Empat. November.

image

Gambar: radarindo.com

Ini adalah pertama kalinya aku menulis tentang isu yang lagi happening di tipi-tipi, karena biasanya aku ga berani soalnya takut ntar salah ngomong. Kalo sekarang, kalo aku salah ngomong kasitau aja ya, bolelah unjuk rasa di depan rumahku kalo mau. Rasa sayang ya tapinya, sama cincin lah boleh yang 24k magic in the air (biar aku membalas rasamu).

Beberapa bulan lalu, sempat beredar video Aa Gym di facebook yang menyatakan bahwa Pak Ahok salah (dan aku emang follow Aa Gym karena ngefans banget sama suara sederhananya pas adzan). Terus aku kaya “Eh salah apa nih?” ketinggalan berita nih ceritanya. Pas aku coba liat videonya terus aku kek “Yah pak.”  “Etapi mesti liat aslinya dulu nih”, udah liat aslinya, ternyata yang viral potongannya doang. Potongan Pak Ahok mengenai Al-Maidah ayat 51. Ebuset ni Bapak spesifik amat. Aku coba cari lagi video panjangnya.

Ternyata, Pak Ahok ini konteksnya adalah lagi menjabarkan program-program beliau untuk Pulau Seribu, kemudian dia bilang e tenang aja programnya tetep berjalan kok kalo saya ga kepilih juga masih jalan. Al Maidah ayat 51 ini kek cuma ceplosan beliau aja yang ngajak orang buat milih dia supaya si programnya tetep asik, SALAHNYA ya itu, pake Al Maidah 51 di depan masyarakat ada media dengan jabatan “pemimpin”.

YHA.

PAK.

Dari dulu rasanya udah pengen nyubit Pak Ahok kalo pake bahasa yang nyakitin hati. Lah ini pake spesifik banget. Analisaku adalah Pak Ahok tuh kek bilang ke ibu-ibu “hati-hati diprovokasi sama orang-orang yang salah pake Al-Maidah ayat 51″. Dalem otak si bapak maksudnya yang salah tuh provokatornya, dan aku ngerti itunya, tapi kenapa harus spesifik Pak nyebutin ayatnya.

Rasanya pengen ikutan jadi tim PR-nya biar nanti dibikinin list kata mana yang gaboleh disebut, yang bikin sensitif orang-orang. Atau jadi seksi acara di Kepulauan Seribu terus ngecut Pak Ahok pas dia udah selesai bilang “kalo saya ga kepilih juga programnya masih jalan” gausah diterusin ih gemes.

Sayangnya, keterimanya beda 😦 Bapaknya emang salah 😦 terus Bapaknya udah minta maaf 😦 tapi tetep aja di demo 😦 daripada di demo, mending dikursusin ilmu komunikasi aja, biar lebih paham sikon.

Kalo aku sih di Bandung enjoy aja sama cara bicaranya Kang Emil karena beliau udah dari dulu begitu, walau kadang banyak mau, tapi disampaikan secara bercanda. Walau berkali-kali nyepet “jomblo” tapi ga pernah sakit hati akunya.

Sedih sih, kesian gitu Pak Ahok, padahal dia udah bikin anggaran Jakarta keluar untuk ngegaji guru ngaji, ngebangun mesjid, ngumrohin banyak orang, ya intinya hal-hal lain yang muslim-musliman gt deh. Tapi ya namanya juga pemimpin, yang dipimpin pasti menuntut kesempurnaan.

Aksi 4 November ini, kalo menurutku adalah perwujudan solidaritas umat muslim untuk membela keyakinannya (eiya mo ngasi tau Al-Quran itu salah satu dari rukun iman), 1 ayat aja bisa ngegerakin ratusan ribu umat putih-putih di patung kuda. Aku anaknya netral sih, soalnya Pak Ahoknya udah ngaku salah dan minta maaf, dan aku ga punya hak pilih Jakarta (jadi yaudah kita tunggu aja mana tim yang ngajak aku buat masuk ke tim kampanyenya he he he)

Terus pas aku denger isu yang sampe “diliburkan” wih, serem gitu. Takut malah berantem. Liat di feed sih sepertinya aman-aman aja dan tertib. Namun, ada beberapa hal yang mengusik aku:

1. Temen-temen di feed yang bilang: “Aela demi nasi bungkus doang ampe turun ke jalan”, “Ini duitnya dari mana? Jangan-jangan udah dianggarin sama partai tertentu?”. Please jangan digeneralisasi gitu 😦 Gimana kalo yang niatnya beneran menyampaikan rasa dan emang niat berkorban uang demi membela keyakinannya.

2. Orang-orang demo yang kuliat di gambar dan video: yang awalnya teriaknya apa endingnya nyudutin satu orang bahkan ada yang teriak bunuh ahok. Kek itu ngapain sih orang itu disitu? Tapi mantap sih, begitu ada yang teriak gitu, katanya langsung ditarik sama salah satu pengunjuk rasa yang lain.

3. Oknum-oknum provokator tukang motong-motongin berita demi kepentingan sendiri atau tukang bikin-bikin berita cari sensasi. Grrrr~ dah tau mayoritas pengguna sosmed tuh latah dan males baca kan kesian kalo jadi salah paham.

4. Orang-orang yang gak nyambung. Yang nembakin gas airmata siapa, yang disalahin Pak Ahok, cuali kalo emang Pak Ahok yang nyuruh (tapi kayanya engga deh ya).

Ya tapi fenomenal banget sih ini.

E tapi.

Sebenernya menurutku yang pernah menistakan Al-Quran bukan cuma Pak Ahok aja, pemimpin lain yang beragama islam pun mungkin pernah, tapi tidak dengan perkataan seperti yang Pak Ahok lakukan. Bisa jadi ga keliatan dan bisa jadi juga sih lebih parah dari Pak Ahok. Tapi sedih aja, Pak Ahok salah kata-nya udah gabisa terlupakan karena spesifik banget.

Dan sebagai orang yang sempat “mencari” (ke Ubud ikutan chanting, ikut ngehirup tai sapi (ngapain coba…) (terus tetep pake kerudung, ugh weird haha), aku mungkin pernah menistakan hadist. Katanya jangan ikut-ikutan, tapi aku bodo amat lah tujuanku kan mencari, yang pada akhirnya tetap disini dengan kerudungku dan shalat lima waktuku ditambah shalat hajat minta jodoh he he he. Mungkin salah satu dari kita pun pernah menistakan Al-Quran dan jangan lupa minta maaf ke Tuhan.

Intinya sih “Gapapa unjuk rasa kalo emang karena sayang”,  “Sebelum nyebarin apa-apa dicek dolooooo”, dan “Yakini apa yang emang udah diyakini dengan sepenuh jiwa.”

 

XO,

Dea yang heran kenapa dokumen hasil investigasi kematian Munir bisa hilang ((pengen denger pendapat Munir tentang hal ini)).


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s