About Being 25

“Dua puluh lima men, itu tuh kek 100 terus lo bagi empat!” Aku selalu berpikiran aku akan menyentuh umur ini dengan gak takut digituin sama diri sendiri.

Bersama kue yang sudah habis serta 3 teman yang setia bawain kue dari tahun ke tahun.

Dalam tulisan ini, aku mau banyak curhat dan sedikit berbagi tentang apa yang kurasakan di 25 ini hahaha.

About goals.

Banyak sekali hal yang aku masih aja pertanyakan sampai umur segini, kek perasaan waktu 19 tahun nanya ini udah dapet jawabannya deh, terus tiap nambah umur kek “ah kayanya bukan itu sih jawabannya” gituuuu aja terus ampe 25 (dan mungkin nanti 26). Dulu, waktu masih 14 tahun, aku ngeliat 25 tahun tuh sebagai super teteh-teteh menuju tante-tante yang udah jelas maunya apa dan gimana, udah nikah, udah bisa masak ini itu, udah bisa jadi sesuatu, eeeee taunya begini (insert suara “wak..wak..wak.. wawaawwww”).
Saat SMP, aku sangat berani merencanakan akan kemana, dengan pedenya aku nulis SMA 3 dan Biologi ITB di buku diaryku. Waktu dulu aku pinter Biologi banget, terus naksir guru Biologi, terus jadi pengen masuk Biologi. Tujuanku jelas, walau motivasinya ngasal banget, cuma biar sama kaya guru Biologi aku.

Semenjak Ibu meninggal, aku jadi mundur sedikit, tidak berani memiliki tujuan jauh karena seberapapun aku merencanakan sesuatu pasti ada faktor X, yang luput dari pertimbangan aku, dan itu bisa ngebuat aku ngerubah rencana-rencana hidupku, and I told myself, plans do change, jangan berlebihan sampe ke hal-hal perintilan direncanakan. Tapi kayaknya aku masih terlalu jauh merencanakan sesuatu.

Saat Bapak meninggal pun begitu, rencanaku untuk nyanyi lagu “It’s For My Dad”-nya Nancy Sinatra di nikahanku langsung ga ada. Semua digantikan sama doa-doa ya Tuhan semoga minimal kakak-kakakku bisa dateng ke pernikahanku aja nanti. Tabungan nikah dari tahun 2014 (yaaa isinya masih dikit sih hahaa) langsung aku pake buat nyenengin diri, makan sushi, makan bakmi, makan ini, makan itu, jajan ini, jajan itu, kek takut banget mau ngerencanain ini itu, aku jadi orang yang “Yaudah Dei, yang penting hari ini jadi orang baik aja. Kasih apa yang bisa dikasih, bantu apa yang bisa dibantu. Don’t take something for granted, apa-apa ikhlasin aja, inget, apa-apa cuma buat Tuhan. Harapan sedeng aja gausah tinggi-tinggi amat, nanti sakit kalo jatuh. Mimpi mah pas tidur aja, ga usah ditulis.” Dan bisa jadi, aku yang sekarang akan menyesal di kemudian hari karena tidak bermimpi tinggi lagi. Secara teori, mimpi itu penting to keep you sane loh kengkawan semua, kek supaya jelas aja idup mo ngapain haha, please jangan contoh aku yaa 😀

I’m already 25, do I still need to plan my life? Yes you do honey bunny, world changes, so does your plan.

About relationship.

Pertanyaan “Kapan nikah?” udah sering banget kedenger di telinga kek aku cuma bisa senyum aja dengernya sekarang. Dulu sih masih yang “Ih iya, beneran deh, I need to be dating someone at 23, doain aja atuh ya” sekarang kek “Kepengennya sih 2015, tapi udah lewat :)” abis itu senyum sambil ngebenerin rambut yang keluar-keluar dari kerudung.

Single adalah hal yang sering aku jadiin bahan becandaan ke diri aku sendiri. Aku diledek mba-mba penjaga karcis bioskop aku share, aku didoain mas-mas bakmi supaya cepet dapet jodoh aku share, kek, aku mikir yauda sih ketawain aja, gausa dibawa pusing. Walau singdemi, aslinya, sebenernya pusing pisan. Aku ga mau nikah saat aku belum siap tapi kan rumus “Ya lo ga akan siap terus sih sebenernya” menghantui diri aku.

Tingkat ketidaksiapan aku adalah saat aku ngebayangin worst case yang mungkin terjadi setelah berumah tangga, kek “Itu yang anaknya sehat aja kena baby blues, kalo misalnya aku dikasih ujian sama Tuhan dikasih anak yang sakit gimana? Ada ga ya cowo yang bisa kuat ngadepin aku kalo aku stress? Ada ga ya obat yang diminum bisa langsung bikin aku sabar?” Like people always said it’s alright, things get better but heyyy speaking truthfully we have no idea if they will kan. Tapi ya balik lagi ke pernyataan ku di about goals, sekarang sih aku cuma kek “seize the day” aja, ada apa engga jodohku nanti, bagaimana anakku nanti, aku cuma bisa berdoa aja semoga aku diberikan pundak yang semakin kuat apapun nanti ujianku di umurku selanjutnya.

Satu hal lain yang aku, yang dari dulu “gak-boleh-punya-pacar” sama Bapak tapi “bolehnya-punya-temen-aja-yang-banyak-sekalian”, lakukan adalah mulai berteman dengan orang baru haha, kenalnya macem-macem, bisa di twitter, tumblr, sampai instagram, dan entah kenapa aku yakin mereka memiliki kejujuran dalam mencitrakan dirinya, bukan pencitraan khayalan karena iri dengan orang lain. Sejauh kita bisa memilih teman baru dengan wise aku rasa gapapa kok kenal orang baru lewat internet.

Bersama dua teman yang tumben ada di Bandung, bahagianya tidak terperi uuuu :3

And turning 25 can be scary juga sih sebenernya. Hal yang paling kerasa adalah kamu akan kehilangan teman secara fisik. Mulai dari temen-temen terdekat yang kerjanya ga satu kota, menikah, bahkan punya anak. Prioritas temen-temen kita akan berubah, dan aku gak pantes lagi dengan seenaknya minta dijadiin prioritas. And I think we all still need someone to talk to, tapi face to face, no internet connection. Sooooo I start to talk to my nephew who’s still 7 years old, try to understand his world, speak with his language, and yes, things get better. Dan Tuhan tuh baik banget, when you start to talk your closest person (physically), Tuhan bakalan ngasih tau “You don’t have to worry”, and now my sister-in-law spend her 30 minutes everynight just to talk to me about.. everything, dari kelangkaan lemon yang ga ada di supermarket manapun, sampai tentang Raffi Ahmad tuh gimana sih sebenernya? (Gimana apanya….).

You’re still single? It’s okay.
You want to make new friends through internet? Choose wisely.
Your friends got married and now you think you’re alone? Talk to someone next to you.

About job and money.

Waktu kuliah, setiap liat orang yang kayaaaa banget aku cuma kek “Ya Tuhan, boleh ga aku jadi penerima zakat dan infaqnya aja? Itu kayanya dia bisa biayain buku aku yang cuma fotokopian ini.” Melarat. Mau beli buku fotokopian aja nabung dulu, tiap ke KBL makan nasi pake bakwan ama mendoan gabisa pake daging sapi siram.

Profesi impianku dari waktu kuliah tuh pengen jadi social worker di salah satu NGO yang kalo infaq atau sodaqoh ga ngerasa harta berkurang (sampe sekarang juga masih pengen jadi social worker, cuma ya itu, malesnnya lebih gede daripada rajinnya). Tapi.. ampe sekarang kadang masih sinting, ngejait baju buat nikahan temen bisa sampe tiga ratus ribu tapi kalo mo nyumbang-nyumbang gitu kek “Tiga ratus ribu sekali keluar Dei? Itu tuh lo bisa beli bensin 2 minggu lah. Yaudah doa sendiri aja kali ya, kan aku juga yatim piatu kan ya…..” krik.. krik.. Krik..

Bersama teman-teman di kantor, ulang tahun terabsurd karena disuruh pasang lilin dan bawa kue sendiri kemudian nyanyi lagu happy birthday juga sendiri.

Aku ga tau apa dengan menjalani pekerjaan sekarang aku sudah cukup bermanfaat? Atau aku bisa berbuat lebih sebenarnya? Selama ini duitku cuma buat diri sendiri (yaaa sama buat seluruh departement store yang kebanyakan ngasih diskon). Mending aku nabung buat liburan keluar Bandung? Atau harusnya aku nabung buat ngebantu yang lain? Duit.. duit.. Mana duit?

Karena kebanyakan buka socmed, penyakit iri tuh suka muncul tiba-tiba apalagi sama orang yang bisa ngehasilin duit dari socmed doang. Sampe detik ini aku kalo liat selebgram yang ngendorse-ngendorse gitu, apalagi anak SMA, aku suka kepo, ngescroll sampe bawah ini anak berbuat apa sih, aku pengen tau prestasi anak itu, minimal dia nangkep maling sendal jumatan gapapa deh, tapi ini tuh ga ada… cuma selfie aja kok bisa sampe open endorse di instagramnya? Eits, don’t judge them by their instagram account lah ya, tapi… tetep aja aku mah tipe yang belinya buku cover ilustrasi ketimbang cover muka orang 😦

Aku ga akan mengelak bahwa semakin sini aku semakin jago ngurus uang orang lain selain diri aku sendiri. Kalo sama uang sendiri tuh aku suka bingung, nih ya akutuh punya tabungan, tapi aku juga punya credit card, tapi kata Bapak kalo mau beli apa-apa jangan ngutang, makanya Bapak ga punya credit card, tapi.. sekarang tuh kalo pake credit card banyak untungnya, dapet poin, dapet diskon, dapet harga murah.

Aku sendiri bingung gimana itu pencipta credit card kok orang ngutang malah dikasih reward.. Tapi dari pada bingung, yaudah bikin ajasih biar minimal kalo bayar fitness diskon 50rebu. Ternyata e ternyata pusingnya tuh dateng sebulan sekali tiap dapet kiriman e-mail tagihan kek.. “Ya Tuhan, ini ngapaen aku beli sepatu sebulan dua kali? Ini? Apa ini? Makan sushi sebulan 4 kali? Gils gils gils dah mulai menjadi manusia bodoh nih” sambil dadah ke uang di rekening tabungan.

Aslideh guys, sebagai anak 25 tahun, kita harus bisa mengatur keuangan untuk diri sendiri! Apalagi kalo udah sendiri banget kaya aku yang gabisa minta uang ke orang tua lagi, hanya bisa meminta pada Tuhan semoga dijadikan pribadi yang berhemat. Aku pake apps sih buat ngatur keuangan, tapi tetep aja di bagian budget selalu merah (overbudget) karena setiap bulan selalu ada diskon apapun dan dimanapun, kayanya itu satu mall berembuk bikin jadwal diskon supaya setiap hari ada diskon terus setiap hari aku belanja.

Sebagai wanita yang lemah sama diskon, aku mulai belajar untuk menabung buat kebutuhan primer wanita bulanan seperti pembalut yang ternyata kalo udah punya duit sendiri rasanya mahal ya. Aku tidak putus asa berada dalam tekanan apps pengatur keuangan yang udah merah-merah, tetep dipake aja sebagai pedoman penyesalan setiap bulannya dan syukur kalau bisa dipakai untuk evaluasi diri menjadi pribadi yang lebih hemat.

You think your job right now is not your dream job? It’s okay, keep dreaming, but don’t forget to be the best of you everyday.
You can’t prioritize your money? Use apps. Try to leave your debit/credit card in your house, just bring cash.

About life-style

Harusnya aku bersyukur ya jaman sekolah dikasih waktu olahraga minimal 2 jam setiap minggunya, olahraganya variatif lagi, ga ngebosenin. Tapi yang ada malah maen-maen tiap jam olahraga, kadang disuruh lari 12 menit malah licik larinya 5 keliling tapi kongkalikong ama temen tulisnya 7 ya biar nilainya gede, terlebih lagi kalo udah circuit training kek pengen di belakang biar tiba-tiba abis waktu terus ga kebagian squat jumps. Kalo aja dulu aku sadar kalo itutuh bisa bikin badan kuat dan aduhay hay hay, aku kan gak akan lemah lemah banget sekarang (and btw aku masih belom bisa angkat galon sendirian).

Harusnya juga bersyukur dulu selalu dikasih makan empat sehat lima sempurna, tapi selalu kepengennya makan mekdi happy meal biar dapet hadiah. Kalo aja dulu aku sadar kalo itutuh baik untuk perutku, mungkin sekarang aku bisa makan pedes kapan aja dimana aja, gak perlu takut infeksi karena lambungku ga kuat sama makanan pedes.

Harusnya bersyukur dulu sama Bapak dimarahin bener-bener kalo belum tidur jam 9 malem, katanya belajar tuh pagi-pagi jangan malem-malem gini, ya tapi gimana ya kadang grengnya tuh dapetnya baru jam 10 11 malem gitu. Ah lagi-lagi kalo aja aku sadar itutuh bikin mataku ga berkantong kaya sekarang, aku mungkin bisa jadi beauty blogger yang bikin video gimana caranya supaya ga kantung mataan.

Penyesalan memang selalu datang setiap tahunnya, kadang pake banget malah. Mumpung masih dikasih umur sama Tuhan untuk memperbaiki gaya hidup, yuk barengan sama aku berbenah. Mulailah dengan olahraga teratur, makan teratur, dan tidur teratur (tapi boong, ini aja nulis jam 1 malem haha). Inget ya teratur, bukan berlebihan.

Ada hal lain yang bisa dinikmati juga, seperti mencoba hal baru yang dari dulu dipenasaranin. Aku nyoba ngejait sih, ikutan workshop sehari doang, dengan impian setinggi langit bisa bikin butik, coba aja, walaupun aku tau akhirnya aku akan lupa. Ga bisa masak? Coba aja walaupun aku tau masakanku kerasa enak cuma dimulutku aja. Kadang di umur 25 kita terlalu serius mikirin hal-hal yang kita rasa penting, padahal hal yang menurut kita ga penting tuh diciptakan untuk bikin hidup kita seimbang.

Worrying about your health? Exercise regularly, know your limit, don’t push yourself too hard. (Hm, but to know your limit, you need to :p)
Is it too late for me to try something new? No no no, you can try everything 🙂 (but don’t make people suffer)

About failure and rejection.

Hidup happy-happy mulu bukan berarti we never feel sad. Udah 25 mah pasti pernah mengalami kegagalan dan penolakan. Mungkin ada yang udah usaha mati-matian supaya dapet beasiswa tapi malah yang keliatan ga ada effortnya yang dapet. Mungkin ada yang udah usaha supaya diterima kerja di perusahaan A, tapi yang diterima yang waktu FGD-nya diem aja. Mungkin ada yang udah usaha yakinin orang tua kalo jadi pengusaha itu harus dimulai dari sekarang tapi kata orangtua udah kerja dulu aja sana. Atau mungkin ada yang kaya aku, yang diem-diem aja, ga usaha apa-apa, belum ngomong apa-apa, tapi udah ditolak.

Banyak yang bilang “tenang ajaa belum rejeki.” Ya dimulut kita sih tenang, tapi aslinya sih stress ya. Rejection tuh dimana-mana juga bikin sakit hati, kalo udah sakit hati biasanya ngefek kemana-kemana, it’s really destroy our self-esteem. Kalo mind udah ga sehat biasanya body kek lebih vulnerable gitu, jadi gampang sakit.

Kadang, biar ga ditolak sekumpulan orang, kita menjadi seseorang yang berbeda dari pribadi kita yang sebenarnya. Akan ada ketakutan untuk bilang “Tidak.” karena kalo kita beda kita bakal ditolak. But it’ll happen to us again. Just stop to win everyone’s approval and try to protect your self, say no if you think it’s bad.

Ini aku kek ngomong doang, tapi asli deh, ketika kita ngerasa depresi banget, try to do something that will distract you for just few minutes, si setresnya ga bakal langsung ilang sih, tapi mungkin bakal berkurang. Banyak orang yang lebih mementingkan physical health dibanding emotional health, kita diajarin untuk cuci tangan sebelum makan tapi ga diajarin gimana caranya untuk cope with heart ache. Waktu Bapak meninggal kemarin, I really-really-really-feel-lonely sampe udah ketemu temen pun, udah ketawa-ketawa, pulang ke rumah masih aja mewek karena kangen fisik gakuat pengen meluk, kemudian aku menemukan video ini. Boleh banget ditonton untuk orang-orang yang psychologically injured kaya aku. Ini tuh semacam pertolongan pertama pada sakit hati.

Psychological health is actually as important as physical health.

About God.

2017 percaya Tuhan? Ga liat tuh orang-orang yang seagama sama kamu korupsi, ngelakuin pembunuhan, kekerasan, masih mau beragama? Hey baby, mereka tuh physically healthy tapi psychologically engga. Kadang orang-orang dengan ilmu tinggi kalo mentalnya sakit ya begitu jadinya. Di ajaran Islam, yang bener-bener suri tauladan tuh Nabi Muhammad SAW, kalau mau bandingin boleh sama beliau aja jangan sama orang-orang yang gitu, mereka juga contoh sih tapi yang masuk kitab yang lebih valid. Their action doesn’t enough to make me walk away from Islam.

Aku mulai membuat video nasihat-nasihat yang aku ambil dari ajaran agamaku in order to remind myself setidaknya bermanfaat dikitlah kalau bicara, dan aku juga ngepos supaya bisa jadi bahan diskusian. Segelintir orang udah mulai sensitif kan kalo bicarain agama, bilang agama itu harus dipisahin dari kehidupan berteman, perpolitikan, dan kehidupan sosial lainnya. Tapi menurutku engga, justru harus disatuin, kalo dipisahin jadinya anarkis kaya orang-orang yang gitu. Ibadah iya, tapi ngerusak juga iya bahkan namparin orang yang beda keyakinan.

Di 25 tahun ini ternyata masih banyak belum pahamnya, masih ragu kalo ditanya soal agama ampe pertanyaan lanjut, masih banyak yang harus dipelajari, dan masih harus terus mendekati orang-orang yang bisa membawaku makin deket sama Tuhanku.

Try to get closer to God or something you believe can make you psychologically healthy.

 

XO,

Dea_25_f_bdg


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s