Ada Apa Dengan Cinta 2? (2016)

Setelah di Path panjang-panjang jadi fangirl Cinta dan Rangga, sekarang aku mau coba melepas setan fangirlnya bentar dan berusaha memberi review yang agak mikir soal film AADC 2.

Intinya si AADC 2 ini kontenya mudah dimengerti seperti FTV, tapi yang maennya aktor aktris bagus-bagus yang actingnya juga bagus. Dimulai dari kepulangan Karmen dari rehab, pengumuman Cinta yang mau nikah ama Trian, liburan ke jogja tanpa suami, Alya yang ternyata udah meninggal, dan pertemuan kembali Cinta dan Rangga yang telah sekian belas taun ga ketemu.

AADC pertama, yang aku tonton waktu SD, di DVD bajakan, dan tutup mata saat Cinta dan Rangga ciuman itu juga sebenernya ceritanya ya sederhana. Anak mading yang punya geng suka ama anak yang ga begitu gaul tapi ganteng, konflik dikit-dikit, endingnya cucus di bandara.

Ditanya punya harapan yang besar sama film AADC 2 ini sih gak juga, ada harapan tapi kecil-kecil aja.

Pertama. GENG.

Ini geng SMA awet banget! Ya masa udah joged bareng, ga awet. Aku sebagai anak yang punya temen SMA (bahkan SMP) yang masih temenan sampe detik ini, merasa pertemanan si Cinta dan gengnya nih ruarrr biasa. Harapan aku yang ga kesampean cuma plot cerita Alya yang dimatiin. Ya emang sih Mbak Ladya ((ikrib))-nya gak bisa main film, tapi kalo dimeninggalin tuh ya mungkin bisa diwakilkan kehadirannya sama keluarga atau siapa gitu. Aku juga punya sahabat yang udah meninggal karena kanker otak, kebetulan sampe sekarang kalo ada apa-apa silaturahimnya sama keluarganya. Kakaknya wisuda kita dateng, kakaknya nikah kita diundang, ya kan suatu momen kan Karmen balik dari rehab tuh. Tapi ya ga kecewa2 amat juga karena sebelumnya udah tau Ladya gabisa main AADC ini. Percakapan-percakapan antara geng cinta bagus kok, maksudnya gak kaku-kaku amat, kaya temenan beneran gitu.

Kedua. RANGGA, CINTA, DAN TRIAN.

Ini adalah plot terabsurd karena di akhir cerita kirain Rangga dan Cinta bakal bye, taunya melesat sat set sat sat plotnya ke Cinta dan Trian putus tanpa disertai penjelasan nasib Trian selanjutnya. Kalo di otak anak biasa macem aku yang dipengaruhi oleh teori-teori pengambilan keputusan, seharusnya plot Cinta dan Trian akan lebih masuk akal jika Cinta berada pada keadaan: Trian ngelamar Cinta tapi Cinta bingung karena masih ada Rangga yang belom selesai, makanya dia butuh ke Jogja, seneng-seneng dan mungkin merenung dengan tambahan opini temen-temennya. Kalo udah mau nikah dan malah jadi ke Rangga terkesan agak bego dikit, ini mo nikah kok kaya ga yakin gini. Kalo mau, sekalian dibikin ekstrim aja Cintanya udah nikah, udah punya anak, biar makin pelik urusannya. Tapi, sekali lagi, ga kecewa juga karena dari awal udah ga ada ekspektasi apa-apa.

Ketiga. RANGGA DAN KELUARGANYA.

Ini juga bingung sih saya. Ada adik nyari kakaknya ampe keluar negeri, bilang ibu pengen ketemu. Udah jauh-jauh kan tuh dari luar negeri ke Jogja, emosi juga udah kebangun karena si Rangga ini ngerasa gak pernah punya ibu, eh pas ketemu, percakapannya di mute! GEMES GAK?! NGOMONG APA GITU KEK. QUOTES2 FAMILY JUGA GAPAPA AKU TERIMA. Sayang aja konfliknya selesai tapi aku kurang paham kenapa bisa selesai. Otak drama korea 16 episode sih, apa-apa butuh penjelasan. Mungkin plot ini dibikin supaya Rangga ke Jogja aja kali ya, biar ketemu Cinta.

Keempat. CINTA JALAN-JALAN SEHARIAN AMA RANGGA.

Aduh bos. Ini gabisa dipungkiri, udah gabisa objektif. Plot ini bagus banget buat bikin baper. Cewe mana yang gak baper kalo diajak kemana-mana yang sesuai dengan selera kita. Nonton papermoon bareng, makan bareng, ngopi bareng, liat sunset bareng, lemes sih… Lemes banget. Abis itu dihadiahin puisi, ya baper lah. Cewe-cewe normal cem aku sih dikasih gini pasti baper. Ga heran juga Cinta baper ampe nyosor Rangga. Puncak baper Cinta harusnya pas liat sunset sih, cuma mungkin takut awkward jadinya napsu nyosornya ditahan ampe depan hotel biar gampang kaburnya.

Kelima. KARAKTER.

Rangga SMA dan Rangga sekarang tuh kayanya sama-sama aja. Rangga ini terlihat belajar meditasi, walau sebenernya masih sayang Cinta, dia kek lagi berusaha banget buat berdamai atau mungkin sebenernya mencoba melupakan apa-apa yang terkait dengan masa lalunya, cuma Rangga anaknya gabisa dikomporin. Dikasih api dikit, dia langsung kepikiran lagi ama cinta.

Cinta SMA dan Cinta sekarang tuh em… ya sama aja. Sama-sama pengen semuanya tuh berjalan sesuai keinginan Cinta. Cuma karena plotnya dia tuh udah mo nikah sama Trian tapi malah milih Rangga jadinya aku agak bete aja, kenapa lo ga mikir dulu sebelum nerima lamaran Trian atau kalo emang ngerasa belom selesai kenapa ga ke New York dulu aja sih sekalian cek Rangga? Terus udah jadi pemilik galeri di kemang kenapa ke pamerannya eko yang ditampilin bagian minta tandatangan bukan percakapan-percakapan ke-galeri-an (yang tersirat makna industri kreatif, biar mesejnya sekalian getoh). Ya tapi mungkin aja sih, Cinta mirip aku: fangirl. Terus Cinta jadi lawak sih. Lucu.

Keseluruhan: pikiran aku sih semua karakter dibuat sama dengan saat SMA, dan malah karakter Milly diperkuat banget dengan oon-nya, karena kita kalo dihadapan temen SMA emang susah jadi dewasa. Aku sendiri sama temen-temen SMP aku kalo kumpul kayanya karakternya tetep gitu. Cuma kadang nih Cinta gemesin aja jadi cewe, kadang pengen aku jitak (karena iri, soalnya dia ama Rangga seharian, terus sok2 gak baper padahal baper ampe nyosor).

Keenam. GENRE.

Ini tuh fix romcom. Udeh. Ketawa mulu dari awal ampe akhir kek acara lawak sule. Ada isinya tapi lawak. Seru sih hiburan banget dan bikin baper banget.

Overall, emang jarang sih film sekuel, apalagi yang dibuat karena permintaan penonton, lebih bagus dari film pertamanya. Film pertama AADC, walau plotnya B aja, tapi sangat berkesan karena dia film pertama bioskop yang membangkitkan film-film lainnya, karakternya juga kuat-kuat. AADC 2 ini, bagusnya adalah sangat menghibur dan puisi yang menyentuh kemungkinan itu bagus juga, kaya asimtot ye.

Suka sih ama filmnya.

Seru. Worth 40ribuku :”)

XO,

Dea si penyayang Rangga


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s