housemate so they were like doing an intervention to them gitu, ternyata ketauan bahwa mereka ga mau ngejelekin personanya si Rikochan karena dia semacam “idol”.

The best part that I love is: they can decide when they want to leave the show. Kalo di korean reality show sih, they leave pas rating down, atau pas emang castnya udah sibuk sama jadwal lain. Nah ini kalo castnya ngerasa dia gak seru ya dia cabut, kaya Yuki dan Mizuki chan, di akhir Season 1 mereka ngobrol “Cuy, kayanya cuma kita ya yang gak dapet pasangan, gue mau cabut aja” “Gue juga”, kelar. Atau ya emang mau leave aja karena ada tujuan lain. Kaya Mas Yuto Handa (KYAKYA!) dia leave pas proyek arsitekturnya udah kelar. 

Dramanya jujur. Gak kaya reality show america yang repot banget kaya manusia dikasih urat cuma buat ditampilin pas marah-marah. ENGGA. Samsek engga. Nyaris putus gara-gara cewenya makan daging sapi punya cowonya juga ada. Kek dia bilang “Siapa yang makan daging gue?!” Kek you broke my trust, I don’t know if I really love you or not. Kaya repot banget ya, cuma gara-gara daging doang, tp real. Saya juga kadang suka repot sama masalah makanan, belom lagi marahan sama kakak kalau tiba-tiba mobil dipake, kaya manusia pada umumnya aja. Haha.

Marahan gara-gara daging. Terus di exaggerate sama Mas Ryota. 

Panel. Komentar-komentar panelnya lucu banget! Gak kaya korean reality show yang nahan2 buat ngejek, ini mereka ngejek asli. Kek “Ya ampun, tu cowo tuh udah ganteng, tinggi, karirnya bagus, sedih aja sih suaranya tinggi” karena kayanya standar ganteng jepang tuh ada faktor suara rendahnya juga sih. Komentarnya absurd parah. 

Have you ever seen a scene like this? Jujur aja saya pas nonton ini kaget, tapi ga malu atau ga jijik, entah kenapa saya melihat orang Jepang seperti sadar konteks gitu. 

The casts! OF COURSE. Mereka tuh kaya berasal dari bidang yang berbeda-beda. Ketika jadi hairdresser itu bergengsi banget di sana, dan sebuah well-paid job saya kaya ngeliat orang-orang Jepang tuh menghargai potensinya juga menghormati potensi dan pekerjaan orang lain. Cast yang paling mirip saya sih kayanya Mizuke Shida, dia kek baik, sempet nangis karena idupnya kalo kata Yuki ga punya clear goals, abistu tiap suka cowo, cowonya suka sama yg laen -.-. Ada juga Yuto Handa, mahasiswa arsitek, yang entah kenapa di benak saya senpai banget, senpai yang memiliki tujuan hidup dan selalu menghargai orang lain. Saat orang-orang bingung Arman (cast dari Hawaii) kenapa kaya idupnya slow-slow aja dan mempertanyakan hal tersebut, Yuto menghargai keputusan Arman buat memilih jalan hidup go with the flow. Aduh Mas Yutooo!

Yang menarik bagi saya adalah loveline! Gimana bener-bener ngeliat Eden Kai, seorang ukulele-ist yang pemalu, ditolak sama Lauren Tsai (model dan artist), tapi Eden Kai tetep datang ke restaurant yang udah dia reserve buat berdua, Heartbreaking. But that is so me! Related banget. Haha. Hobi ditolak, namun tetap harus makan, sayang uangnya.

Overall, mengamati cara hidup orang-orang di Terrace House mengajarkan saya untuk menjadi lebih jujur khususnya dalam berkomunikasi. Menghargai apapun pekerjaan dan gaya hidup orang, namun di satu sisi tetap mengingatkan kalau-kalau teman kita salah langkah atau malas mengejar mimpinya. Poin plus lainnya, saya sekalian belajar bahasa jepang, ya minimal ski ski mah ngerti lah hahaha.

XO,

Deachan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s