Amplifying the Wonders

Sebermula tidak punya pacar kemudian jadi volunteer di sana sini

Begitulah prinsip gadis berumur 20 tahun ini, sebut saja namanya Dea. Iya, aku. Haha. Sejak SMA sampe sekarang, aku hobi ikut volunteering di tempat atau komunitas yang aku ga kenal orang-orangnya, ceritanya siapa tau ketemu jodoh tapi selalu gagal. Sejak SMA, aku ikut Komunitas Sahabat Kota dan menjadi kakak buat adik-adik SD saat liburan dan pada saat akunya masih labil sungguh luar biasa perjuangannya. Mana aku gak punya pacar pula #penting.

Kemudian, pas kuliah tingkat 3 kemarin, aku bener-bener harus ikutan volunteering lagi karena aku merasa harus kenal orang orang lain yang bukan ITB plis. Kebetulan saat itu TEDxBandung lagi buka pendaftaran volunteer, aku ikut aja gitu. Bener-bener sendirian, ga kenal deket sama orang manapun. Yang penting aku harus sibuk! JOS!

Setelah perjalanan panjang dari ITB ke purnawarman 70 akhirnya aku resmi menjadi volunteer TEDxBandung. Kenalan sama banyak orang yang punya kepribadian beda dan terpaksa mau dipanggil KAKAK sama temen-temen volunteer yg lebih muda setaun 😦 FYI, the thing about me being in the senior year is aku selalu gak suka dipanggil kakak. Gasuka banget. Aku juga gasuka dipanggil bocah. Kalo “De” sih boleh, secara namaku Dea. HAHA APASIH NIH KO GANYAMBUNG.

Di acara yang kemaren banget baru aja dilaksanain sama TEDxBandung, aku bertugas menjadi fotografer bersama Kak Ai yang ternyata temen SD-nya ka fanifina. Okesip. Dengan kemampuan minimal aku yang cuma bisa make mode auto atau P kalo pake kamera Nikon, akupun sok iyeh jepret-jepret di photobooth dan pindah ke stage waktu speakers mulai presentasi.

ETAPI! Karena viewnya kebuka banget, seluruh speakers yang presentasi di Amplifying the Wonders ya keliatan dan kedengeran, dan mereka HEBAT HEBAT FUFUFUFU jadi minder.

Ada Pewe, temenku di ITB yg dulu pernah kenal di ekstrakampus. Sekarang dia melesat pesat prestasinya, dia ikutan Singularity University, semacam 10 weeks training doang gitu. Pewe bikin prototype glove untuk pemeriksaan fisik khususnya untuk mendeteksi kanker payudara barengan sama anak Harvard dan anak Israel, juga beberapa anak MIT.

BROOO, denger MIT aja udah kaya denger bulan, rasanya ga mungkin kesana. Tapi Pewe bisa! Giladeh mennn. Terus Pewe jelasin perkembangan teknologi dunia juga. Parah sih, dulu kenal Pewe adalah seorang anak panahan dengan rambut pendek Yuni Shara dan agak pendiem. Tapi dibalik itu semua sekarang Pewe jadi amazing woman. Kayaknya kalo aku sama Pewe dijejerin udah langsung aku dieliminasi bawa koper sambil nyanyi “percayalah pada diri dengan harapan dan keyaninan”

ini @fransiskapw speaker termudanya TEDx Amplifying the Wonders kemaren.

 

Speaker yang terpatri dalam pikiranku lagi adalah Mas Tesla (ciye mas tesla masuk blog aku ahahaha). Ngefans Mas Tesla dari SMA, saat dia masih bersama Bayu di Bayu-Tesla-nya. Dulu Mas Tesla ngegitar pake gitar bolong, main gitar ga pake sendal terus pake baju putih-putih kayak anak mau solat jumat tapi pengen galau dulu bentar main gitar. Mas ini juga kadang kalo udah ngobrol suka ngalor ngidul pernah ngomong “cintaku sudah seperti bubur” – gatau apa maksudnya tapi udah aku quote kok. Hahaha. Mas ini juga ga pernah bener manggil nama lengkapku selalu aja “Mirella” bukan “Marella”.

Sampai akhirnya pas kuliah eh malah jadi EO ngurusin launching albumnya Mas Tesla dan MGG. Jadi tau kepribadian mas Tesla, keliatan panik si Mas satu ini kalo udah mau manggung. Paniknya luar biasa saudara-saudara. Bahkan pas kemaren jadi speakerpun doi cuma tidur 2 jam. Tapi tetep sih petikan gitarnya. Berasa denger Kenny G main (sotoy, Kenny G kan saxophone woy!). INI KENAPA JADI CERITA TENTANG MAS TESLA SIH DEY? Review Tesla di TEDx-nye manaaa?

Mas Tesla cerita tentang dulu dia punya impian buat main gitar soalnya pengen keren, pengen terkenal. Tapi seiring berjalannya waktu, dia pengennya orang lain bisa berkarya saat dengerin musik dia. Wow anak muda yang mulia sekali :3

aku agak bingung ini kenapa doi @teslamanaf liat kamera sih, haha tau aje mau dipoto.

 

Kemudian sih ini bikin mikir berat, Pak Yusing. Seorang arsitek yang bikin rumah murah untuk orang yang kurang mampu. Quote “Kita memiliki hutang yang banyak terhadap orang-orang yang kurang mampu” nempel terus sampe hari ini dan selalu pengen aku ceritain ulang ke orang lain. Memang iya, orang kurang mampu adalah orang yang berjasa banyak untuk penghematan energi di dunia ini. Mereka yang memperlambat krisis energi. Liat desain rumah murah pak yusing, rasa-rasanya selalu ada semangat untuk bikin hasta karya waktu liat tempat sampah di kamar. Pak Yusing orangnya sangat humble. Suka banget.

ini pak @yusing, pake baju yang dia bilang “ini saya jait di tukang jait, harganya memang 25ribu, tapi saya merasa 25ribu yang saya beri belum cukup” humble banget gimana dong…

Terus terakhir ada Pak Handry, CEO-nya GE Indonesia. Beliau bercerita tentang MELAWAN. Ini speechless sih liatnya. Pantes banget beliau jadi CEO. Jadi gini keadaannya teman, beliau ini pake kursi roda. Otomatis space untuk berbicaranya ga seluas yang bisa berjalan normal, tapi sekalinya beliau ngomong, semua mata tertuju padanya. SUNGGUH. Apa yang beliau sampaikan saat TEDx, membuka diri banget.

Untuk melawan, kita harus tau mengapa kita melawan, harus ada alasan yang jelas.  Harus mengerti mengapa kita mau melawan. Selanjutnya, kita harus memiliki opini pribadi yang masuk akal logika dan berdasar tentunya. Jangan asal ngomong “Pokonya saya ga mau aja”, ga berdasar tuh ngomong kaya gitu. Kemudian, kita juga harus membuka diri untuk mendengar pendapat orang lain, jangan ga setujuuuu terus2an juga. Setelah itu, jangan malu untuk bertanya “Mengapa?” dan jadilah proaktif! Hore!

ini Pak @handryGE yang sungguh inspiratifffff ALLAHUAKBAR!

Speakersnya bukan cuma segini loh, masih banyak lagi. Ada pak Eko Nugroho (@eNugroho) yang bicara tentang Game Designer, ada Pak Hokky Sitongkir yang bicara tentang Memetics dan Ethnic Culture, bisa diliat juga budaya-indonesia.org, kemudian ada Mas Satria Yanuar yang bicara tentang Makanan sebagai alat go international hihi. Terus terus ada Imelda rosalin (@imeldarosalin) yang menggabungkan arsitektur dengan musik, Pak Rahmat Jabaril yang menjabarkan bahwa kita harus sadar sama keadaan Bandung dan ingin lukisannya berpengaruh untuk Bandung, kemudian Ibu Tri Mumpuni (@trimumpuni) yang ngasih tau bahwa sharing atau berbagi itu sangat penting untuk kesehatan jiwa dan raga.

Silakan intip linimasa @TEDxBandung! Banyak review yang lebih benar dan lengkap disana dibanding review anak gadis yang masih labil ini tapi sok2 dewasa. Sungguh. Sungguh. Sungguh. Being a part of TEDxBandung organizer is an OWZOM experience. Myawww :3

xoxo,

Happy volunteering!

Dea chandra mah rela jadi gadis sukarela.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s