Gratitude Post: Teruntuk Putri

image

Teruntuk Putri, si putri sinden panggung (apa).

Sosok Putri adalah sosok yang sebenernya gak akan saya ajak kenalan duluan, dari jauh Putri itu bisa terlihat galak dan dingin. Kalau bukan karena keadaan, kayanya pertemuan saya dan Putri gak bisa terjadi. Saya teringat saat SMA saya menderita sakit yang kalo kecapean pasti kambuh. Saat itu, di mata saya Putri yaaa cuma kenalan aja, dia punya temen main sendiri, saya juga punya temen main sendiri. Di suatu hari, saat lagi berkegiatan, sakit saya pun kambuh dan saya mesti berjalan perlahan, saya sedikit kesusahan karena menahan nyeri, kemudian tiba-tiba ada yang menggandeng tangan saya, saya kira jodoh saya, tapi ternyata itu Putri, orang yang saya sangka dingin. Saat itu angin dan udara memang cukup dingin “Lo ada jaket ga, Dei? Ini pake punya gue aja.” Putri membuka jaketnya untuk saya. “Pelan-pelan aja Dei, jalannya gue pegangin.” Muka Putri dingin, cenderung gak ada ekspresi, tapi sejak saat itu saya jadi tau bahwa hatinya hangat.

Putri bukan tipe yang lebay kayak saya, kalo kaget cuma segitu aja ekspresinya, nganganya gak lebar-lebar banget. Kalo stress cuma acak-acak rambut, gak banyak ngeluh kaya saya. Kalo marah cuma alis sama matanya yang ngumpul, sisanya tetap pada tempatnya. Susah sekali menebak apakah Putri lagi seneng atau lagi bete. Mau seneng mau bete ngomongnya emang cuma segitu aja. Palingan kalau lagi berdua baru nyerocos kaya majikan. Putri terlihat sangat sehat dan jarang sakit, sekalinya sakit eeeh masa kritisnya udah lewat. Beda sama saya, kalau saya terlihat sakit terus, sakit jiwa tepatnya.

Putri adalah teman yang sangat dapat diandalkan. Kalau dimintai tolong selalu berusaha membantu dengan semampunya, tapi mampunya Putri itu terkadang diatas yang kita harapkan. Putri sabar sih punya temen kaya saya, yang kalau ke rumahnya numpang internetan (dulu cuma rumah Putri yang pake wifi kayanya, rumah kami kami masih pake kabel LAN), kalau sekarang kadang saya ke rumah Putri minta makan atau nyoba-nyobain seluruh barang Putri (dari mulai make up sampe buku saya pinjemin kadang). Saya juga kadang maksa Putri nonton selera-selera saya, minta ditemenin nonton teater australia lah sampai yang terakhir Bunga Penutup Abad (kalau ini Putri demen sih soalnya ada Reza Rahadian).

image

Saya dan Putri kalau chatting langsung aja to the point nanya bisa ketemuan atau engga, jarang ngobrol lewat chat, lebih suka cerita saat ketemu. Kalau ga ada acara diajak ketemuan selalu bisa no mager, kalau pun mager ya dua-duanya lagi mager. Selalu senang ketemu Putri karena selalu ada cerita baru, beda sama hidup saya yang flat ini (kadang saya gerinjul-gerinjulin sendiri sih tapinya biar ga flat-flat amat).

Thankyou, Putri, udah mau disusah-susahin sama Dea!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s