JIKA AKU MENJADI. ehm jika GUE menjadi.

pasti lu semua pernah nonton reality show di trans tv yang berjudul jika aku menjadi kaaan?
nah, hari ini, itu semua terjadi pada gue. JIKA GUE MENJADI PENCUCI PIRING.

pagi ini gue bangun sangat pagi, jam 3 tepatnya. aneh banget gue ga bisa tidur lagi. biasanya kalo kebangun jam segituan dengan mudahnya gue bakal tidur lagi. tapi ini engga. gue bingung mau ngapain. gue mengintip dibalik jendela, belum ada matahari. JAEEJAALAAH. akhirnya, gue memutuskan untuk membuka facebook dan membalas tulisan di dinding gue.

perlu lu tau, gue emang suka nyoba-nyoba hal yang baru. seperti saat facebook menawarkan untuk mentranslatekan facebook gue menjadi bahasa indonesia. gue kira itu cuma kayak program trial gtu. ternyata dugaan gue salah besar. semuanya jadi ditranslate. UNTUNG gue masih bisa mengakses lewat facebook.com bukan mukabuku.co.id

setiap buka profile orang gue suka geli gara2 ada tulisan “COLEK (NAMA ORANG)” dan gue baru sadar tadi pagi. pas gue buka profilenya Tesla Manaf Effendi, seorang gitaris yang baru gue saksikan kepiawaiannya saat di Praevent Jakjazz, tiba-tiba pas gue mau bales commentnya, dibawah fotonya ada tulisan COLEK TESLA MANA EFFENDI. jaaaahhh.. GUE GAK SEAGRESIF ITU JADI CEWE CHUY! facebook begitu cunihin ternyata. jadi, gue sarankan agar lu semua ga usah mentranslate facebook lu.

sesudah ngenet, gue memutuskan untuk mandi. padahal masih jam setengah lima. begitu gue turun dengan membawa handuk, ibu gue nanya “de, kamu kan ga solat, ko mandi jam segini?” jaahh.. dia pikir orang yang lagi ga solat ga boleh mandi pagi apa? FYI, emang kalo hari libur gue ga pernah mandi pagi, kecuali kalau terpaksa.

abis mandi, gue memutuskan untuk membaca buku karangan stephenie meyer, new moon. serial kedua setelah twilight yang filmnya begitu menggugah hati para cewe-cewe yang nonton gara-gara robert pattinson yang begitu tampan itu. gue ingin novel itu habis sebelum jam 10. tapi ternyata gak bisa, karena begitu jam 8, gue dipanggil ibu buat sungkem2 gitu. ahh. abis gitu gue disuruh makan. yaudah gue makan. dan saat gue ke dapur untuk menaruh piring kotor gue, tiba-tiba kalimat yang sama sekali gue gak mau denger keluar dari mulut ibu “de, cuci piring yaa..”

gue cuma bisa menggerutu, jaah ini yang makan siapa, yang nyuci piringnya siapa!
lu harus tau, kemaren malem ibu masak ampe jam 1 malem. dan semua perabot yang dipakai buat masak belum di cuci. gue frustasi ngeliat ini semua. tiba-tiba gue ingin jadi vampir aja. haha ga nyambung. huuh. dan piringnya numpuk banget! ada kali 9 piring mah. gelas juga banyak. APALAGI sendok! gue pikir hanya Tuhan yang bisa menghitungnya.

gue mulai dengan mencuci gelas dulu. sesekali gue mengeluh “Tuhan, tolong kurangi penderitaan ini” tapi tiba-tiba ibu gue dateng dengan membawa piring kotor bekas makannya. dan cucian gue jadi tambah banyak. gue hanya bisa tersenyum kecut. di dapur ada kakak sepupu gue, namanya Yulipah with P. hari ini dia gak ngantor karena libur. haha. jaejalah, idul adha gitu. dia cuma bisa bilang “sabar ya deiy..” hm, menurut gue itu sangat tidak membantu.

gue beralih pada sendok setelah mencuci gelas. BEUH, banyak banget sendoknya. tiba-tiba Bapak gue dateng ke dapur dengan membawa gelas dan piring kotor bekasnya makan! gue berteriak “CUKUP!” mereka hanya tertawa melihat gue. huh. dan Bapak gue menghampiri mangkok yang berisi opor di dapur. dia bertanya pada kakak sepupu gue, Yulipah.

Bapak : Yul, ini kok ga ditaruh di meja makan?
Yulipah : ini buat Ipan.
Gue : Ipan, Ipan. IVAN tauk!
Yulipah : iya ipan.
Gue : jahh, susah.

sekarang gue beralih pada piring. untungnya tulang-tulang ayam opor dalam piring2 itu sudah dibuang sebelum mereka menaruhnya ke tempat cuci piring. gue mencoba menikmati cuci piring itu dengan menyanyikan lagu d’masiv. tapi sayang, keponakan gue yang centil banget itu (Dila) segera menyambung nyanyian gue. gue lupa kalo dia penggemar berat sinetron SEKAR. haah. rusak deh mood gue. kemudian teh Yuli membuka panci yang berisi air panas.

Yulipah : Deiy, ini air panas punya siapa?
Gue : Gak tahu.
Yulipah : Oh, pasti punya Enjo.
Gue: ENZO with Z, bukan Enjo.
Yulipah : *NYENGIR*

akhirnya cuci piringpun selesai. sekarang tinggal panci-panci ini. tapi.. Bapak gue dateng lagi ke dapur dengan membawa banyak gelas ditangannya dan membuat gue semakin frustasi dan berteriak “APA YANG SEBENARNYA KALIAN INGINKAN DARIKU? HENTIKAN PENDERITAAN INI!” haha. keluarga gue udah maklum dengan sifat gue yang seperti itu. mereka hanya tersenyum. dan teh Yuli mulai menggoda gue.

Yulipah : suka nonton jika aku menjadi kan?
Gue : hmm.
Yulipah : sebenernya kamu masuk dalam acara jika aku menjadi pencuci piring.
Gue : hmm. garing.

jika itu benar-benar terjadi maka gue gak menyesal. gue lebih milih menderita di depan kamera karena lama-lama orang akan menganggap gue artis dibanding menderita tanpa kamera.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s