I was born 200%

Aku selalu meyakini bahwa Tuhan menciptakanku lebih dari 100%. Seratus persen maksudku adalah tubuh yang lengkap ditambah otak yang, untungnya, bisa dipake berpikir. Aku lahir dari seorang wanita kuat yang diumur ke 40-nya masih mau meregang nyawa sekedar buat bikin aku ngerasain ngehirup oksigen. And yes, she was my +100%.

Aku ngerasa dia sebagai plus plusnya aku. Saking sayangnya, kadang aku belibet sendiri sama isi memori aku. Bener ga ya aku ngelewatin ini barengan sama dia, bener ga ya dia pernah bilang ini. Ya kayaknya sih bener. Ampe sekarang aku ngapa-ngapain inget dia mulu.

Morrie, di Tuesday with Morrie,

kalo ditanya kangen apa engga jawabnya iya. Padahal umur dia hidup tanpa ibu lebih lama dari pada hidup dengan ibu.

“Morrie,” Koppel said, “that was seventy years ago your mother died. The pain still
goes on?”
“You bet,” Morrie whispered.

 

And for me, 7 years without her (and still counting until the day i die) tentu bikin hidupku sepi, tapi aku yakin itu adalah keputusan terbaik Tuhan untukku. Kalo masih ada dia kayanya aku menye banget deh sekarang, apa-apa pasti minta tolong. Hari pertama ga ada dia aku biasa aja, hari kedua biasa aja, tiga bulan mulai sepi, setahun nangis mulu, dua tahun gatau ah mau ikut ibu aja bolega, tiga tahun aku mulai bilang ke diri aku sendiri “hidup buat hari ini aja pasti bisa kan dei?” untungnya setiap hari bisa, begitu terus aku bertahan sampe hari ini karena toh aku masih punya nikmat badan dan otak yang bisa aku pake untuk hal-hal lain, yang mungkin bisa disebut produktif, selain untuk merasakan sepinya ga ada dia, yang dipikir-pikir ga penting, toh dia hidup di hatiku terus kok.

Tuhan tuh kalo ngasih nikmat emang ga bisa diukur. Kalo diukur-ukur, ampe kiamat juga ga kelar ngitungnya. Nikmat yang dikasih Tuhan kepadaku lewat ibuku susah banget untuk dihitung. Aku dilahirkan dari orang yang mengajarkanku untuk mensyukuri nikmat Tuhan di setiap harinya, katanya, kalo ga ada yang kerasa bisa disyukurin, coba bersyukur aja masih bisa nafas, idung tuh nikmat Tuhan, tiap hari bersyukurlah seberat apapun harimu. Aku dilahirkan dari orang yang malesssss banget ngomongin aib orang lain, bikin aku males juga ngomongin orang. Aku dilahirkan dari orang yang mendidik anak-anaknya untuk tetep saling sayang, tetep saling jujur, dan sampe sekarang perihal sepele sampe ga sepele tetep keluarga yang tau duluan. Aku dilahirkan dari orang yang sampe akhir hayatnya berjuang, nyenengin orang dan nyebarin kebaikan.

Aku yakin dia pasti punya kekurangan dan aib, tapi aku ga tau sama sekali flawnya dimana karena Tuhan nutupin aib-aibnya, sampe kalau aku liat fotonya bapernya kaya liat cut nyak dien, liat ibu kartini, liat dewi sartika, liat pejuang aja gimana. Degdegser ada perempuan hebat yang ga minta dikenang jasanya tapi aku mengenang dengan sukarela karena apa yang dilakukannya memberikan pengaruh sama hidupku.

Happy second sunday of May, dear my eternal love 🙂

 

And there will never be another one
‘Cause I’m eternally yours
My heart’s a flame
And it’s burning in your name
Even through the sands of time
My love will always grow
And I won’t let go
No matter if you’re near or far
Our bond will never break

(MLTR – Eternal Love)

Anen ibu :3

(kalo masi idup keknya ibu geli sendiri liat anaknya nulis2 kek gini)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s