tentang sendiri

suatu hari di bioskop.

Aku: Mba, film xxxxxx 1 tiket ya mba

Mba bioskop: 1 mba?

Aku: Iya, mba.

Mba bioskop: Sendiri?

Aku: Iya.

Mba bioskop: Serius?

Aku: iyyyaaaaa~

suatu hari di Gelap Nyawang, malem-malem, ujan, ketemu temen SMP.

Temen SMP: Hey Dea!

Aku: Eh hey! Makan?

Temen SMP: Iya nih sama temen-temen. Kok sendirian sih?

Aku: Emang harus sama siapa? (kemudian berlalu sok-sok gapapa padahal hati sedikit sakit)

Aku adalah penikmat kesendirian. Sayang banget ama diri sendiri suka ga tega kalo ngeliat diri sendiri kurus (seumur hidup ga tega berarti). Walaupun kadang aku suka berantem sama diri sendiri, apalagi kalo lagi liat barang lucu terus lagi sale. Berantem banget sama otak. Terus berantemnya lama ampe bolak-balik ke toko itu terus diliatin sama mbak-mbaknya “ni anak ngapaeeen” #okeskip

Apa aku sesering itu sendirian sampe ada aja yang nanya. Ada 2 hal yang aku ahli banget sendirian.

  1. Nonton bioskop
  2. Belanja

Aku termasuk anak yang males negosiasi masalah nonton. Bukan, bukan karena temen-temen aku ribet, tapi akunya yang kadang ribet. Kalo nonton maunya disini terus nonton film ini. Daripada nyusahin temen mending nonton sendirian. Terus nonton sendirian itu fokusnya ga kebagibagi cuma ama film (dan kesendirian haha).

Yang ga ahli sendirian?

  1. Belajar

Makanya ampe sekarang si Dea ini rada susah mau jadi sarjana teknik. Minta doanya aja ya teman-teman semoga ni anak segera menyandang gelar sarjana dan berguna bagi keluarganya.

Ah iya, ceritanya ini post mau bercerita tentang kesendirian. Ada yang bilang alone itu beda sama lonely. Emang beda sih. Menurut cewe yang hatinya perawan selama 21 tahun ini (alias cintanya selalu bertepuk sebelah tangan), tidak punya pacar bukanlah suatu kesalahan. (ini menghibur diri dan menghibur para jamaah jomblowati juga di luar sana). Kepada yang punya pacar, daripada tiap2 ketemu ngejekin yang jomblo mulu, lebih baik didoain semoga si jomblo ini segera ketemu jodohnya.

Bakalan boong banget sih kalo aku bilang aku oke banget dengan jomblo. Engga kok. Aku suka tiba2 kepengen punya pacar kalo temen2 diajak jalan tapi pada macar, pengen pulang tapi ga ada yang jemput, sama kalo Bapak udah mulai ngejek2 “Ini kenapa minta jemput Bapak? Kamu ga punya pacar?” atau misalkan aku nunjukin foto kecengan aku terus Bapak bilang “Terus dianya gmn? Jangan bilang ‘gatau’ lagi. Ngeceng aja terus. Jadi orang jangan pilih-pilih!” padahal…… pilihannya aja gak ada 😦

Bukan, aku bukan fanatik sama kesendirian sampe betah jomblo. Tapi, aku udah pernah ngalamin sendiri yang bener-bener sakit yang ampe ga pengen makan, ga pengen berkegiatan, ga pengen ini itu, pengennya nangis terus sambil nginget kenangan indah sama orang itu.

Hihi bukan cowok kok. Kan aku udah bilang hatiku masih perawan.

Orang itu…… ibuku. (EAAA MELLOW)

Ibu itu paket komplit. Temen belanja, temen curhat, temen tidur, temen yang kalo aku salah bakal langsung diingetin, temen bikin kue, temen pundungan juga. Sampe sekarang kalo ada temen aku yang cerita tentang ibunya, aku suka sedikit pengen nangis, karena saat itu aku akan merasa sendiri. Kayak separuh jiwaku hilang gitu.

Tapi, sendiri itu bakal langsung ilang kalo aku inget anggota keluargaku yang lain. Apalagi Bapak, yang perasaannya mungkin lebih sendiri daripada aku. Haha.

bagiku, sendiri itu emang kadang menyedihkan, tapi sendiri itu ada untuk dinikmati. Kadang, aku suka merenung terus nangis sendiri, tapi aku ngga ngerasa kalau nangis sendiri itu galau. Justru saat sedih kita butuh jujur sama diri sendiri.

HAHA ga berinti gini postannya.

End chat.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s