Bermanfaatkah saya?

Tadi saya nonton Mario Teguh. Intinya sih bagaimana kita bermanfaat bagi orang lain. Saya jadi mikir, selama ini saya bermanfaat ga buat orang lain. Kalo saya ga ada, apa yang bakal terjadi? Ngaruh ga sih adanya saya di dunia ini?

Sejujurnya, saya ngerasa saya ga gitu guna-guna amat jadi orang. Haha. Ya maksud saya biasa aja. Kalo ga ada saya ya biasa aja. Haha. Kalo istilah anak jaman sekarang sih nyampah. Ya, sampah.

Kalo dianalogiin saya sampah, berarti saya bisa didaur ulang sampai jadi berguna, kayak pupuk atau kertas daur ulang. Iya, saya masih bisa di daur ulang. Saya masih bisa bermanfaat. Walau sedikit. Tapi bukan berarti saya akan membiarkan diri saya terus-terusan menjadi sampah.

Saya sampai pada suatu kesimpulan kalo semua orang itu sebenarnya berguna, cuma kerasa gunanya ke orang lain itu beda-beda.

Mungkin saya contohnya, kalo di himpunan atau di unit ga terlalu berguna. Tapi saya di rumah berguna. Siapa lagi yang akan menghibur Babeh kalo beliau lagi kangen sama Ibu selain saya? Siapa yang bakal masih bisa diajak maen loncat-loncatan atau nari-narian selain saya? Yang masalah sekarang adalah gimana caranya saya meningkatkan manfaat itu baik di rumah, maupun di kampus.

Ga berarti kalo kita udah ngerasa bermanfaat di satu tempat lantas kita ngerasa ga perlu meningkatkan manfaat kita di tempat lain. Justru buatlah manfaat itu sebanyak-banyaknya. Buatlah orang merasakan kehadiran kita.

Karena sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang bermanfaat bagi sekitarnya 🙂

Oh iya, satu lagi!

Saya suka lupa bersyukur. Padahal syukur itu merupakan salah satu hal yang menandakan bahwa kita menerima keputusan Tuhan, apapun keputusan itu. Bersyukur akan membuat kita lebih lapang menghadapi cobaan.

Tadi pagi saya stress karena harus ikutan ujian perbaikan Matriks dan Ruang Vektor, nilai saya C. C pertama dalam hidup saya. Kalo kamu nanya rasanya gimana, saya bakal bilang saya juga ga percaya saya dapet C. Saya terlalu pede dengan diri saya. Saya lupa bersyukur saat saya berada di atas. Sehingga Tuhanpun enggan untuk lebih memuliakan saya lagi. Akhirnya saya diberi ujian. Nilai saya C. Sekali lagi C.

C untuk seorang Dea adalah pukulan yang dahsyat, yang sukses mengantarkan saya ke ke-stress-an. Saya kalo stress hobinya belanja. Jadilah tadi saya belanja dan uang saya habis. Lalu saya mengeluh lagi.

Sampai di rumah, saya hanya diam. Babeh nyuruh saya olahraga supaya ga stress dan Babeh bilang “Bersyukur atuh masih dikasih kesempatan untuk memperbaiki nilai.” Akhirnya saya ngambil sepeda dan bersepeda keliling komplek sore tadi. Menikmati segarnya oksigen pemberian Tuhan dan tentunya hidung untuk menghirup oksigen yang tentunya diberikan Tuhan juga.

Dari hal-hal kecil kita sudah bisa bersyukur. Apalagi hal-hal besar. Latihlah diri kita untuk melihat sebuah ‘kesialan’ dengan cara pandang yang lain. Syukurilah hal tersebut dan lakukanlah yang terbaik semampu kita. Mungkin itulah yang akan membuat diri kita semakin berguna, setidaknya bagi diri kita sendiri.

Jadilah manusia yang selalu bersyukur dan berusahalah agar selalu bermanfaat bagi diri sendiri dan orang lain 🙂

Selamat malam!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s