Melancholy is a Movement (2015)

Akhirnya setelah berbulan-bulan ga menyentuh “text” di tumblr aku menulis lagi walau emang tipe-tipe tulisanku bukan yang susah-susah atau puitis-puitis atau mungkin menginspirasi. Kali ini aku ingin berbagi pendapatku mengenai film yang aku tonton sekitar 4 bulan yang lalu yang sampai sekarang aku masih bingung apa maksud dan tujuannya sampai sumpah deh ini harus aku tulis.

Melancholy is a Movement adalah sebuah film karya Richard Oh, yang dengan dodolnya aku kira ini filmnya Joko Anwar, taunya bener juga sih, filmnya Joko Anwar ya tapi dia yang mainnya. Secara garis besar film ini menceritakan tentang seorang sutradara yang punya production house, pengen bikin karya tapi kantornya seret duit, terus ada tawaran disuruh bikin film religi (yang menurut dia bukan dia banget), kemudian dia bikin film religi yang dapet sorotan media sampe dia diwawancara karena dianggap filmnya menginspirasi, terus endingnya ada Richard Oh ngobrol sama Fachri Albar dan Renata tentang adegan-adegan di film ini, terus udah aja gitu. Aku kayak… w t f g h i j k l ? Filmnya bentar doang, sejam lebih 20 apa 15 kali. Terus ceritanya gimana ini? Ini jadi siapa temennya siapa? Adegan mana nyambung sama adegan mana? Apa ini? Apa itu? Piramida? Komunikata? Kata berkait? Kring kring olala?

Keluar bioskop mikirnya banyak. Pusing ampe sejam apa dua jam gitu. Emang aku tuh tipe orang yang kalo nonton film harus dapat pesan kesan dan hikmah gitu kan, jadi dikasih yang begini ya udahannya pusing, kaya waktu nonton Postcard From The Zoo, tapi ini lebih lama, aku lelah.

Film ini diperankan sama banyak aktor dan aktris pendukung yang namanya nama beneran. Ada Amink, Ario Bayu, Fachri Albar, Renata, Karina Salim, Alex Abbad, Tigerlilybubu (haha maap ga apal nama aslinya), terus banyak pokonya silakan dicek di google. Em.. ini aku coba ngarang aja ya. Kayaknya nih, ini film mo ngasi tau kondisi industri perfilman di Indonesia, dari mulai cita-citanya apa, tapi pasarnya mau film yang kaya apa, ee jadinya film yang beda dari cita-cita.

Menarik banget sih nonton film kaya gini. Kesannya dark dark (karena tone warnanya temperaturenya kaya minus 4 gitu kalo di vsco) tapi bikin ketawa juga. Adegan-adegan di cerita utama (cerita Joko Anwar sebagai sutradara) mayan menghibur, mayan nyuruh mikir, mayan juga ngedepict kantor aku. Waktu ada orang nagih bayar fixed cost bulanan ke Joko Anwar, temen-temenku langsung “Wah, elu tuh, De!”, waktu ada officeboy ngobrol sama Joko Anwar “Wah Mas Nuri nih Mas Nuri” (padahal OB kantor aku udah kabur dengan konyolnya). Adegan suami istri berantem juga seru, kek ada suami sama istri berantem tapi akhirnya ego istrinya melemah karena dijanjiin dibeliin tas. Adegan-adegan lainnya disuguhkan dalam alur yang loncat-loncat gitu, asalnya setting kantor tiba-tiba adegan dua orang di lagi gali tanah, lah.. lohe? leho? lohe? gimana ini coba, bikin aku makin ga ngarti.

Pengambilan gambarnya kaya cerita difilmnya gitu. Low budget tapi gimana caranya biar maksimal (SOTOY). Banyak adegan-adegan diem lama kaya 6-10 detik gitu yang seperti “ya-biar deep-deep-gimana-gitu”, tapi ya tetep aja “naon” kalo bagiku. Terus ini tuh kan minim scoring lagu-lagu genjreng, jadi mata nahan-nahan kantuk aja, mana kalo udah masuk adegan Joko Anwar minim dialog juga. Stress aku mas.

Pengalaman banget sih nonton film begini, lumayan seru, kalo ada lagi yang kaya gini ya pasti aku nonton lagi sih, cuma bingung lagi juga pasti. Filmnya cocok ditonton kalo lagi banyak duit dan pengen mikir, ending film ini dibiarkan terbuka. Asli banget deh kalo keluar dari bioskop abis nonton film ini ga mikir wow banget you are smart!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s