Kisahku dibalik Pagelaran Lingkung Seni Sunda ITB

Bingung harus mulai dari mana. Udah lama ga nulis, hehe.

Baiklah. Mari kita mulai saja dari 5 bulan yang lalu, saat kertas buram itu menjuntai bebas di depan sekre Lingkung Seni Sunda ITB, saat tangan gue tergerak dan digeraki mengisi open recruitment panitia dan pemain di Agenda Badag Lingkung Seni Sunda ITB, dan saat Raffi dan Yuni belum bikin videoklip aneh 50 tahun lagi.

Beberapa minggu kemudian, gong dipukul tiga kali (dramatis). Keputusan pemain pun diumumkan, kawan. Ternyata oh ternyata, jiwa-jiwa sinden itu mendekatiku. Gue. Kepilih. Jadi. Pengawih. (Mau muntah? Bolehlah. Gue udah duluan kok)

Perasaan gue? Bingung. Ngerasa aneh. Dan cantik (tetep).

Yaudahlahya. Yuk mari jalanin aja hubungan ini (naon).

Pertama, dijarkom. Ditanyain bisa latihannya kapan aja. Terus mulailah latihan. Dan Geje. Alias Ga Jelas. Gue ama Tias bisanya diem. Ga nyanyi. Cuma ngeliatin yang maen kecapi.

Gak ada pelatih bikin gue dan Tias kerjaannya hemeh hemeh kucukucuhotahei. Pokoknya semuanya stress. Gue merasa jiwa gue hilang. Gue merasa ke‘agem’an ini mulai merasuk ke tubuh gue. Gue nyanyi ya nyanyi aja. Ga bagus sih, cuma kalo dibandingin ama Agnes, Agnes masih dibawah gue lah (itemnya). Jiwa gue terenggut oleh Rampak Kecapi. Gue berubah menjadi wanita anggun, wanita yang hobi pake rok, wanita yang enggan berbicara banyak, wanita yang lebih suka mendengarkan, wanita yang.. yang.. yang.. gue sendiri ga sanggup ngelanjutin (boongnya).

Latihan gabungan pertama, diadakan di Selasar GKU Timur. Tidak ada perasaan deg-degan (Ya, gue adalah mayat idup. Serem doooong!). Lagu “Sabilulungan” itu mengalun saja dengan versi pop ala gue. Ditambah sedikit rap “Mama Yow!” disetiap penghubung baris lagu.

Tapi bohong.

Lempar pake duit aja sini.

Reader: *Lempar

Gue: *Tangkep. *Masukin beha.

SUARA GUE BEGITU POP SEPOP AYAM POP DI KANTIN BENGKOK.

Yaudahlahya. Pasrah. Dan ga ikut eval ha ha.

Selanjutnya, latihan gabungan kedua. Kesenian lain mulai menampakkan wujud perbaikannya dan kemajuan materi. Rampak kecapinya pun begitu. Kecapinya. Tapi tidak dengan pengawihnya, khususnya gue. Gue cuma mengalami kemajuan duduk, dimana Tias lebih mundur 2cm dari pada gue. Dengan keadaan pas-pasan, dan MIC YANG MATI (Serem juga sih kalo mic idup, ntar dia suka sama gue. Bingung deh jadi orang cantik), gue tetap menyanyi. Lagi-lagi ga ikut eval, ceritanya ada janji. Lupa janji ama siapa.

Lalu, HAL YANG MENYERAMKAN TERJADI.

Apa? Gue jadi putih? Bukan!

Gue jadi cantik? Itu dari dulu.

Gue jadi.. gendut? Bukan juga kawan.

Reader: Lalu apa deiy? Kami penasaran!

Gue: Itu.. Cinta Fitri.. Tamat! *Nangis berurai air ingus *Minta ditimpuk kang baw

Oke, serius.

Jadi, pelatih gue. Mengundurkan diri. Bye bye coach. Gue dan Tias semakin terpuruk keadaannya. Setidaknya Tias lebih gendut dari gue sehingga dia bisa akting terpuruk. Sedangkan gue? Tidak terpurukpun seperti terpuruk. Hidup memang berat (kalo ngangkat galon).

Baiklah. Mari kita ceritakan saja Latgab ketiga. Latgab di Taman Budaya Teater Terbuka Dago Tea House. Dago Rumah Teh. Disini. Sound lagi2 masalahnya. Sampai kapan dong ini eykeu nyanyi ga balance2 micnya ama yang lain? Hemeh. Yaudahlahya. Melihat Wafi dan Siska menari dengan saling tatap dan senyum yang unyu2 sukses bikin gue ingin ke Jakarta ngerebut Raffi dari Yuni Shara! Mereka harus putuuuussshh! Hosh hosh hosh!

Lalu.. ga ikut eval lagi. Kabur ama Nabila Putri Karimah. Kemana? Kantor Polisi? Bukan! Walaupun kami, eh gue, adalah wanita yang suka menjajakan diri, namun tidak semudah itu gue menyerahkan diri gue. Lalu kami kemana? KAMI BELANJA! HAHAHAHAHAHA. Ketawa sadis padahal yakin si Tias lagi pusing ikut evaluasi sama swasta-swasta. Maaf Tias cantik (ada maunya).

Latgab empat. Di lapcyiiiiiiiin, booook. Gue ikutan pemanasan, lari aja gitu yah. Hosh hosh. Mempermalukan keluarga Sastrowardoyo di depan massa kampus. Ah bodo ah, gue kan anak pungut. Mulailah kondisi badan gue drop suara gue seksi kayak Happy Salma. Sejujurnya, gue bingung bagi waktu antara OSKM yang disana gue ada kecengan, dan pagelaran yang disitu juga gue ada kecengan. Coba aja tuh cowo-cowo bisa dibungkus dibawa pulang ke rumah jadiin pajangan di tempat tidur kan gue ga perlu sakit gini. Ah elo sih. DASAR COWO KURANG AJAR! (Kunaon ai manyeh deiy?) Dan untuk pertama kalinya gue dateng eval. Untuk pertama kalinya gue eval dooooong. Terus ketiduran. -_-“. Payah sih mata gue, gitu aja tidur. Katanya pagelaran ku aing, tapi ko tidur sih? Eh biarin, suka-suka mata gue dong! (monolog).

Eh, baydewey gue udah dapet pelatih, namanya Teh Rani, sekarang ex-Kimia 2006, tapi seumuran sama Ane, Fisika Teknik 2009, gue juga bingung kenapa hal seperti ini bisa terjadi.

Latgab lima. MALEM-MALEM. Wuedaaaan. Azik berat lah ini ada lightingnya. Mulai ada propertinya. Mulai asik. Mulai dingin. DAN MULAI ADA CENGKOKNYA. Yuhuuu~ The Zindent iz in da house yow sist! (kayak Online Shop, pake ada sist sist segala). Ga ikut eval lagi karena masalah kesehatan. Gue ikutan perawatan kulit gitu, dan krim malem harus dipake jam 11 teng paling lama, gue gamau kulit gue rusak, jadi mau gamau, gue harus pulang.

Gue lebih mementingkan muka gue dari pada lo semua. Catet!

Boong lagi.

Sebenernya gue kentut2 melulu, masuk angin. Zzzz. Penyakit orang Panghegar. Maaf.

Latgab 6 gue ga ikut. Iritasi muka. Soalnya pake krim malemnya jam 12. Tapi boong. Biarin. Boong boong juga tetep cantik. Tapi boong lagi. Gimana dong? Gue juga bingung. Sejujurnya, se ga booongnya, gue terkapar di rumah, dengan suara bagaikan prajurit Be A Man yang kecebur empang terus tereak2 gara2 dikejar buaya. Susah ngebayanginnya? Sama. Pokoknya badan gue panas 39 derajat. Perut gue mual. Suara gue ga jelas. Pala gue pusing. Hati gue sakit. Raffi Ahmad makin deket aja ama Yuni Shara.

Intinya. Gue. Menderita.

Lalu latgab tujuh. Gue ikutan dong ah coy. Alhamdulillah, setidaknya suara gue ga bencong-bencong amat. Cuma rada mirip ama Shireen Sungkar pas nyanyi “Kamu kamu kamu lagiii” aja. Ga parah kan? Parah quinn. Yak, guluyuran lumayan sukses dengan akting sedih saat lagu “Dikantun Tugas”. Orang-orang berkata “Mukamu nelangsa, deiy!”. Kalian tahu apa yang seharusnya kalian lakukan? Beri aku Raffi Ahmad dan semuanya akan bahagia kecuali Yuni Shara.

Sampailah pada Gladi Kotor.

Saat gue sudah siap dilawang panto (bilingual), saat screen unyu telah ditampilkan, datanglah Kang Dicky the Komandan Lapangan. Dia datang mengcut semuanyanyaaaah karena ada beberapa kesalahan teknis. Guluyuran pun diulang.

YA HABIBI YASSALAAAAAAM~~

Kang Daus yang sedikit mirip Dennis Adhiswara pun kerepotan neleponin Babeh gue yang sedikit mirip El Manik. Untungnya diizinkan. Akhirnya gue ngeguluyur tengah malem dihujani bintang diangkasa (dan di tututup), lalu pulang. Ga eval lagi lagi lagi.

DAN JENG JEEEENG~ Gladi Bersih.

Yak, semuanya bersemangat. Kesenian lain pake kostum. Dan gue tetep setia pada kostum gue, jaket LSS. Bajidor Kahot hot abis. Dharmalaya perang abis. Mereka cantik2 dan mereka mirip gue. Silogisme = gue cantik. Terus semuanya gagah abis. Terutama.. Ekhem. Ituloh yang bertiga. Yang tampilnya cuma diawal dan di akhir. Apa? Gugunungan? Ih sotoy. Maksud gue sih MC yeeeey (ngeles).

3 JULI 2010: PAGELARAN BANDUNG

Pagi yang disambut oleh muntah pusing dan mual-mual ini tidak membuat gue patah semangat karena banyak sekali teman-teman yang mendoakan dan mau datang di pagelaran ini. Semuanya memberi semangat. Terutama Senoaji Widianto, yang senang sekali memberi semangat di hari-hari menuju pagelaran. Maacih senyooo. Unyu~

Siang hari, berkeliaran di MTC, celingak celinguk nyari baju daleman untuk kebaya ungu, sempet di‘damprat’ Tias karena dianggap ngegampangin nyari baju. Oh maaf Tias sayang.. Lalu akhirnya ketemu, dan karena iman kurang kuat, mampir dulu lah gue ke toko sepatu. Beli sepasang. Semangat gue tercharge lagi.

Siang menuju sore. Check sound. HEMEH! Ini luar biasa bagus suaranya. Mungkin kalo Raffi Ahmad duet ama gue di panggung megah ini dengan sound system secanggih ini akan lebih laku jadinya.

Sore. Make up. Muka gue seluruhnya sudah gue pasrahkan kepada Tante Tasya, pala gue, gue pasrahkan pada teh Martalia. Wassalam. Gue disulap jadi cantik. Kata orang gue cantik. Tapi pas gue ngaca gue kaget. Kenapa mukanya jadi kayak Pewe. Luar biasa. Saat mau sujud syukur, muka kayak Pewe itu tetap ditempatnya, saat menoleh, ternyata Pewe sebelah gue. YAUDAHLAYA.

Malam. Hujan.

Jam 9. Masih hujan.

Akhirnya, dengan semangat berapi-api kami, semua elemen LSS, tetap melangsungkan pagelaran di Aula Barat ITB. Semuanya bekerja sama bahu membahu menjadi satu itulah Indonesia. Panggung yang di tempatkan di CC Barat itu, tidak terpakai, sound system yang sangat bagus juga tidak jadi dipakai. Gue pun ga jadi duet ama Raffi Ahmad.

Pagelaran Bandung selesai. Semuanya saling berpelukan. Itu jam 3 pagi di Aula Barat. Gue terharu tapi ga boleh nangis karena make softlens. Yaudah. Saat pesan kesan, gue tidur. Payah. Tapi gue bangga luar biasa punya keluarga cem LSS ini. Unyu.

Captured by Senoaji Widianto: Gue yang di tengah. Gue kuat duduk begitu ampe 5 jam. Percaya deh.

 

Libur 4 hari, gue kabur ke pantai di Sukabumi. HA HA HA.

Balik bandung. Diteror sms-sms disuruh latihan. Mulai ada alumni. Mulai ada pelatih profesional. Mulai tertekan. Mulai menangis. Mulai tidak memiliki hak akan diri sendiri. Hidup ini berat bung. Sampai rumah hanya melihat Babeh sudah tidur, mau pergi, eh si Babeh lagi tidur atau lagi sepedahan. Kerinduan akan Babeh pun meraja. Tapi apa mau dikata ini lah tanggung jawab. Yaudah gue jabanin. Dengan hati yang setengah2. Oh kenapa tidak sesemangat dulu? Kemana semangat itu? Hilang dibawa Inggris yang kalah~ Sampret!

Akhirnya, Latgab pertama Pagelaran Jakarta. Migren. Saat Rampak Kacapi mau tampil, hujan turun. Latgab di cut. Baiklah. Ko asa dejavu?

Guluyurlah gue di tempat itu di Geodesi. Sesudah itu langsung pulang simpan tenaga.

Gladi Bersih. Rumentang Siang. Hati tak enak karena dikecewakan. YAUDAHSIH. Ternyata ada Gladi Ulang.

Mengapa proses menuju jakarta ini begitu berat dan suram? Ada apa ini? Mau dibawa kemana hubungan kita?

Gladi Ulang. Teater Tertutup Taman Budaya Dago Tea House. SEMANGAT KEMBALI!

Setidaknya gue memiliki teman dan kakak-kakak yang mau mendengarkan keluh kesah gue sehari sebelum gladi ulang ini dan setidaknya gue telah kabur latihan dan belanja ke kickfest bersama Nabila (lagi) kemarin. Biarkan. Maaf gue kabur. Tapi gue butuh belanja daripada saat gladi ulang gue bete. Yuuuk.

18 JULI 2010: PAGELARAN JAKARTA.

Entah mengapa saat sampai Jakarta gue tidak merasa panas. Yang gue rasa hanya kantuk. Saat checksound, barulah gue tersadar kalau ini Taman Ismail Marzuki Graha Bakti Budaya yang super bagus akustiknya. Mampus. Suara gue terdengar sekali! Don’t die don’t die dey.

Gue super skip. Jalan kepeleset. Kaki terperosok ke kursi. Makanan jatuh dan gue mengambilnya dengan cara yang bodoh. Tidak ada niat menggoda gugunungan. Yang ada hanyalah perasaan grogi.

Mulai make up. Mulai focusing. Mulai kentut-kentut.

GROGI NYEEET!

Sebelum mulai, Hafy berkata:

Selalu ada keajaiban panggung setiap kita manggung, kadang blank, tapi tetep jalanin aja. URANG YAKIN SELALU ADA KEAJAIBAN PANGGUNG.

DAN HAL ITU TERJADI.

AJAIB.

SUPERB!

Diambil dari Album Foto Facebook Istianti: Maaf, ini muka kebanyakan nahan kentut.

AKU CINTA RAMPAK KACAPI. Semuanya! Kalian semua pahlawan tanpa tanda jasaku. Keajaiban itu terjadi.

Dan gue menitikkan air mata haru walaupun make softlens.

Terimakasih untuk Lingkung Seni Sunda ITB yang memberikan pelajaran dari setiap proses yang gue jalani. Alhamdulillah kita bisa melewati semuanya 🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s