Dapur dan memasak

Untuk sebagian cewe seumuran gue, mungkin masak adalah hal yang bisa dipelajari. Tapi hal itu tidak berlaku bagi gue.

Waktu SD, gue sering banget nyengcle di dapur. Liatin Ibu masak ini itu. Nyobain megang ini itu. Niatnya bantuin sekalian belajar masak. Tapi akhirnya gue malah jadi ngerusak kerjaan Ibu. Haha. Sampai SMP pun ternyata gue ga bisa berubah. Tetep aja begitu. Akhirnya Ibu bilang lebih baik gue ga usah bantu di dapur, bantuin nyuci, nyetrika, atau nyapu aja. Gue pun pasrah dan akhirnya berteman dengan Molto.

Gue adalah anak ke 4 dari 4 bersaudara, anak cewe ke 2 dari 2. Kaka cewe gue sekarang sudah berumur 31 tahun, punya 2 anak, 1 suami, dan 5 panu haha. Jaman dia masih tinggal di Bandung, dia kadang2 masak. Masakannya aneh banget, ga sesuai tata cara memasak. Hobinya eksperimen aneh2 gitu. Segalanya dimasukin. Anehnya, masakannya tetep enak. Padahal bentuk ga jelas, bumbu ga jelas, urutan masaknya juga ga jelas.

Semenjak ibu meninggal, dia jadi bisa masak beneran karena suaminya kalo weekend ke Bandung, dia masak buat keluarganya, babeh, dan gue. Masakannya kadang sok2 kebarat2an, tapi enak. Tapi tetep aja aneh. Haha ga terima. Giliran gue mau bantuin, gue cuma kebagian motong2 aja sampe gue sobatan banget deh ama pisau. Kalo ga motong ya nyuci piring.

Sekarang, kaka cewe gue udah resign dari kerjanya, jadi full time mother dan tinggal di Jakarta. Di rumah tinggal gue, berdua doang ama babeh.

Awal-awalnya tinggal berdua rasanya aneh banget. Sepi. Krik. Babeh di kamarnya, gue di kamar gue. Babeh masak, gue nyuci piring *tetep*.

Sampai suatu hari Babeh menyuruh gue untuk menjadi anak cewe yang bener2 anak cewe. Siapin Babeh sarapan, bersihin rumah, ya intinya sih berbakti pada orang tua dan berperan sebagai anak cewe satu-satunya. Iya sih, emang harus gitu. HARUSNYA.

Liburan ini, cita-cita gue adalah bersahabat dengan dapur dan kulkas. Hal itu dimulai dengan seringnya menonton Master Chef. Sayangnya, pas gue beres nonton Master Chef, makan malem udah ada di meja. Babeh lagi yang masak, dan gue lagi yang nyuci piring.

Eksperimen liburan ini adalah memasak makanan biasa aja, alias lauk dan sayur, bener2 makanan sehari-hari. Dimulai dari masak tumis kangkung. Deg2annya minta ampun. Padahal udah nanya. Hasilnya: kebanyakan masako. Rasanya aneh. Anehnya beneran aneh. Terus masak nasi goreng, karena udah lama banget ga masak, ini beneran lupa cara masak nasi goreng.

image

Dan puncaknya kemarin, 17 Juli 2011. Babeh menyerah. Gue disuruh masak sayur labu siam. Hasilnya GOSONG. Hari ini pun akhirnya babeh lagi yang masak, dan gue lagi yang nyuci piring.

image

Gue sebenarnya masih berharap suatu saat gue akan bersahabat dengan dapur dan jago memasak. Bikinin masakan buat babeh gue, bener2 jadi anak cewe buat babeh gue dan juga bisa mungkin ya bikinin bekel buat pacar gue kelak. HAHA NGAREP.

Tapi kemungkinan itu pasti ada. Mungkin. Mungkinkaah bila ku bertanyaaaa pada bintang-bintang.

SALAM OLAHRAGA!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s