Gratitude Post: Teruntuk Teteh

 

Teruntuk Teteh, the best sister in the world.

Saya dan kakak saya, yang biasa saya panggil Teteh, berbeda 12 tahun. Perbedaan umur yang cukup jauh untuk kakak dan adik langsung (maksudnya abis teteh lahir langsung saya yang lahir). Tulisan ini dibuat sebagai rasa terimakasih saya akan tulisan Teteh di sini. Sebenernya bingung juga mau mulai dari mana kalau mau nge-list jasa Teteh di hidup saya, seumur hidup gitu sih kenalnya.

Saya rasa saya adalah adik yang paling nyebelin karena ngikutin teteh mulu, dari Teteh main sampai Teteh tidur. Dulu, selain tau nama temen-temen Teteh, saya juga tau rumah teman-temannya karena diajak main (kadang disuruh sama Bapak Ibu juga sih). Asli. Jaman dulu, saat belum ada ponsel yang bisa motret, teteh saya dan temen-temennya suka ngadain sesi foto dan gak jarang tiba-tiba ada anak kecil nyengcle. Ganggu Teteh main sih kayanya belum terlalu nyebelin dibanding ganggu Teteh pacaran. Jaman SD saya banyaaak banget PR, terus emang hobinya belajar, bahkan di malam minggu. Pacar teteh yang dateng ke rumah untuk malmingan malah saya gangguin, minta tolong bantuin untuk menganyam. MENGANYAM.

Selain itu, saya juga ngikutin kebiasaan-kebiasaan Teteh. Mulai dari nonton Tomingse malem-malem di Indosiar, sampe jingkrak-jingkrak setiap ada lagu “Dan”-nya Sheila On 7. Saya juga tidurnya sama Teteh! Teteh belajar saya liatin, Teteh makan saya juga makan, sampai akhirnya saya SMP dan pergi dari rumah untuk tinggal di asrama. Yang saya ingat satu-satunya cara biar saya ga deket-deket Teteh adalah dengan muterin rekaman Ardan Nightmare (cerita-cerita hantu), kalau udah kaya gitu saya pindah ke kamar Bapak dan Ibu.

Saya inget banget kado ulang tahun yang Teteh kasih ke saya dari uangnya sendiri: organizer ukuran A6! Sumpah seneng banget, saya jadi bisa nulis diary kaya Teteh dan Ibu. Waktu itu saya dan Teteh gak banyak berinteraksi lagi karena saya sibuk di sekolah dan Teteh sibuk di kantor, jadinya dikasih kado ulang taun bikin saya makin sayang Teteh.

Teteh orang pertama yang memeluk saya saat Ibu meninggal, saat itu saya lagi tidur tapi tiba-tiba kebangun sama suara toa mesjid yang mengumumkan bahwa Ibu saya meninggal (saat itu saya gak boleh ke rumah sakit sama Bapak karena lagi ujian). Di pelukan Teteh saya menangis keras dan sesenggukan, malu sih sebenernya, Teteh yang saat itu hamil tua harus ngurus saya karena Bapak harus ngurus pemakaman Ibu.

Saya hobi banget dengerin curhatan Teteh ke Ibu di sesi pillow talk yang biasanya kami lakukan bertiga, Teteh dan Ibu kalau cerita ya cerita aja gak pernah nganggep saya anak kecil yang gak boleh tau ini itu, sering juga saya ketiduran, etapi mungkin saat saya tidur mereka baru sih cerita-cerita yang saya gak boleh tau hahaha. Beruntungnya, semakin besar, Teteh selalu menyempatkan untuk ngobrol dengan saya, walaupun bukan di atas kasur lagi (karena Teteh pindah ke Jakarta). Setiap saya ke Jakarta saya pasti disuruh ketemu. Pernah juga waktu Teteh cacar saya gaboleh ketemu, kalau ketularan ntar siapa yang urus Bapak katanya.

Teteh pendengar yang baik dan pengertian. Saya pernah nelepon Teteh cuma buat nangis. Nangis karena cape urus Bapak. Saya bukan anak kuat yang bisa ngantor, bisa urus Bapak, dan bisa stay productive sepanjang waktu, kadang juga ada capeknya apalagi kalau Bapak makannya sembarangan, udah dilarang tapi masih aja nakal, jadinya sakit lagi, jadinya saya lagi yang cape. Teteh selalu dengerin saya nangis, nanya “pengennya kabur aja ya de?” sampe akhirnya Teteh ingetin saya kalau saya dulu juga pasti ngerepotin Bapak, minta uang terus buat ini itu, marah sama Bapak kalau ga diijinin nonton konser Korea. Bapak nakalnya dikit aja ko. Bikin saya sadar bahwa cara sayang saya sama Bapak sama aja dengan cara Bapak sayang saya. Caranya Teteh ngasih tau saya ga ngeguruin tapi lebih ke ngasih pengertian.

Udah mah sering nangis, saya yang cupu banget masalah cowo ini juga hobi curhat ke Teteh. Kadang juga bikin Teteh gemes karena kalau ada yang nge-chat, chat-nya malah saya screenshot ke Teteh terus “Teh, ini dia ngechat gini, bales apa ya?” Jadilah Teteh saya yang bales-balesan sebenernya, dan ini masih loh kaya gini sampe sekarang :/

Teteh saya kuat banget, kuat fisik dan kuat mental. Walau tubuhnya sekarang melebar, tapi itu kalo dipegang otot semua no lemak deh kayaknya. Teteh hobi banget lari di kompleknya bareng anak-anaknya, sekarang sih kayanya lagi suka gowes, mungkin itu yang bikin Teteh kuat. Saya pernah diinjek terus sakitnya sampe besoknya. Teteh saya kalau saya katain gendut langsung “Awas ya aku tincak (re – injek) kamu!” terus beneran diinjek. Mengajarkan saya jangan mau dikatain orang ahahaha.

Pokonya saya kalo ditanya mau jadi ibu yang kaya apa ya jawabannya gakan jauh-jauh, pengen jadi ibu kaya Ibu dan kaya Teteh, walau susah untuk kaya mereka tapi saya bakal berusaha sih. Huhu saya sayang banget sama Teteh.

Terimakasih, Teteh 🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s