When You Can’t See Yourself

Terkadang saya (iye, sekarang balik lagi ke saya ah supaya resmi-resmi gimanaaa gitu) merasa bahwa ada aja yang kurang di diri ini. Ya pasti ada sih itu, gak mungkin gak ada. Manusia kan tempatnya salah. Tapi kalau saya lagi happy banget atau lagi ngerasa glowing banget saya nggak tau kurangnya saya dimana, saya kek orang yang paling sempurna di dunia ini. Sayangnya, yang lebih sering saya rasakan adalah justru sebaliknya. Lebih tau kurangnya dimana sampe gak tau lebihnya saya dimana, gak tau apa potensi saya. Untuk saya, nyari bahan galauan atau bahan untuk nangis lebih gampang daripada nyari bahan untuk ngerasa pede sama diri sendiri, atau ngerasa Tuhan baik sama saya.

Akhir tahun 2016 kemarin, setelah kehilangan Bapak, saya bener-bener gak bisa liat saya mau kemana taun depan, abis Ibu eh sekarang Bapak, Tuhan bechanda banget neh. Emang sih saya dari dulu hobinya go with the flow, tapi kali ini bener-bener ga keliatan aja. Mungkin karena saya selalu bersembunyi di balik kata ‘nurut orang tua’ kali ya. Zona ternyaman yang ga pernah bikin saya pengen keluar, adanya kalau keluar sayanya yang kena apes. Saya gak nyalahin saya sih (eh gimana sih kalimatnya haha), tapi saya pernah tuh diingetin Bapak supaya kalau ikut pengajian pulangnya jangan lewat jam 10 malam, tapi sayanya ga nurut (pengajiannya yang ga nurut deng, eh siapa ya yang ga nurut, binun), eeeh tas saya dijambret. Bingung gak sih, saya tuh pengajian loh, tapi apes mah ada aja yah, mari kita ikhlaskan saja.

Saya tipe yang suka bikin rencana, tapi abistu terserah (saya) mau dijalanin atau engga. Saya suka nulis jurnal, nulis cita-cita, tapi kadang drama korea lebih rame dan lebih menghibur ketimbang hidup saya, jadi ya tulisan-tulisan saya itu saya lupain dan mari kita nonton drama korea aja. Saya tipe orang yang harus ditoel dulu baru bergerak, ajaibnya kehilangan Bapak membuat saya makin males gerak, makin go with the flow, makin bingung mau apa, soalnya dulu apa-apa untuk Bapak, biar Bapak seneng, atau bahkan kalau lagi jail sih biar Bapak kesel. Saat semua orang bikin resolusi untuk tahun 2017, saya ngaca, ini kok tumben saya mau nulis resolusi aja males. Saya cuma nanya, saya ini maunya apa ya mau kemana ya di dunia ini. Iya, di dunia. Saya yakin kalau masih dikasih hidup sama Tuhan, harusnya saya hidup, hidup yang bergerak gitu loh, ngelakuin sesuatu, ngasih impact, bukan hidup yang nafas doang dan nonton drama korea.

image

dikasih gambar saya selfie, biar keliatan saya beneran ngaca, biar postingan blognya ada gambarnya.

Dulu waktu rajin-rajinnya cari jodoh, saya menerapkan metode scroll phone book, cari laki-laki abis tu tanya ‘potensial ga ya ini jadi pasangan saya?’, akhir taun kemarin saya gak coba itu, basi, gak pernah berhasil. Hahaha, cry. Saya coba scroll otak saya ‘ini mana ya orang-orang yang kira-kira paling kenal saya sampai yang taunya cuma luarnya aja?’ saya mau nanya sama mereka ah, saya bagusnya ngapain di 2017, daripada cape mikir saya suruh orang aja mikir buat hidup saya. Terus. Mereka jawab. Saya jadi terharu.

Saya sebut ini sebagai ‘selfish project’, proyek yang sangat-sangat mementingkan diri sendiri. Terkadang saat kita tidak bisa melihat diri kita sendiri, ada orang lain di luar sana yang bisa melihat kita. Ada yang mau meluangkan sedikit waktunya untuk kita, untuk memberitahu kita bahwa kita bisa melakukan sesuatu.

Ini adalah beberapa hal yang saya tanyakan kepada orang-orang yang ada di otak saya saat itu:

  1. Given the information you know about me through social media, what do you want to do in 2017 if you were me?
  2. If you can meet me, where, when and in what kind of situation do you want to meet me? (Maybe we can meet someday, right?)
  3. What is your secret/thoughts/opinion about life that you want me to know?
  4. What is your dream/resolution in 2017 that you want to change/achieve? And in what way you want me to help you? (Maybe I can be a little help for you)
  5. Who is the person you want to thank the most and why?

Nomor satu, saya tanyakan tentunya untuk kepentingan diri saya. Karena saat itu saya terlalu sedih dan bego untuk tidak melihat nikmat dan potensi apa yang Tuhan kasih kepada saya. Nomor dua, saya tanyakan karena saya (selain percaya pada Tuhan), juga percaya pada law of attraction, saya kemungkinan besar bisa bertemu orang-orang yang belum saya kenal dengan situasi yang mereka inginkan (bukan yang saya inginkan karena lagi-lagi, saat itu, saya mau ngebayangin situasi aja males). Nomor tiga saya tanyakan karena saya pengen tau bagaimana mereka hidup dan mungkin kalau dapet life hacks saya akan sangat bersyukur, saat itu saya cukup emo, my life was a mess lah azzeeegg. Nomor empat mah saya tanyain yaaa siapa tau ada yang bisa dibanting dibantu gitu kan saya pengen jadi pembantu orang yang bermanfaat gitu. Yang terakhir mah cuma pentau aja sih, saya orangnya kepoan soalnya, jan maen-maen sama kekuatan balanemo.

Saat mendapat jawabannya, saya nangis terharu (asli sampe yang bibirnya kelipet-kelipet ke dalem gitu), saya bilang ke mereka ’ga wajib jawab semua’ tapi adaaaaa aja yang jawab semua. Jawaban mereka bikin saya semangat ngadepin 2017, bikin saya jadi kenal saya lagi, bikin saya jadi mulai pede lagi sama diri saya sekarang (walau beberapa orang liatnya saya kepedean, tapi aslinya saya introvert haha). Daaaan when you can’t see yourself, let others see you, gapapa kok gapapa.

XO,

Dea CM (IIW). – correct me if i’m wrong


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s