nulis yuk :3

Buku harian adalah buku sehari hari. Haha tidak menjelaskan ai elu, dey. Jadi, buku harian itu adalah buku dimana kita menuliskan kejadian menarik atau tertarik atau ditarik atau teh tarik (apeeu) pada hari itu. Mungkin ada sebagian dari kalian yang ngerasa buku harian itu ga penting, yang penting agenda. Kalo bagi gue, buku harian itu penting, sepenting pake beha. Penting banget kan? Kalo ga pake kan nanti gundukannya macuk angin whuupp HAHA #ditimpuk.

Kebiasaan menulis buku harian ini gue mulai dari jaman kelas 1 SD. Dimana temen-temen gue yang memiliki buku harian atau biasa disebut diary mengisinya dengan Nama, Alamat, MaFa (makanan favorit), dan MiFa (minuman favorit), atau biasa kita sebut biodata. Buku harian gue bukan rahasia. Kebanyakan temen-temen SD menulis tentang cinta-cinta anak SD ala amigos por siempre yang dia merasa kalo dia adalah Ana-nya dan cowo yg dia taksir ada si Pedro martin ricca en con tre mos~ terus diarynya dibawa ke sekolah. Ngisinya di sekolah. Sok menulis diam-diam, terus pas ditanya lagi ngapain cepet-cepet nutup buku hariannya dan ngerapiin poni *penting* sambil bilang “Aku ngga lagi ngapa-ngapain ko..” TERUS ITU NULIS APA BEGHOOO?

Buku diary gue waktu SD kebanyakan bercerita tentang kejadian yang biasa terjadi, seperti “Aku hari ini ulangan matematika. Ulangannya susah sekali. Rasanya aku ingin sekolah bersama Ana saja, aku mau jadi temen Ana dan merebut Pedro darinya KHAKHAKHAA”, atau kadang bercerita tentang kebodohan. Gue emang belum suka lawan jenis waktu masih kelas 1. Gue sukanya nari-nari di depan kaca sampe cape terus menganggap diri sendiri adalah artis. Cita-cita gue jadi kasir karena duitnya banyak.

contoh diary anak kelas 1 SD. Tulisannya SD banget. “Dea teh ngga percaya dicobain aja, ih malah ngga engak piissaannnnnn” SD banget kan ya?

Beranjak kelas 4 SD lalu kemudian SMP dan SMA, diary gue mulai bercerita tentang konflik yang terjadi. Konflik cinta, agama, suku, dan budaya. Haha. Yah pokonya udah mulai kompleks banget. Keliatan tumbuhnya, dari mulai gimana pertama kali lemes gara-gara liat cowo ganteng, gimana bete ama temen sampe pengen nendang ke India, ketidakpuasan sama diri sendiri karena nilai akademis yang menurun, juga tentang perasaan-perasaan yang baru pernah dirasain. Contohnya: jatuh cinta. #eaaabhadumtess

Nah, penggambaran perasaan dalam buku harian juga menurut gue cukup penting, karena saat kita pengen nostalgia, kalo penggambaran perasaannya rinci dan detail, otak kita otomatis akan memutar ulang kejadian yang persis, kadang bisa bikin kita senyamsenyum sendiri sambil baca buku harian. Mihihihihii :3

Gue pernah menggambarkan gimana gue demennya sama seseorang sampe bikin blog buat orang itu, semuanya gue tulis dengan rinci. HAHA. Kalo baca lagi, kadang malu. Kenapa gue norak banget. (tapi seneng sambil senyum najong)

Terus gue juga pernah nulis “Hari ini bete.” nah, tulisan yang kaya gini yang bikin gue penasaran kenapa gue bisa bete hari itu, ga bisa diinget kalo tulisannya cuma kaya gini.

Sebenernya, tulisan tentang buku harian ini random banget. Pemicunya sih adalah karena baru beresin kamar, nemuin beberapa buku harian. Apalagi ada buku harian 2 taun lalu.

ini buku harian gue 2 taun lalu, hobinya galau dan nyalahin keadaan, terus marah-marah sama mata kuliah. Pernah galau sekali setelah sehari merasa surprised banget, labilnya keliatan, kemudian karena ketemu Senoaji Widianto si sahabat super, semuanya lepas. Masih mengandalkan facebook untuk nge-stalk orang.

 


ini waktu belajar KPIP, lagi seneng-senengnya ngafe bertiga sambil belajar.


ini saat nonton Monkey To Millionaire di Ganesha Music Event 😀

yang ini, ini pertama kalinya dianter balik sama Gharda. Fufufu :3, bukan Gharda bukan siapa2 gue, dia cuma orang ganteng yang pinter IPnya pernah empat nyaris sempurna, tinggal ditambah susu aja. 4 sehat 5 sempurna. Gue ngefans sama Gharda setelah Raffi Ahmad memutuskan untuk memilih Yuni Shara. Sekali lagi ya, gue bukan tulang rusuknya Gharda. BUKAAAAAANNN! #konferensipers


ini waktu MU dikalahin Chelsea sampret. Terus marah2 ama wasit Persib.

Ya intinya semuanya gue tulis. Gue seneng nulis2 sih orangnya. INTINYA APA SIH INI DEY GA JELAS BANGET HEK. Ya sebenernya gue gatau intinya apa. Cuma pengen berbagi aja.

Menulislah wahai manusia jika kamu ingin hidupmu lebih hidup LOSTA MASTA HIYYYAHHHH. Tulisan itu bisa menjadi bukti kalo kamu hidup di dunia. Kebayang ga sih nanti kalo kita udah mati dan kita ga ninggalin apa-apa. Kesian banget anak cucu kita gabisa belajar dari neneknya yang pernah ketemu 2PM ini terus tangannya dipegang Junho hihihiihi :3

Kalo ga bisa nulis yang keren2 semacam cerita fiksi atau puisi sastra atau quotes2, nulis tentang diri sendiri aja, nah tapi, kalo udah nulis terus tulisan kita dikritik atau di cerca sama orang, ya mesti terima. Kalo gamau dicerca? Nulis aja buat diri sendiri. Semacam buku harian gitu.

MENULISLAH. MENULISLAH. MENULISLAH HAI MANUSIA. JANGAN GHIBAH MULU. Apalagi kalian para cowo yang mau memikat hati cewe2.

YES.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s